Thursday, 1 October 2015

Asap

Iya, beneran asap, bukan as soon as possible. Krik.

Setelah bertahun-tahun nyimak berita yang isinya kurang lebih sama, (bahwa tiap tengah tahun terjadi kebakaran hutan maha dahsyat, penduduk banyak yang sakit, dan negara tetangga protes karena dapat asap 'kiriman') akhirnya tahun ini ngerasain juga. Ngerasain si asap kiriman. Ga mau ngomongin siapa yang salah apalagi nyalah-nyalahin presiden. Apa bedanya aku sama orang-orang di Fesbuk yang hobi sebar-sebar berita nggak jelas? Cih.

Jadi inget omongan dosen gw, salah satu pencemaran paling tricky tuh emang pencemaran udara. Kejadiannya di mana, yang kena dampak di mana. Ya kayak climate change aja. Dari jaman revolusi industri melejit, negara-negara maju genjot perindustrian, emisi naik, tapi yang paling merana sih tetep negara berkembang. Vulnerable, perekonomiannya kacau, kena water scarcity, bencana alam, etc, etc. 

Ternyata terdampak asap itu nggak enak ya. Yaiyalah. Padahal apalah, di sini kan cuma butiran debu dibandingkan apa yang terjadi di Sumatera dan Kalimantan, tapi udah luar biasa nggak nyaman. Gw lupa level tertinggi selama ini sampai berapa psi, tapi gw yakin udah masuk di kategori very unhealthy. Kemarin sekolah udah sempet diliburin karena pemerintahnya mikir, yang paling rentan terhadap asap kan anak-anak dan orang tua, perkuliahan sih jalan terus dengan warning untuk membatasi aktivitas di luar ruangan dan selalu pake masker yang mumpuni. 

Nah, di saat level asap di sini 'cuma' segitu, gw baca headline portal berita yang isinya kurang lebih menyatakan bahwa anak-anak SD tetap antusias dan semangat untuk bersekolah meskipun dalam bencana asap. Ampun gw nggak habis pikir. Bukan masalah antusianya atau semangatnya, tapi bahayanya, yaudalah diliburin dulu aja. Ngeliat para pekerja masih harus masuk kerja pun udah kebangetan sih kalau levelnya udah nyentuh 1000 psi, tapi oke, namanya juga perusahaan, wajar ya nggak mau rugi apa pun kondisinya. Lha, tapi kalau sekolah, isinya bocah-bocah, ngapain juga masih disuruh masuk. Kayak orang bener aja. Herman deh. 

Nggak mau ngomongin siapa yang salah, tapi tetep akhirnya ngomel-ngomel. Karena ngomel-ngomel adalah kita!!

Kemarin Minggu, kondisi udah baikan, bahkan sampai Senin pagi pun kondisi terlihat bagus. Gw tinggalin rumah dalam keadaan jendela yang terbuka. Ternyata pas siang-siang, asapnya meningkat secara eksponensial, ditambah bau. Pas sampai rumah, satu rumah udah bau asap. Ya nasib. Gw tahan napas tiap lewat ruang tengah menuju kamar mandi. Warbiayasak pokoknya.

Udah gitu aja cuma mau curhat, kena asap, meski cuma seiprit, ternyata nggak enak banget. Semoga mereka yang ada di Kalimantan dan Sumatera baik-baik aja, meskipun prediksi mengatakan bahwa ada kemungkinan bakal berlangsung sampai November. Yang punya rencana plesir kemari, ya mungkin bisa direschedule. Kayaknya bukan saat yang pas.

No comments:

Post a Comment