Tuesday, 27 October 2015

Weekend recap

Weekend kemarin seru karena banyak kunjungan kenegaraan dari teman-teman di tanah air. Mulai dari temen bekelor sampai temen master. Dari yang nyari iPhone, sampai yang mau meyambangi Charlie Brown Cafe.

Gw jadi tau bahwa peta 'perebutan' iPhone di tanah air lumayan ganas yak. Berhubung belum rilis di Indonesia, hal ini jadi ladangnya sista-sista online shop buat jualan. Pada beli di sini lalu di jual di Indo dengan untung nyampe empat yuta per iPhone. Amazed abis gw. Sebagai pemakai Android, gw woles ajah :)))).

Eniwei. Jumat malem gw ketemuan sama temen bekelor di Vivo City. Luar biasa bikin gentar karena pas keluar dari MRT station penuh manusia. Astaga! Hiburan nomor wahid di mari emang mol sih. Pantesan, Jakartans yang hobi buang-buang duit buat belanja demen banget kemari. Habis itu tujuan utama adalah makan, melipirlah ke Clarke Quay dan secara ajaib berakhir di salah satu bar and dining. Semua pengunjung, i repeat, SEMUA datang ke sana buat minum. Ya wajarlah, judule bar. Cuma kami bertiga, sekumpulan orang Indonesia yang kelaparan yang pesen makan besar: burger, fish and chips, sampai pizza. Udah gitu masih resek, 'Mbak, punya chilli sauce nggak?' :))) Setelah kenyang dan senang, bubar dan kembali ke habitat masing-masing.

Sabtunya, gw cus ke Charlie Brown Cafe buat basuo dengan youtube partner gw karena dese memang penggemar berat Snoopy. Sampai sana, si kafe lagi dipake untuk acara ulang tahun dan penuh bocah. Untuk makanan sih ya harga restauran, rasa seperti pada umumnya. Gw rasa sih emang kalo tempat kayak gini emang 'jual' suasana. Kami ngobrolin soal pendidikan di Indonesia *hanjir berat!!!* lebih tepatnya dese yang cerita karena dese emang dosen salah satu PTN di Indo. Kalau denger apa yang diceritain, bikin pusing pala berbi. Ibarat pendidikan di Finland, ujung tombaknya tuh emang rigorous teachers, lha ini ujung tombaknya aja ora peduli, yang penting proyek jalan terossss. Kemudian gw mikir, kalau salah satu PTN yang diperhitungkan aja amburadul, gimana  kalau.....ya sudahlah. Salah satu kesimpulan umum yang bisa ditarik dari obrolan kemarin adalah: di mana pun kita hidup, pasti takdir akan selalu mempertemukan kita dengan orang-orang gemblung nan pekok. Sing sabar weh. 

Minggunya, balik lagi ke geng bekelor. Main ke Botanic Garden tapi cuman seiprit karena temen gw kekeh pengen mampir ke kampus NUS yang lokasinya ada di sebelah Botanic Garden, pret!!! :)))) Baru muter-muter bentar udah capek terus bingung mau makan siang di mana dan berakhir makan siang di......bandara. Yoi banget, gw yang tinggal di ujung barat melipir ke ujung timur buat makan siang di....4 Fingers *anti klimaks*

Nggak ada yang spesial dari tempat yang dikunjungi atau pun kegiatan yang dikerjain, tapi yang pasti, ketemu temen yang udah bertahun-tahun nggak pernah ketemu emang nyenengin. Nyenengin soalnya tujuannya emang pure ketemuan, bukan ngajak ketemuan buat diprospek MLM *seperti yang banyak terjadi sama orang-orang :)))*. 

Pesan moralnya: it does not matter how introvert you are or it does not matter how much you hate people and social interaction; still, social connection is important. Make sure you choose the right people to hang with.


Perwakilan beberapa genggong.
Sesumbar jaman kuliah, 'Eh, nanti reunian di Paris yah, kita makan siang di bawah Eiffel.' Ada amin? :)))


*photo belongs to Syahid or Lydia*

2 comments:

  1. ya ampunnn cuma ke 4 fingers?? perlu di tatar ulang nih lydia.. ckckck

    ReplyDelete
  2. @hadisuryo: hahahahaha, lydia musti berbakti nemenin emaknya belanja dan waktu udah mepet, akhirnya kita bertiga ngibrit ke bandara terus makan apa aja yang gampang dan halal. Oh, yang belakangan disebut bukan syarat dalam memilih tempat makan juga sih sebenernya *lha?!* :)))

    ReplyDelete