Saturday, 14 November 2015

Buku beneran atau ebook

Baru setahun belakangan ini gw berusaha menggiring diri ini untuk kembali baca buku. Nggak kok, gw bukan gila baca, apalagi sampai level bookworm, cuma seneng baca aja, kebiasaan dari kecil. Jaman belum bisa baca, gw akan maksa emak gw untuk bacain buku, buku apa coba? Buku pelajaran si aa. Elah, kayaknya kelakukan semua orang yang punya kakak kurang lebih sama, hobi nimbrung dang ngerusuhin apa pun yang dilakukan kakaknya. Pokoknya apa pun yang dilakukan si aa, gw juga harus. Menurut emak gw, gw sampe apal isi buku pelajaran si aa, mulai dari PKK sampai PMP.

(((PMP)))

Saat gw lagi sendiri dan planga-plongo, gw akan ngoceh isi buku tersebut. Kalo bocah ideal masa kini kan recite hapalan surat Quran, gw mah pada masanya melafalkan isi buku PKK atau PMP. Sayang belum ada video dan sosmed, emak gw nggak bisa mengabadikan. Ngok abis. Setelah itu kebiasaan baca masih jalan terus, bacaannya majalah Bobo, gw langganan sampai kelas 6 SD. Habis itu langganan majalah remaja dan mulai merambah baca novel. Termasuk di dalamnya novel Layar Terkembang, Atheis sampai Salah Asuhan. Entah gw kesambit apaan baca yang begitu. Tapi beneran bagus, gw suka Salah Asuhan.

Hidup berjalan seperti biasa sampai kemudian internet era mulai masuk ke Indo. Awal-awal sih masih nggak terlalu kepengaruh, karena akses belum gampang. Musti pergi ke warnet dan merogoh kocek agak lumayan (untuk ukuran anak sekolahan yang kere). Lama-lama, inet makin murah, akses makin gampang, provider makin royal, dan smartphone bertebaran.  Langsunglah seru kehidupan di dunia maya, mulai dari mainan sosmed, baca gosip artis, sampai stalking orang. Sumber artikel di internet juga variatif banget. Belum lagi nontoni video. Wis bablas angine kebiasaan baca. Ada kegiatan yang lebih seru. Bhay bukuuu!!!

Terus entah awalnya kayak gimana, setahunan yang lalu mulai suka stalking akun goodreads Ompir. Ompir idolaku!! Kok kayaknya banyak buku yang seru sih? Selama ini gw ke mana? Dengan siapa? Semalam berbuat apaaaaa? *nyanyi* Tapi kok bukunya Bahasa Enggris kabeh? Ya mendinglah, dari pada Bahasa Swahili, lebih repot jadinya. *krik* 

Setelah mengumpulkan serpihan motivasi dan serpihan uang *buku import mahal tenan*, mulailah gw merambah buku engris-nonfiksi. Kok seru sih? Meskipun gw termasuk yang kalo baca lambat dan mood-moodan, mana pulak neurotik, loncat dari satu buku ke buku lain, tapi nggak apa-apa, prinsip membaca kayak prinsip lari, biar pelan asal kesampaian. *rhyme* 

Sekarang sampailah gw pada pertanyaan, haruskah gw terus baca buku fisik ataukah gw mulai merambah dunia ebook? Sebenernya gw udah nyoba ebook, so far sih oke. Ada beberapa buku yang gw baca versi ebook-nya dan gw baik-baik aja. Pertanyaanya lebih ke: perlukan gw beli ebook reader? Karena selama ini gw pake kindle for PC, isokey ketika gw baca di rumah, tapi kan nggak portable, ya masak gw gotong laptop ke mana-mana. 

Selama ini argumen kekeh baca buku beneran karena emang kerasa lebih mantep aja kalo megang buku beneran. Ada bau kertasnya, plus, real book has curve. Everything that has curve is sexy *kemudian pegang pinggang sendiri* *hyuk* Belum lagi alasan paling dangkal: kalau tiba-tiba ketemu penulisnya, kan gw bisa minta tanda tangan, gitu lho.

Beberapa temen ngasih pertimbangan untuk beli ebook reader dengan alasan harga kindle version jauh lebih murah daripada harga buku. Iya kalau kita beli buku di toko buku lokal, nggilani bisa hampir dua kali lipat dari harga di Amazon. Apalagi di mari, sering gw nemu buku di Periplus yang lebih murah daripada harga buku di toko buku lokal sini. Tapi sejak hancong mengenalkan gw dengan Bookdepository, gw bisa dapet buku dengan harga yang semestinya dan tanpa shipping fee. Cuma harus sabar aja nunggu, kok buku gw nggak sampai-sampai sih? Jadi harga buku vs harga ebook sama sekali bukan pertimbangan untuk beli ebook reader.

Ada juga yang ngomong masalah ramah lingkungan, karena kan ebook nggak diprin. Tapi gw suka males, karena gw tau banget beberapa orang sangat bersemangat ngomong keramahan terhadap lingkungan (di sosmed) is an (complete) opposite in a real life. Males bok. Don't come and preach to me about environmental attitude, ok? Karena yang ngasih sarannya kayak begitu, ya semakin dikasih saran malah semakin males ngikutin ;p. Hahahahahahaha. Switch ke ebook reader supaya lebih ramah lingkungan bukan pertimbangan.

Nah, akhirnya gw sampai ke argumen paling brilian dari temen gw, si Ijul. Dia bilang,'Switch ke ebook supaya kalau nanti lu musti pindah, lo nggak repot dan berat mindahin buku.' Argumen paling kece!!!! Karena pada akhirnya manusia adalah makhluk paling egois, semua harus kembali pada kepentingan dan kemudahan si individu, makanya argumen ini paling gw terima :p. Enel uga ya, kalau tiba-tiba gw ikut misi ke Mars, gw nggak perlu dibikin repot sama buku-buku ini. 

Jadi mulailah mikirin buat beli ebook reader. Terus permasalahan duniawi selanjutnya adalah mau beli ebook reader yang kayak apa? Selama ini gw cuma tahu Amazon Kindle. Lha kok ternyata ada beberapa jenis lain, dari mulai Nook, Kobo, Sony, atau pun tablet. Bingung lagi akiks. Beda device beda file yang disupport. Kayak Kindle-nya Amazon, dese ya cuma support kindle type. Lain lagi Nook atau e-reader lainnya, dia support epub type, beberapa bisa akses pdf, dan jenis file lainnya. Tapi kindle jauh lebih well established dengan pilihan buku yang jauhhhhh lebih banyak. Katanya sih gitu. Kalau mau fleksibiliti yang tinggi, ya pake tablet. Karena dengan tablet kita bisa install berbagai apps: Kindle, Nook, Kobo, semua jenis file dan library bisa disupport dan diakses. Pleus kalau misalnya tablet yang dipakai platformnya Android, kita jadi bisa akses buku yang dijual di g-playstore. Azeg kan ya, tapi harga tablet juga jauhhhh di atas harga basic e-reader. Kalau tujuannya emang buat baca dan bukan kepentingan lainnya, sayang juga kalau harus beli tablet, fitur lain jadi nggak dipake. Pun tablet kan kayaknya lebih berat daripada e-reader, kayaknya lho, mihihihihihihi.

Jadi ya, yang ada sekarang masih bingung. Kandidat terkuat adalah Kindle atau Nook, tipe basic yang paling mursid. Tapi nggak tahu juga nih. Sebenernya, rencana awal adalah beli entry level Kindle kemudian install Nook apps di laptop. Kenapa Kindle yang dipilih sebagai e-reader dan Nook sebagai apps di laptop? Karena harga entry level kindle lebih murah daripada entry level Nook. Pokoknya prinsip ekonomi. Walhasil, nantinya gw bisa akses epub file dan kindle type. Kalo bukunya nggak ada dalam tipe kindle, gw bisa cari di epub, dan bisa bandingin harga juga *angger*. Etapi kampretnya, Nook apps nggak available buat Win-10, paling banter di Win-8. Mereka yang awalnya pake Win-8 dan upgrade ke Win-10, Nook apps yang udah terinstall jadi error, sedangkan gw yang ada di Win-10 malah ga bisa instal samsek. Ribet ya persoalan remeh temeh duniawi. Cih.

Kalau pun gw pada akhirnya switch ke e-reader, kayakany tetep deh, akan ada beberapa jenis buku yang emang tetep lebih enak kalau punya versi fisiknya.   

6 comments:

  1. Lebih praktis lagi pake henpon aja, Mbok. Ora kakehan gejet. :))))
    Bukan karena males bawanya, tapi lebih ke males nge-charge-nya. :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tapi henpon akoh masih yang layarnya kecil tea ningan, siwer lama-lama *halasan :)))

      Delete
  2. aku mah sukaan buku fisik ceu..soalnya lama2 sakit mata klo baca e-book. btw perkara e-book (kata orang2) ramah lingkungan krn hemat kertas..mungkin mereka lupa klo baca ebook mesti pake listrik~~~

    ReplyDelete
    Replies
    1. Cek cenah si ebbok reader di desain supaya pencahayaannya ramah di mata, tapi mbuh. Ternyata harga ebook pun ada yg (sedikit) lebih mahils daripada buku beneran, karena penerbit takut penjualan buku fisik mati gara-gara ebook. sebagai jamaah kopetiyah, aku kuciwa...pret

      Delete
  3. Selain ga repot pas pindahan, jg ga bingung mau bawa buku yg mana pas traveling, wis ono kabeh di ebook reader. Rieutnya pas di jalan mau baca yg mana :3

    *maap sy kukulintingan di blognya bening hihi, seru. Tp belum nemu cara subscribe. Ibu2 tea kirang gahul.*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya sih teh, tapi kok tetep enakan baca buku beneran yakkk *halasannnn :)))*

      Delete