Sunday, 22 November 2015

Duitnya banyak ya?

'Wuih, habis jalan-jalan ya, ke luar negeri lagi. Uangnya banyak ya?'

'Lo baru beli [insert jenis barang, merk]? Lo kaya ya?!'

Pernah dikomentarin kayak gitu? Ya nggak saklek pas kayak gitu, tapi memper-memper lah. Kzl ga? Kalo aku sih iyes, nggak tahu kalau Mz Anang. Kesel-kesel-nggak-kesel sih. Ya biasanya bercanda, tapi kalo keseringan kan males juga. 

YA EMANG DUIT GW BANYAK!!!*intip dompet ora ono isine*

Kalau dipikir-pikir, semua orang kan pasti punya kesenengan masing-masing, yang pada akhirnya, sadar-nggak-sadar, duit keluarnya di pos tersebut.

Misalnya yah, ada yang emang hobi kongkow di mall, beberapa kali seminggu sepulang kerja pleus pas weekend. Yakali kongkow di mall nggak pake duit, pasti adalah nyemil-nyemil lucu. Barang ngopi sambil makan cake atau beneran makan besar. Nggak kerasa, was-wes-was-wes, eh, belum akhir bulan tiba-tiba kantong udah kering. 

Ada juga yang hobinya nonton. Terserah apa filmnya kek, pokoknya hiburan gw ya nonton. Boleh jadi dalam sebulan bisa 5-6 kali nonton (mungkin nggak sih nonton enam kali sebulan? kehabisan stok film nggak? Mbuh gw ga paham. *bukan tukang nonton detected*), entah weekend atau weekday, nomat atau bukan. Coba dihitung sebulan habisnya berapa.

Ada yang hobinya traveling. Nggak suka nonton dan nggak suka nongkrong. Otomatis duitnya bisa disisihkan dan pada akhirnya kesampaianlah buat traveling. Pun kalau orang yang kerja kantoran kan pasti hanya traveling ketika ngambil cuti, mana ada orang traveling sebulan 6 kali. Pasti sekali, tapi agak lama, dan keluar duit banyak. Tapi kan emang udah nabung selama ini. 

Ada yang hobinya moto, senengnya beli lensa. Ga perlu jalan jauh, kalau emang jago dan beneran hobi, ibarat kata, ngesot ke pengkolan pun udah bisa ngumpulin banyak foto bagus. Ya orang kayak gini pasti nyisihin duit dalam pos tersendiri biar bisa beli lensa, secara mahils ya. 

Ada yang hobinya nonton konser. Kongkow di kafe/moll atau pergi ke bioskop hanya sesekali, once in a blue moon. Duitnya kekumpul bisa buat beli tiket konser penyanyi kesukaan. Masuk akal banget. Ibarat kata sekali ke bioskop tiga puluh ribu *nonton berapaan sih? :)))*, sebulan empat sampai lima kali, dalam setahun udah bisa kebeli dua kali tiket konser penyanyi, meskipun paling tiket kelas rakyat jelata. Paling perlu nambahin dikit.  

Begitu juga dengan kesenangan-kesenangan lainnya. Ada yang maunya beli gitar, sepatu bola, atau koleksi lipstik satu bunker. Ada juga yang beli jam, suit, sepatu yang 'bener' karena perlu dress to impress terhadap klien. Ya nggak apa-apa, sah-sah aja. 

Golongan yang duitnya udah bablas karena terlalu hobi kongkow di mall, ya nggak usah rewel juga kalau liat temennya beli jam/suit yang 'bener'. Golongan yang buang-buang duit dengan cara nonton ke bioskop secara masif, nggak usah rewel liat yang pergi nonton konser John Mayer. Golongan yang suka traveling dan nguras dana banyak, ya pinter-pinter aja buat nabung dan nggak usah rewel ketika nggak bisa (sering) ikut-ikut kongkow. 

Kesenangan orang beda-beda. Pilihan 'buang-buang' duitnya pun beda-beda. Kalau pengen 'membeli' bentuk kesenangan yang berbeda, yang selama ini hanya kita amati aja dan biasanya 'dibeli' oleh teman kita yang lain, ya diatur atau ditahan dulu lah kesenangan yang biasa kita beli. Sukur-sukur kalo ente punya pohon duit, nggak perlu nahan-nahan, semua kesenangan bisa dibeli.

Kalau pengen ngerasain kesenangan yang biasa dibeli orang lain, tapi nggak mau menangguhkan kesenangan diri sendiri, yaudah gih, ngepet aja atau piara tuyul, oke?

1 comment:

  1. mantabbbbb Ning!... tapi gw gak pernah digituin sih Ning.. :)))

    ReplyDelete