Wednesday, 4 November 2015

Gw dan Kopi

Kalau ditanya apakah gw peminum kopi atau bukan, gw akan jawab iya, tapi kalau dianya gw pecinta kopi (coffee lover) atau bukan, ya bukan lah. Kalau pecinta kopi tuh konotasinya mengarah ke 'ngerti' apa yang dia minum. Lha, gw mah yang penting ngopi, mau kopi sachetan, apa kopi dari big chain atau kopi yang grinding sendiri. Asal jangan terlalu kuat kopinya, bisa copot jantung akik. Ditambah keringet dingin dan anxiety attack.  

Mulai rajin minum kopi ya jaman kuliah bekelor demi bisa begadang ngerjain laporan yang ditulis tangan, mantap. Jadi ya, minum kopi tuh semata-mata karena butuh melek, kalau enggak tugas-tugas pada nggak kelar.  Biasanya hari ke satu dan ke dua minum kopi akan berpengaruh ke kemampuan gw untuk begadang. Masuk hari ke tiga, wis nggak ngaruh. Bablas tidur. Badan nggak bisa dibohongin. Kopi yang diminum ya kopi sachetan 3 in 1, gula, krimer, dan kopi. Nggak jauh-jauh dari Nescafe atau Indocafe. Di luar ngerjain tugas, gw hampir nggak pernah minum kopi. Nongkrong di Starbucks? Duh kok kayaknya sayang duitnya, mending buat makan siang berhari-hari *pelit detected*  

Habis beres bekelor, minum kopi cuma rekreasi sesekali. Kalau lagi pengen ya minum, meskipun lebih sering nggak kepengen dari pada pengen.

Pindah ke Landa, kebiasaan minum kopi berubah 180 derajat. Setiap hari gw minum kopi, butuh nggak butuh pokoknya glek beberapa cup sehari. Apa pasal? Ya di sana dikit-dikit coffee break, termasuk saat jam kuliah. Ditambah keadaan di mana coffee machine tuh ada di setiap lantai gedung. Kalau lagi coffee break ya mau ngapain lagi kalau bukan minum kopi, lha wong mamang-mamang yang jual kue cubit atau telor kenong kagak ada. Tapi ya namanya juga coffee machine, terima aja kualitas kopi apa adanya. Encer bok, makanya gw kuat minum beberapa cup. Kapucino nya berasa air peresan cucian :)))). Berawal dari sering komplen soal jeleknya kapucino dari coffee machine, temen gw yang Landa mulai nyuruh gw minum kopi item. 'Ya daripada kapucino rasanya nggak jelas, mending kopi item aja sekalian. Lagian ya, minum kopi tuh ya nggak pake gula. Percaya sama gw, nggak pait kok.' Setelah dicobain, lha kok ya enak. Paitnya dikit doang karena kenyataan hidup biasanya jauh lebih pait.

Nah, kebiasannya lanjut sampai sekarang, ngopi ya nggak pake gula, paling tambahannya krimer doang. Kembali lah gw komplen, karena pas gw balik, segala kopi sachetan di NKRI kok selalu ada gulanya, mamam noh gula sampai puas!! *kzl* Sampai pada suatu hari ada yang ngasih tahu gw via twitter soal white coffee nya indocafe, 2 in 1 nya bukan kopi dan gula, tapi kopi dan krimer. YES!!!

Bedanya, jaman bekelor gw ngopi karena butuh begadang, jaman master karena kebiasaan. Nah, sekarang ini gw ngopi karena ngopi bikin gw....
....
....
....
lancar pup pagi-pagi.

Seriusan.

Others need papaya, i need coffee. It does not matter what types of coffee.

Padahal duluuuu, gw nggak butuh apa-apa. Bangun pagi ya karena dorongan harus pup. lalu kemudian semua berubah, mungkin karena usia, pret!! Gw nggak inget hal ini mulai berlangsung sejak kapan *damn you gut microbiome!! You'd better do your job well!!* dan gw pun nggak inget sejak kapan gw merasakan kemapuan kopi yang mumpuni dalam urusan pup. Satu yang pasti, sekarang setiap sarapan gw pasti ngopi. Bukan biar melek atau biar fokeus di kerjaan, tapi semata-mata biar gw bisa ngibrit ke toiet dengan lancar. Karena konon katanya:



Dan ternyata nggak semua orang merasakan coffee-poop realtionship. Aku pasti termasuk golongan orang yang terpilih.

YHA.

2 comments:

  1. Aih... kita satu golongan! *tos!*

    Gw sekarang ga mempan sama kopi sachetan, kudu kopi tubruk *selera mamang2 becak*. Tapi tetep pake gula, hehe.

    ReplyDelete
  2. *tos!!*

    Duh, semoga gw selalu mempan dengan kopi putih sachetan. Kalau kopi tubruk gw takut jantung gw cofot.

    ReplyDelete