Thursday, 10 December 2015

Si Pekok

JAHAT YA GW?!

Ngata-ngatain orang pekok, lha gw sendiri?! *ngaca* :))))

Auk ah, pokoknya edisi kali ini adalah edisi kzl dan bergunjing tentang dese.

Jadi kan di sini emang sistem kerjanya adalah banyak tim-tim (kecil) yang ngerjain berbagai projek. Nah, tim kecil itu isinya peneliti yang udah punya pehade didampingi oleh satu orang sebagai cungpret alias kacung kampret :)))). Nah, gw sebagai golongan cungpret dong yah.

Nah apesnya, gw kebagian dipasangin dengan Si Pekok (SP). Entah apa dosa gw di masa lalu *ya banyak kelez* sampai gw dipasangain sama dese. Gw sering banget iri sama sesama cungpret lain yang dapet counterpart yang waras, yang emang bener-bener bisa ngajarin, ditanya, dan diajak diskusi.

Bukan yang kalau ditanya jawab hampir selalu nggak tahu dan nyuruh gw nanya sama orang lain. Btw, jawab ‘nggak tahu’ itu bukan sesuatu yang memalukan yah, I learned this kinda thing pas jaman di Landa, dosen-dosen kalau ditanya mahasiswa di depan khalayak dan kebetulan nggak tahu ya jawab ‘nggak tahu’ lha wong dosen juga manusia, dan si mahasiswa santai kalau dosennya nggak tahu. Mereka pun nggak usah takut dicirian dan dibikin susah lulus (helllaaawwww sebagian golongan dosen di NKRI). Btw, kembali ke topik, tapi kalau tiap ditanya jawabnya nggak tahu, bahkan untuk hal basic atau bahkan untuk hal yang sifatnya bisa dijawab pake nalar dan logika sederhana, kan aing KZL. Ada banyak situasi di mana gw tahu musti ngapain, tapi gw suka pura-pura nanya gitu. Terus dia nggak tahu, terus gw menjudge dalam hati, cuma buat kepuasan aja (terus jadi ada bahan gosip sama orang lain di mari yang sama-sama kzl dan udah apal sama kelakuan si SP). JAHAT AING!!!

Bukan juga yang tiba-tiba nyamperin terus nanya hasil analisis dia (buat projek lain) bisa dipake apa enggak karena pas analisis dia encerkan. YA MENEKETEHE. Sample punya elu, elu yang ngencerin, terus kenapa juga diencerin dan tujuannnya apa, gw nggak tahu ekspektasi elu sama sample elu kek apa. Ngok.

Eniwei, kemarin-kemarin dese ngatain gw nggak pengertian *kok drama?! :)))* gara-garanya dia minta gw nge-run sampel dia dan gw awalnya nggak mau gituh, lha wong lagi ngerjain hal lain. Jadi dese nggak bisa make salah satu alat, padahal udah gw tunjukkin berkali-kali caranya. Terus pada saat itu dia mau analisis buat projek dia yang lain, lha kan gw males, nolongin orang beberapa kali isokey, apalagi awal-awal pake alat kan suka bingung ya, tapi kalau terus-terusan?! Pret!!! Dan yang bikin kesel adalah dianya nggak punya keinginan buat belajar, ya kalau elu butuh, belajar lah. Paling enggak nyoba. Terus tiba-tiba dese nyamperin menjelaskan panjang lebar pentingnya gw nolongin dia, penting dari Hongkong?! ‘Saya nggak minta kamu kerja ekstra, kita kan tolong menolong, kalau ada training alat saya pasti ikut kok nanti...blablablablablablbala.’

And I was like:


Dan yang paling bikin kzl adalah pas pertama kali gw gabung di sini, dia hobi banget bilang,’Kamu harus cepat belajar ya. Harus bisa kerja secara mandiri di lab.’ Sampe bosen gw dengernya. Sekarang?! Hellawwwwww hal paling simpel, sesimpel pake pompa vakum buat nyaring sampel aja dese nggak tahu. Mana dulu dia pernah ngatain gw ga tau cara pake pipet pulak, tai kucing banget :))))

Pun, kalau lu ngajarin dia sesuatu, dia akan saklek klek klek klek pada hal tersebut, giliran ada perubahan sikiiiiiittttttt aja dalam kondisi nyata, bubar kabehhhhh. Ya improve sikit aja keles, selama common sense dipake, dan safety comes first, aman-amanlah segalanya.

Gongnya adalah, dese hobi bobok di kantor. Meskipun gw tinggal di negara dengan persaingan ketat dan lembur adalah hal yang sangat umum, tapi tempat gw termasuk yang woles. Banyak bok yang hobi datang telat atau capcus lebih awal, lha kan yang penting target kekejar dan kerjaan lab kelar, ye nggak? Jadi kalau sampai bobok di kantor tuh buat apa gitu loh. Pleus, hampir setiap wiken dia ngantor. It’s like, what?!?! Tapi kalau menurut dese sih itu adalah tanda kerja keras. KAREPMU AE LAHHH!!! Tapi bobok di kantor itu belum seberapa. Pada masanya, di working area dese di dalam lab, ditemukan kasur lipat dan bantal. Apose banget coba :)))). Bok, nggak ada yang pernah tau kalo lu bobok di lab malem-malem terus ada sesuatu yang mbleduk atau pun udara di dalamnya yang mungkin nggak bersih...bbbzzzttt.

Hadeehhhh, kalao gw tulis semuanya kayaknya bisa jadi satu buku sendiri. Apa sekalian aja gw nulis buku?! Hah?! Hah?! Hah?! Udah ah, selepas bergunjing, berbi mau tobat dulu *ambil air wudhu*

2 comments:

  1. *brb subscribe blognya Bening, kekeke*

    ReplyDelete
    Replies
    1. NOOOOOOO!!!! ini isinya hanya aib-aib ga jelas teh :")))

      Delete