Tuesday, 22 December 2015

Tradisi Desember

Ada beberapa hal absolut nan hakiki yang biasa terjadi di Bulan Desember, di antaranya:

1. Tradisi nonton (ulang) Love Actually
2. Perang argumen soal boleh/enggaknya mengucapkan natal --> secara umum ini terjadi di mana pun, dan secara khusus banyak terjadi di NKRI

Poin nomor satu seengaknya tradisi buat gw, hmmm Hugh Grant, yum!

Poin nomor dua banyak terjadi di berbagai media sosial, di twitter biasalah terjadi twitwar dan fesbuk pun hakul yakin pasti banyak yang posting hal-hal sedemikian. Ye nggak?

Kemudian, kemarin gw menemukan postingan ini di twitter, entah ini beneran atau editan atau gimana, tapi buat gw sih ini bisa jadi ilustrasi yang menarik.

Gw sebagai muslimah solehah yang biasa aja soal ngucapin natal atau hadir di jamuan natal/ikut bergembira dengan segala festivity yang dihadirkan (selama buakan relijieus celebration) kok ngerasa gimana gitu dengan komentar orang yang ngaplod screen capture tersebut. Buat gw, penjual donat tersebut punya aturan tersendiri dalam berjualan, dia cuma menjalankan hal tersebut, bahkan ketika menolak pun dia nolak dengan sopan. 

Buat gw secara pribadi, hal tersebut ibaratnya:

'Saya mau pesan donat dong, tolong diantar ke Bekasi.'
'Mohon maaf, kami tidak melayani pengiriman Bekasi, hanya Jakarta dan Tangsel.'

atau

'Saya mau pesan cake custom, minta ganti lapisan coklat dengan lapisan keimanan marzipan.' (contoh ngasal)
'Maaf, kami tidak bisa melayani cake custom. Hanya pesan cake yang sudah ready stock.'
 
Iya nggak sehhhh????? There's no biggie.

Waktu itu gw pernah baca juga ada orang bilang kalau dia bingung. Bingung karena ada sebagian orang yang menganggap dirinya toleran terhadap perbedaan antara umat, tapi justru ga bisa toleran dengan sesama umatnya yang ga sepikiran dengan dia, lha iku priye ceritane? Padahal yang nggak mau ngucapin natal pun biasa aja, sopan dan nggak mengafir-ngafirkan yang ngucapin, terus kenapa malah dibikin ribut? Aku jadi herman deh, nggak tau kalau Mas Anang.

Tapi ya udahlah. Terserah. Karepmu. Up to you. Whatev.

4 comments:

  1. Ini dia ini diaaa.. Ih suka deh :p Tapi emang jaman sekarang apa-apa yang diupload di medsos bisa jadi gede sih. Kenapa juga sih harus dia upload dan pakai komen begitu? Ah sudahlah :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya kan? Ya kan? Ya kan? Padahal biasa banget kan jawaban tukang donatnya, tapi ya udahlah, aku pun heran...

      Delete
  2. beneeee,, udah lama ga liat liat blogmuuu.. seneng bacanyaa.. :))

    iya sihhh,, udah halus oge nolakna
    ayeuna bahaya oge ya chat2 bentar2 diskrinsut.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haeee Dhyah, makasi udah mampir. Ember, bahaya pisan, udah private sekalipun angger weh ada yang skrinsyut...

      Delete