Thursday, 17 December 2015

What am I up to?

Hwalowwww!!!!

Apose banget tiba-tiba udah tengah bulan Desember 2015. Yoi banget, Desember 2015. Ngapain aja selama 2015?!?!?!

Ya seengaknya aku masih (ngerasa) waras.

Tetep hobi ngeyoutube nggak penting dan dalam dunia peryoutuban pun nggak ada kemajuan, masih channel itu-itu lagi yang ditonton. Lebih parah, masih video yang itu-itu lagi yang ditonton. Kalau gw demen suatu video, bisa gw tonton terus menerus. Selain itu juga masih baca-baca artikel dan surfing secara random di internet.

Graham Norton Show.
Ini favorit dari dulu sih sebenernya. Cuma kalau nonton ya pilih-pilih bintang tamunya, yang emang gw suka atau paling nggak gw tahu lah. Meskipun si GraNort nya sendiri emang lucu, tapi tetep aja kayak kurang asoy kalo nonton episode yang gw nggak tahu bintang tamunya. Maklum, kurang gaul. Gw tuh paling suka kalau GraNort udah ngeluarin komentar-komentar sinis dengan gaya khasnya. He’s so gay i like him!!

Kayak menjelang akhir video ini pas dia ngenyek sama (fansnya) Ryan Gosling karena tahun tersebut Bradley Cooper yang jadi sexiest man alive. 


Atau segmen di mana ditampilin temuan-temuan di internet yang berhubungan dengan bintang tamunya hari itu. Kayak fansnya Cumberbatch yang habis liat dia di Boston lalu nulis di Reddit. Gw ngakak dari tengah video gara-gara apa yang dia tulis dan liat reaksinya Cumberbatch.



Jimmy Fallon Show.
Meskipun cuma potongan-potongan klip doang yang ditampilin, tapi kampret abis kelakuan si Jimmy ini *'si Jimmy’, situ ikrib Ning?!* Sampai saat ini gw nggak ada bosennya nonton klip di mana dia menggagalkan kesempatan ngedate sama Nicole Kidman. 


Atau Hello bareng Lionel Richie. Sebenernya gw juga nggak ngarti, apa-paan sih mereka?! Ga jelas abis tapi kampret. Richie mau-maunya diminta begituan pulak :)))).


Game-gamenya Jimmy  Fallon juga lah yang jadi inspirasi Challenge in Singapore gw dan Hancong, misalnya ya Egg Russian Roulette  *tetep usaha promosi*



Easy German.
Nah ini mending, tontonan yang berfaedah. 

(((berfaedah)))

Gw tuh kan pengen bisa bahasa lain *padahal Bahasa Inggris masih nggak karuan, kayak mukamu* tapi kalau mau les effortnya gede banget (apakah effort=biaya?!). Beneran deh, tempat tinggal gw kan di barat, terus daerah-daerah hitz dengan fasilitas publik dan keriaan yang mumpuni ya di tengah kota lah *cedih* Terus cari-cari cara yang seru, ya salah satunya nonton video, beneran bagus deh ini. Gw kalau cari-cari video suka galau antara yang subtitlenya English atau German, nah mereka kasih dua subtitle tersebut, English dan German. Puas kamu Bening?!?!?! 


Tapi kegalauan gw sirna seketika ketika gw baca penelitian dari Max Planck. Kalau mau nonton video dengan bahasa asing, pilih subtitle bahasa aslinya (eg. kalau video Jerman ya subtitle Jerman gitu) nggak masalah kalau kita nggak ngerti sepotong-sepotong acan, tapi sense akan bahasa tersebut jadi terasah. Kita jadi tahu, ketika kita mendengar di video tersebut orang mengucapkan ‘xcfasgft’ eh, ternyata penulisannya ‘hfdvfatr’, nah itu bagus tuh.  

Oiya, baru kemarin-kemarin gw nemu website yang seru tentang Bahasa Jerman, judulnya yourdailygerman. Gw langsung jatuh cinta sama penulisnya sejak pertama baca about section-nya, bok dese kok selera humornya alay juga ya. Penjelasannya enak dan bodor, rasanya gw pengen bilang,’Let’s meet up and have some coffee in Kreuzberg!!’ *cih, sok asik abis. ngok*

Terus gimana, wis iso Jerman? Ya tentu saja…….TIDAK!!! Gw tahu case-nya, tahu beberapa aturan, tenses, angka, kalo ada dua modal susunannya gimana, basic vocab,dan beberapa hal basic lainnya. Thing is, I can't put those shit together to form any proper sentence. Kalo lagi untung, baca sesuatu yang sederhana atau denger hal yang sederhana bisa ngerti. Kadang lho ya. Sekali lagi, KADANG. Tapi giliran harus nyusun kalimat, wis gagal maning. Ya begitulah kehidupan *Syahrini mode*

Oke, ada yang pernah nanya nggak sih kenapa pengennya Bahasa Jerman? *nggak ada kelez. ge-er banget* Atau gw udah pernah tulis yak? *amnesia* Auk ah. Ada orang(-orang) yang ngira gw obsesi ga jelas dan berlebihan sama profesor favorit jaman gw master. Profesor dari jurusan sebelah emang orang Jerman dan ganteng mampus nerd gitu. Tiap lagi nguji di sidang PhD seneng banget bilang ‘beautiful bacteria,’ ya ampun, gimana nggak tambah naksir. Tapi bukan dia alasannya. 

Apeu banget sih ini yang gw tulis.

Jadi gw emang punya long old obsession gitu sama Jerman. Kayaknya gw udah pernah tulis. Pas SMA kelas 3 gw dapet kesempatan main angklung ke 6 negara Eropa dan gw -sebagai abege labil nan alay- menginjakkan kaki pertama kali di Eropa ya di Jerman. Langsung kayak kena pelet gitu,’Gw harus tinggal di Jerman suatu saat nanti.’ Kemudian setelah lulus S1 getol cari seklah dan beasiswa ke Jerman. Banyak program yang nerima (bukan nyombong ini, dapet LoA doang buat studi master mah cincay secara umum. Sing penting bidang nyambung dan syarat terpenuhi, ye nggak sih?!). Tapi banyak program yang nerima adalah awal sebuat tragedi, karena ujung-ujungnya mah beasiswanya ga lolos. Mau hidup pake apa? Gw nggak yakin bisa ngepet di sana. 

Oke, singkat cerita, universe menggagalkan cita-cita gw buat hidup di Jerman dan membelokkan ke Belanda yang mana gw bersyukur banget sekarang. Meskipun masih membara di dada ini gimana ceritanya gw bisa hidup di Jerman *terdengar bisikan halus ‘Pehade aja gih!’ Hedehhhh, puyeng pala berbi*

Ya udahlah, sekarang ini,  supaya long old obsession itu bisa menjadi sesuatu yang positif dan maslahat, ya gw iseng-iseng aja melirik Bahasa Jerman, meskipun hasilnya (sejauh ini masih) nol besar. Kurang bakat emang, terima aja.

See? That's why I fail miserably. ZZzzzZZzzz.

Jadi, postingan apa pun yang gw tulis di awal, ujung-ujungnya ditutup dengan cuthat. Ken bae ah.

No comments:

Post a Comment