Friday, 1 January 2016

Kabur Akhir Tahun: Kuala Lumpur & Penang

Kemarin-kemarin sempet bingung, akhir taun mau cuti apa nggak. Kalau pun nggak cuti, isokey karena sisa cuti bisa dibawa ke tahun depan, mana tahu tahun depan pelet gw ke Mats Hummels berhasil dan gw musti sowan ke Yerman, kan oke tuh kalau bisa cuti lama *udah kawin pun* *ngayal babu abis-abisan*

Oke, akhirnya ngambil cuti, tapi abis itu nggak tahu musti ngapain, karena udah terlalu mepet, harga tiket meroket, mau ngepet tapi kepepet. Apalagi kalau terbang dari sini, segala-gala kalo udah lewat Singaparna pasti jadi mahal. Why oh whyyy???? 

Kemudian ilham itu datang, kenapa gw ga terbang lewat JB aja (JB itu Johor Baru, bukan Justin Bieber, camkan itu!!) ? Ok, sini gw kasih tau sesuatu *padahal orang-orang udah tau*, kalau kamu 1) pelit menjunjung tinggi prinsip ekonomi seperti gw, 2) tinggal di Singaparna daerah barat, maka nggak ada salahnya untuk terbang dari JB. Dari Singaparna bagian barat ke bandara JB, bisa ditempuh dalam waktu 1.5-2 jam (asumsi segala lancar. Jalanan lancar, antrian imigrasi nggak menggila, dan bus dari JB central ke bandara available tanpa perlu nunggu), ga terlalu lama lah. Lalu harga tiket pesawat dari JB jauuuhhhhhh lebih murah daripada dari Changi *yaeyalah!!*  meski pilihan destinasi lebih sedikit sih. Selain terbang dari JB, hal lain yang mendukung prinsip ekonomi adalah membeli tiket secara terpisah kalo pulkam. Misal nih ya, gw balik dari Singaparna, gw beli tiket terpisah: 1) Sg-Bdg 2) Bdg-Sg. Entah mengapa, mungkin pajak atau mungkin konversi, ada komponen yang akan membuat harga tiket Bdg-Sg kalau dibeli dari website AirAsia Indonesia akan jadi lebih murah, tapi ini ga terlalu signifikan sih bedanya, ya bisalah selisihnya dipake buat beli keripik setan persediaan seminggu.

Akhirnya gw pesen tiket dengan rute JB-KL, KL-Penang, Penang-JB. Ngasal aja pokoknya, yang murah dan tempatnya belum gw kunjungi. Asalnya pengen ke Vietnam karena temen-temen akik udah banyak banget yang ke Vietnam dan balik dengan selamat sentausa, aman-aman aja tuh. Tapi jadwalnya nggak cocok sama weton gw, oke lupakan. Sempet kepikiran Thailand juga, tapi kok aku agak gentar, dan gw ngebayangin Thailand pasti bakal penuh abis, yowislah. Malay dulu aja, small step baby, small step. 

Terus akhirnya pergilah gw ke Kuala Lumpur dan Penang menggendong ransel, bak Dora the Explorer.

Tamat.

...
...
...


Cih, anti klimaks.

Ya gimana, mau nyeritain tapi poto-poto masih di hape, belum dipindahin. Iya, kemarin pergi hampir semua foto gw ambil pake hp. Awal-awalnya masih sempat pake kamera poket, tapi ribet ah bok, lebih praktis pake hp. Meskipun hasilnya nggak membahana (dan kalau malem noisenya jadi banyak), tapi gw cukup puas dengan hasil fotonya. Iya, meski gw bukan gadget freak, ga ngerti teknologi, dan nggak ngikutin perkembangan smartphone, tapi sebagai orang awam gw udah cukup bahagia dengan foto yang gw dapet. Apalagi mengingat fakta bahwa hp gw bukan Android  dari brand ternama  dan bukan seri flagship di brand ini. Ih, jadi pengen nyeritain kamera hp. Bbbzzzzttt.

Udah dulu ah, berbi mau ngopi foto dari hp, dilanjutkan di postingan selanjutnya.

2 comments:

  1. pake xiaomi dong... mi 4 atau mi 4c atau nunggu yang baru bentar lagi keluar..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya bosss, mi-4 sering banget diomongin orang, tapi kayaknya mi-4c oke juga yak, kapasitas batereinya dan ramnya lumayan

      Delete