Saturday, 2 January 2016

Kabur akhir tahun: Kuala Lumpur

Oks. Sampai gw mendarat di KLIA 2 gw masih nggak tahu bakal ngapain di KL, azeg kan. Eh, kecuali mengunjungi KLCC tower, wajib banget biar hitz. Sampai Sentot mensyen gw di twitter dan ngasih link artikel tentang tempat yang bisa dikunjungi  di KL. Okelah, sip.

Jadi gw sempet bermalam di KLIA 2. Sebenernya mendaratnya ga terlalu malem sih, sekitar jam 22.00-22.30 udah nyampe, tapi kan gw blank sama sekali soal KL,meskipun (katanya) aman, kalau sendirian kan bisa jadi menyeramkan #rhyme. Manapulak temen gw yang asli Malay udah kasih ultimatum, 'Don't take Taxi in KL, they don't use meter. Just don't. Ok, don't!!' Oooo..oo..oke lah. Gw pikir miriplah sama di Indo, taksi juga banyak yang nakal, tapi emang kayaknya di KL lebih nggilani, gw denger pesen yang sama dari banyak orang soalnya. Mau nginep di kapsul hotel, tapi udah penuh. Yaudahlah, bobok di kursi deket colokan, yang penting ada wifi dan colokan, hidup pun aman.

Nginep
Gw nginep di Rainforest. Sebenernya asal pilih sih, cari yang lokasinya di Bukit Bintang, katanya deket ke mana-mana. Tempatnya enak, pake kasur beneran, bukan bunk bed gitu, gw ambil dorm sekamar bertiga. Masalahnya sempit abis bok, kamar bener-bener teroccupy oleh kasur tiga biji, mau solat aja jadi ribet *riya*. Lokasi si hostel ini bersebelahan dengan kelab malam. Bukan gw banget, hvft abis jadinya. Ketika gw udah siap untuk bobok, musik berdentum-dentum justu mulai diputer. Nasib.

Makan
Ini ga jadi masalah sama sekali. Makanan/restoran pinggir jalan buanyakkkkkk banget, tinggal cap-cip-cup kembang kuncup, pilih secara random.  Berhubung gw anaknya mure dan ga ribet soal makan, jadinya ya gampang, apalagi di negeri syariah, yang halal pasti banyak. Subhanallah. Paling pilih yang pengunjungnya lumayan, kemungkinan pasti enak. Karena Malay, Singapore, maupun Indo masih satu rumpun, jadi makanan ya berkisar situ-situ aja. Makanan-makanan yang temen gw saranin untuk dicoba pun adalah makanan yang bisa gw temukan di Singapore atau Indo. Walhasil yang gw makan seputaran char kway teow, roti canai, teh tarik,kelapa muda, rojak, burger ramli, nasi kandar. Nasi kandar ini endeus bok, sejenis nasi padang gitu kalo gw bilang. Kaya bumbu dan kaya santan. Hi, hello cholesterol. Oh, satu lagi yang paling penting: murah. Geyla murahnya, mungkin kalau dibanding Jkt secara umum, masih lebih murah di mari. Pada suatu masa gw makan roti canai dan teh tarik yang mengakibatkan total kerusakan sebesar 3.3 MYR alias 10 rebu perak!!! Uwoooooo!!!

Transport
Jikalau suatu tempat punya koneksi MRT/Metro/LRT/kereta atau apa pun yang sejenis, biasanya perkara hidup gw jadi mudah. Naik transport model begini minim kemungkinan kalau gw bakal salah turun stasiun. Lain cerita dengan bus, karena bus belum tentu berhenti di tiap halte. Pun dengan metro/MRT/etc, kalau gw kebabalasan, tinggal nyebrang platform naik arah sebalikya. Berhubung KL punya transport model begini, jadinya mudah, tinggal capcus aja.

Main
Yang pasti twin tower *standar abiz*. Denger-denger, pagi-pagi kita bisa ngantri untuk dapet tiket gratis naik ke jembatan penghubung twin tower. Counter dibuka mulai jam 8.30 pagi tapi antrian kadang udah mulai dari jam 6 pagi. Mlz abz. Mending aku gogoleran di kasur lah kalau jam segitu. Museum pun nggak ada yang gw kunjungi satu pun. Gw bukan fans berat museum, tapi nggak anti juga sama museum. Isokelah. Selama ini kalau gw main ke museum, yang gw lakukan paling liat semua koleksinya, baca deskripsinya beberapa, terus males, terus berakhir poto-poto. Oh, so Asian...hahahahahaha. Jadi suka males gitu kalau ke museum, kecuali museumya membahana abis bak museum Yurep semisal Louvre atau Rijkmuseum atau beberapa museum di mari. Itu penting, karena Pamer Adalah Tuntutan Hidup, meski aku ga punya PATH...bahahahahahahaha.

Eniwei. Itinerary nggak ada, rencana belanja pun nggak ada *pelit*. Gw cuma bawa ransel sebiji buat 6 hari, had space no more. Sebenernya ada satu barang yang pengen gw cari karena asumsi harga di Malay lebih murah dari Sg, ternyata tipe barang tersebut ga dijual di Malay. Oh sial. 

Yasudalah, akhirnya gw berakhir mengunjungi tempat seperti twin tower, KL tower, petaling street, pasar seni, bukit bintang shopping area, masjid jamek dan masjid negara *subhanallah*, jalan alor, Chow Kit area, Batu Caves, Sri Mahariamman temple, apa lagi yak?


Mayanlah, ni kamera hape malem-malem. Won't compalin
Petaling street. My friend was like, 'If you have companion, can go lah, but bring nothing, just put money and cellphone in your pocket. If you're alone, no, just don't go.' She forgot, I am Indonesian. So I visited and survived Petaling Street. Stay alert is a must. I was approached and asked twice about the nearest location of LRT station. Those two different ladies who asked me, they looked like a local and spoke with Malay accent. I ignored them by giving a little bit of jazz hand gesture and walked away.




   
Pasar Seni. Orang yang demen penak-pernik, baju-baju betah kali ya di mari. Barangnya lucu-lucu, dan kualitasnya (tampak) oke.
























Akik nemu yang lebih kumuh dari ini.

Cicadas apa Kosambi?

Secara keseluruhan gw suka KL. Sebenernye KL ini mirip JKT, tapi lebih baik dan lebih manusiawi, apalagi soal transport publik dan pedestrian facility. Entah kenapa gw merasa melihat paket komplet realita hidup *tsahhhh* kalau negara yang udah sangat maju kek di Yurep, kok kayaknya terlalu sempurna. Semua udah well developed, sistem udah bagus, organized, mentaliti orang-orangnya bagus, apalagi yang mau diurus? At some points it can be so boring *belagu* *tapi aku masih mau hidup di Yurep* *pindahkan aku Ke Yerman atau Switzerland ya Tuhan*  Di KL tuh sisi metropolitannya ada, kekayaan dari multi kultur-nya ada, sisi payahnya (semacam homeless, ga taat aturan dan daerah kumuh) pun banyak.  

Dan di baik jalan-jalan sendirian, selalu ada pembicaraan menyenangkan dengan stranger. Kali ini disponsori oleh seseorang yang gw temui di Sri Mahariamman temple. Gw ragu boleh ambil foto apa nggak, terus dia ngeliat dan nyeletuk, 'Go ahead take pictures.' Oh beklah, lalu kita ngobrol. Senang. Ada kali ngobrol setengah jam. Dese itu tour guide, udah entah mengunjungi puluhan negara dan sempet tinggal di Yurep pun. Salah satu pesen dese, kalau ada kesempatan tuh diambil, hidup tuh bisa di mana aja dan nggak melulu gitu-gitu aja dan yang paling penting tebar-tebar kebaikan yang banyak, ujung-ujungnya balik ke diri sendiri kok. Subhanallah. Amitabha.


Kesimpulan: KL aman, cewek jalan sendiri ga usah khawatir, transport publik oke *kalo lo bandingin sama Yurep atau Sg ya kalah, tapi sebagai orang Indonesia, aku takkan komplen*, makan gampang dan murah, point of interest banyak, mau solat juga gampang. *tetep riya*

2 comments:

  1. Bo, kalo perlu temen jalan lagi inpoh2 eyke yah. Kali loe mau ke Myanmar ato Filipin berikutnya, eyke mo ngikut.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya masa gw br mau ngetwit kl gw pengen challenge di luar kandang sambil jalan-jalan. Mungkinkah ini yang namanya jodoh? *hiiii, ya masa gw jodoh sm elu*

      Ok sip!!!

      Delete