Monday, 4 January 2016

Kabur Akhir Tahun: Penang

Gw cus dari KL ke Penang sore-sore. Sekitar jam 18-an udah mendarat di Penang dan gw baru tahu kalau Penang adalah satu pulau terpisah. Payah. Ok, this is the real deal, nggak ada koneksi Metro/MRT/sejenisnya, beklah, selamat bingung Bening Mayanti!!! Ada bus, judulnya Rapid Penang, tapi tau sendiri kan persoalan gw kalau naik bus, di daerah yang udah familiar aja suka planga-plongo, gimana tempat yang baru pertama dikunjungi? Pret!! 

Warbiyasak, gw nunggu 40 menitan sampai bus yang mau gw tumpangi akhirnya datang. Etapi gw tetap sabar dan istikomah, begitu gw balik ke Sg dan harus nunggu MRT 5 menit, langsung misuh-misuh. Dasar manusia!! 

Eniwei, jarak dari bandara ke Georgetown lumayan juga ternyata dan gw denger segerombolan perempuan ngomong Bahasa Sunda. Ternyata mereka dari Bandung dari baru beberapa bulan kerja di sana. Seru juga. Karena gw merasa ragu harus turun di mana, akhirnya gw tanyalah sama kapten bas a.k.a. pengemudi Rapid Penang. Gw selalu ingat pesan temen gw, biar ikrib, sama muda-mudi panggilah Abang (laki) atau aka/kakak (pere), yang berumur baru Pakcik dan Makcik. Mayan uga, hasil nanya sama Abangnya (ikrib) akhirnya gw ditunjukkin jalan yang lebih mudah, musti turun di mana lalu nyambung naik apa. 

Nginep
Gw nginep di Old Penang Guesthouse. Female dorm sekamar isinya empat orang. Kasurnya pake bunk bed gitu, double decker. Untung kebagian kasur bawah, drama juga sih kalau kebagian kasur atas, rempong cyn. Okenya, si hostel cukup pengetian, di setiap kasur, dia sediakan wall lamp. Kalau lo butuh lampu karena pengen baca atau apapun, nggak usah nyalain lampu ruangan. Nggak ganggu stabilitas penghuni kamar lainnya. Kalau tempat nginep gw di KL sebelahan sama kelab, di sini lebih kampret lagi. Jadi lokasinya bersebelahan sama entah sejenis kafe atau apalah, yang pasti menyediakan fasilitas buat lo untuk nyanyi live. Dua malam berturut-turut gw mendengarkan live music. Mending kalau bagus, ini rakaruan dan mereka nyanui dalam bahasa Cina. Selain itu, bangunannya merupakan bangunan lama dengan insulasi yang nggak bagus. Lantainya dari kayu, kalau ada yang jalan dan nggak hati-hati, suka kedengeran. Pun orang ngobrol dari ruangan sebelah bisa terdengar. Untung gw ga denger suara aneh-aneh *pasang cadar*.

Makan
Mirip lah ya sama KL, dari soal harga sampai pilihan. Masakan India bertebaran di mana-mana dan masakan Thailand juga populer abis karena udah dekat dan berbatasan dengan Thailand. Gw makan chendol (di Indo ada, di Sg pun ada. Gw masih lebih suka chendol Indo), es kacang, tom yam, chapati (pake saosnya yang beda-beda tentunya, apaan sih itu? Dhal ya?), asam laksa, curry mee, etc. Semua endesss!!! Gawat abis. Gw ngalamin lagi momen terharu. Kali ini disponsori makan chapati segede ban mobil (oke ini lebay, tapi chapati kan emang lebar abis) dua biji dengan saosnya tiga jenis dan teh tarik. Habis berapa? 3.5 MYR. So cheap. God bless Malaysia!! 

I seriously love Indian food it's so good. 

Transport
Ini agak rempong. Atau memang gw nya aja yang payah. Transport ke mana-mana ya ngandelin Rapid Penang, sebenarnya wilayah yang dicover luas, gw rasa lo bisa pergi ke mana pun di dalam pulau tersebut pake Rapid Penang, masalahnya frekuensi bus tersebut kurang mumpuni. Ya itu tadi, lo bisa nunggu sampai 40 menit buat naik satu bus, kalau jogging udah dapet berapa km tuh? Mana pulak kecepatan bus kan nggak secepat MRT dan kalau jalanan macet ya ikutan macet, makanya agak rempong. Temen-temen gw yang udah pernah ke sana, kebanyakan nyewa mobil atau motor. Kalau untuk area Georgetown sih cincai, tinggal jalan atau nyewa sepeda.

Ongkos? Nggak usah khawatir, murahhhh!!! Dari bandara ke Georgetown sekitar 1.5 jam perjalanan (mbuh berapa km) tiketnya 2.7 MYR, nggak nyampe 10 rebu. Bahkan dari Antapani ke Jalan Jakarta yang jaraknya ga seberapa, angkotnya 3000 perak. ZZzzzZZZzz. Mana pulak bisa kompromi sama kapten bas. Nah, kita kan kudu bayar pake uang pas ya kalau naik bus, pernah gw kudu bayar 4 MYR, gw sodorin 5 MYR, yowislah gapapa, salah gw ga punya uang pas. Terus kapten bas bilang, ga ada duit pas apa. Setelah gw mengais-ngais dalam tas, dapet 3.5 MYR, lalu sang kapten bas bilang, 'Nggak apa-apa, 3,5 MYR aja.' Maap pengelola bas Rapid Penang *salim*

Main
Cek cenah, kalau lo lagi pergi sendirian, salah satu kuncinya adalah berusaha se-cool mungkin dan jangan kayak orang bingung. Kalau tiba-tiba hilang arah dan perlu buka catatan atau peta, melipir secara elegan dan jangan terlalu brutal beraksi. Ketauan banget turis bingung, nanti bisa memancing orang-orang iseng atau jahat.

Gw tuh selalu berusaha menerapkan hal ini. Tapi yang terjadi adalah gw jalan dengan gagah perkasa sambil baca mantra dalam hati, 'Jangan kayak orang bingung...jangan kayak orang bingung...jangan kay...' *tiba-tiba ada yang teriak ke gw* 'NAK CARI APA DEK?!?!

FAIL.
FAIL.
FAIL.

Sering banget kejadian. Paling gw senyum sambil bilang, 'Ndak Pakcik.'

Niat awal mau main ke Balik Pulau buat ikut bike tour, tapi sekali jalan 2 jam, belum lagi nunggu Rapid Penang-nya. Ya sudah, lupakan. Akhirnya gw keliaran di sekitar Georgetown, Cinatown, Little India, ya daerah yang semacemnya. Pergi ke Kek Lok Si temple dan muter-muter di pasar deket situ (yoi, pasar beneran), mampir juga ke Fort Cornwallis. Sebenernya, menurut primbon, banyak lokasi yang bisa dikunjungi, seperti  Batu Ferringi (pantai), Bukit Bendera, Penang National Park, etc. tapi jaraknya lumayan jauh dari wilayah Georgetown dan gw hanya mengandalkan publik transpot. Kan males :)))).





Soal Fort Cornwallis ya, menurut hemat gw, ga perlu banget dikunjungi. Lokasi cuma seiprit pun barang peninggalan yang diliat sedikit (masih dalam tahap improvement). Ibarat kata, ngupil aja belum kelar, eh udah beres ngitarin wilayah tersebut. Pun kalau mau masuk bayar 20 MYR untuk non-Malay dan 10 MYR buat Malay. Ada wifi sih di situ *anak internet*, tapi lo nongkrong di luar fort juga kecipratan wifi-nya *anak internet yang pelit*





Nah, kalau Kek Lok Si temple lain cerita, aku sukiiii!!!!! Nggak tahu ya, mungkin memang aura rumah peribadatan. Apa pun bentuknya, untuk agama apa pun rumah tersebut, pasti auranya tenang dan bikin damai, sama juga dengan temple tersebut. Ditambah fakta bahwa gw datang saat masih pagi, jadinya masih sepi dan minim turis yang lagi selfie :)))). Gw suka banget terutama area pagoda. Untuk masuk area pagoda, cuma diminta bayar 2 MYR, buat maintenance katanya. Ya ampun mursid. Masuk area pagoda, ada ruangan untuk ibadah yang luassssss banget. Dan di sekitaran pagoda ada taman yang isinya bunga macem-macem. Sukaaaa!!! Gw suka banget ngambil foto bunga pake efek bokeh ala-ala, ya namanya juga usaha.






Habis itu, ada lokasi buat liat patung Dewi Kwan Im, ohmaygat!!!! Perjalanan ter Sun Go Kong!!! Gila, bawaanya pengen panggil Tong Sam Cong, Ti Pat Kay, dan Wu Ching *kan ceritanya gw Sun Go Kong* Untuk mencapai lokasi tersebut, lo bisa naik lift bolak-balik 6 MYR atau jalan kaki muter dan nanjak. Gw naik lift, karena  sesuka-sukanya jalan kaki, hari mulai siang dan Malay ini panasnya ajegile banget!! Sebenernya wilayah Dewi Kwan Im ini kurang penting, cuma patung aja gedayyyyy abis. Gw sih mending common area atau pagoda area sih.





Di hostel gw sekamar dengan seorang Austria asal Turki dan dua orang cewek Korea. Three of them are so cool with those 40 L backpack. Warbiyasak, traveling lama mereka. Hikmah yang gw ambil, ternyata hobi nontonin interview artis bisa berguna juga (lebih berguna dari nonton filmnya :p). First thing I said to that Austrian fellow, 'I watch Christoph Waltz interview. He said the difference between German and Austrian. German people are pretty straightforward, while Austrian, they are very polite but they don't mean it. Is it true?' She bursted into laugh and said, 'Ohhh, wait a minute, lemme text my bf about what you just said.' Another nice conversation with stranger. She studied anthropology and we talk about so many interesting stuffs. Oia, fyi, sebagai orang Austria berdarah Turki dengan pendidikan mumpuni, dese sih ngelepehin Erdogan ya (begitu pulak dengan ex-kolega akik yang dari Turki). Untuk perenungan fans garis keras Erdogan *tolong, aku jangan disambit*

Gw juga sempet makan di Little India, disamperin uncle-uncle buat duduk bareng, terus ngobrol  lah kami. Dari dia, gw nangkep kalau imej Indo lumayan oke di Malay, kecuali soal bakar hutan. Seru. Dese kagum juga sama Ahok yang naikin haji para mrebot (cc: fans Foke garis keras). Ujung-ujungnya dese traktir *lumayan* terus ditawarin tebengan. Gw tolak soalnya kurang mudaan dan kurang mirip Adam Levine masih pengen jalan-jalan malem dulu dan ya ngapain juga nebeng sama orang nggak dikenal, ngok! Kalo ditangkep pulisi, cewek doang yang kena denda. Oh, negeri Syariah. 

Secara Umum
Gw suka Malay. Kalau ada kesempatan lagi, gw mau mampir sana lagi, ke Penang lagi atau ke daerah yang belum pernah gw sambangi, misal Melaka atau Langkawi. First timer yang nggak pernah pergi-pergi dan pengen nyoba jalan sendiri, tempat ini aman, meski pun hati-hati tetep perlu (itu sih dimanapun). Cuma satu pesen gw kalau ke Malay: bawa cengdem dan pake sunblock!! Yasalam, bulan Desember tapi puanase puolllll. Gw udah berasa setan yang lagi dingajiin.

3 comments:

  1. PARAH SIH PANASNYAAAA! Gila, kekelingan gue makin absolut. :)))
    Eniwei, gue mau lagi ke Penang, karena kemarin nggak jalan2 banyak akibat kaki melepuh itu. :)))

    ReplyDelete
    Replies
    1. YA KAN PUANAS POL!!! Panasnya beda sama panas Jkt atau Sg, ini tuh terik dan mencrang abis. Muke gw breakout sejak balik dari Malay ampe sekarang belom sembuh-sembuh. Besok-besok main ke sana sambil nyebrang juga ke Langkawi keknya asoy.

      Delete
    2. Yaampun, kekelingan gue (yang belum hilang dari Lombok) semakin absolut inihhh. Hahahha. Langkewes boleh dicube, Mbok. Sejatinya, kemarin pas gue liburan itu, ada pihak dari hotel bintang lima di Langkawi yang mengundang untuk merasakan hotel dan fasilitas barunya. Sebut saja namanya Westin. *pengsan

      Delete