Friday, 22 January 2016

Plastik

Maksudnya kantong, kantong plastik. Bukan operasi plastik.

Krik.

Jadi, menurut kabar yang beredar di timeline, Bandung akan segera menerapkan sistem plastik berbayar, bagus juga ini mengingat Indonesia masuk lima besar pembuang plastik terbesar di dunia. Kalau nggak salah, bahkan sisa di luar lima besar ini kalau sampah plastiknya ditotal masih di bawah si lima besar ini *cmmiiw*. 

Eh bentar, akik mau disclaimer dulu, gw mah bukan aktivis dan gw sama sekali TIDAK anti sama penggunaan kantong plastik *meski dulu jaman kuliah pernah berpartisispasi dalam anti plastic bag campaign, Hyuk!* Lha kalo anti, gw abis renang baju basah kopoh-kopoh mau gw gembol pake apa? Karung? Paling gw cuma melakukan hal sederhana yang bisa dilakukan sehari-hari. Ih, kan situ bekgronnya Teknik Lingkungan? Ah, gada hubungannya kok kalau buat akik. Your mentality does not depend on that, hahahahahaha. Kalo berhubungan, boleh tanya dong anak-anak ekonomi udah pada bener belom keuangannya? Investasi udah sampai mana? Cash flow priye? Moahahahahah. Pret.

Salah satu hal yang bikin gw kaget saat pertama pindah kemari adalah penggunaan kantong plastik yang cukup masif, sistematis, dan terstruktur. Biasa, ekspektasi dari negara yang udah maju adalah concern terhadap lingkungan yang cukup tinggi, ya nama pun negara udah maju, urusan mendasar dan remeh sudah terpenuhi. Ternyata Singaparna lumayan anomali. Selain penggunaan kantong plastik yang nggak berbayar dan nggak dibatasi, hal lain adalah soal buang sampah. Di sebagian tempat memang ada fasilitas tempat sampah yang dipilah, tapi di sebagian tempat lainnya sampahnya ya jadi satu semua, was-wes-was-wes, semua buang di tempat yang sama.

Untuk plastik lumayan kaget karena selain nggak ada insentif *bener nggak nih istilahnya?*, supermarket juga super mureee dalam urusan ngasih plastik kepada konsumen. Misal nih ya, kalao di Indo, mbak kasir akan kasih banyak plastik kalau 1) kita belanja banyak *yeah it's obvious* dan satu plastik sudah barang tentu tidak cukup 2) ada produk  basah di belanjaan, misal beli biskuit, cemilan dan juga tahu. Biasanya kita akan di kasih plastik kecil terpisah untuk tahu  3) kalau ada bahan kimia, misal beli makanan dan deterjen.

Nah, sedangkan di Singaparna, selain prinsip nomor 1-3 dipake, mereka juga kalau ngasih plastik was-wes-was-wes kayak orang kentut pas lagi masuk angin!!! Nggak ngerti alasannya apose. Satu kresek segede alaihim gambreng boleh jadi cuma isi satu atau dua item. Misal lo cuma belanja pisang, anggur satu boks, dan madu. kemungkinan untuk dapet satu plastik memang besar, tapi kemungkinan bahwa mbak kasir bakal ngasih lo dua plastik pun sangat besar. Padahal kalau disusun dengan bener dalam satu plastik, satu belanjaan nggak akan ngerusak belanjaan lain (eg. boks anggur bikin pisang jadi penyet). Entahlah ku tak paham.

Hal lain adalah buang sampah. Awal-awal di mari gw pernah nanya tentang buang bohlam.

Me:  'Ini gw ada sampah bohlam di rumah, buang ke mana ya?'
Friend:  'Ah buang aja sama sampah sehari-hari kamu.'
Me: 'I thought it's Singapore not Indonesia.'
Friend: 'Ada sih tempat buang bohlam, tapi ga di setiap apartemen ada. Udah buang sama sampah lain ajalah.'
Me: .....

Ya udahlah, gw buang sama sampah lainnya. *dear aktivis lingkungan, silakan kalau mau jambak dan ngelepehein gw :)))* 

Ini lumayan mengagetkan sih, soalnya gw pikir pemilahan sampah cukup kuat di mari, nyatanya sih enggak segitunya, banyak yang menyatukan sampah, lalu buang gitu aja. Meski ga sedikit juga sih yang paling nggak milah sampah kertas/karton. Tapi gw nggak merasa urgensi yang tinggi dari melakukan pemilahan ini, hahahahahahaha. Mungkin gw salah pergaulan barangkali.

Gw mah anaknya gitu, dalam hal-hal tertentu peer pressure nggak mempan tapi dalam hal-hal lainnya herd mentality tertanam kuat dalam diri gw :)))). Contohnya waktu di Belanda, koridor gw salah satu koridor paling apik (gw anaknya pernah pindah tempat beberapa kali dan hobi mengunjungi teman di berbagai koridor), anggotanya rajin bebersih dan sampah dipilah secara paripurna: sampah domestik, kertas&karton, plastik dan botol plastik, botol beling, batere, hazardous waste, dan bohlam. Tidak lupa bahwa pada akhirnya botol beling dipilah lagi berdasarkan warna: hijau, coklat, transparan (mbuhlah, aku lali), kurang ribet apalagi coba hidup ini.  Karena anggota koridornya apik, yang gw kebawa-bawa apik dong, ya mau nggak mau :)))).

Biarpun supermarket royal dalam memberikan plastik kepada konsumen, mungkin karena sebanyak-banyaknya penduduk di sini nggak akan banyak juga *ini kalimat apaan coba*, jadi pada akhirnya ya sampah plastik nggak banyak. Terus hal lain mungkin karena treatment di hilirnya udah mumpuni kali yak (misal, pake insinerator beneran, bukan insinerator abal-abal yang temperaturnya nggak nyampe ke temperatur aman dalam membakar plastik) jadi semua baik-baik aja. 

Semoga aja dengan plastik berbayar di Indo keadaan jadi lebih baik. Ga muluk-muluk perubahan yang super drastis, hal sederhana udah cukup kok. Sesederhana mbak-mbak kasir yang nggak lagi nyindir pembeli yang nolak plastik atau mbak kasir yang nggak lagi  kekeh ngasih plastik karena membiarkan pembeli pergi dari supermarket tanpa plastik dianggap harom hukumnya. Ya gw pernah cuma beli minum sebiji, lalu gw tolak lah kantong plastik, mbaknya malah bilang, 'Mbak nggak apa-apa ambil aja plastiknya, kita masih punya banyak.' Ya kali masih punya banyak, nama pun supermarket.

Bbbbbzzzzttt.

4 comments:

  1. tiap kita buang sampah di tempat sampah kan ada kantong plastiknya.. apalagi sampah dapur.. 3R itu hasidu kalo di Indonesia menurut gw hehehe.. emang paling bener incinerator beneran hehehe.. nanti residunya baru di timbun di landfill... (mahzab TL gw sesat gak yaaaa Ning?? hehehehe)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Incinerator beneran emang udah paling cespleng!!! Tapi kita bisa ditoyor aktivis karena promote pengolahan di hilir instead of pencegahan di hulu :))). 3R bisa sik, tapi nunggu entah berapa ribu tahun lagi kayaknya :))) *jahat*

      Delete
  2. eh iya bener sih apt kk gw disana jg ga pake pilah2 loch ning. aneh y...

    ReplyDelete
    Replies
    1. ya kan? ya kan? ya kan? pokoknya was-wes tinggal buang :)))

      Delete