Thursday, 7 January 2016

Terinspirasi dari 'Dalam Rangka Tujuh Belasan'

Pada suatu hari gw baca tulisan mbarika yang ini. Lalu gw tertohok, 'Eaaaa amponnn kesindir gueeee.'

Bagian ini:
Dan menilik dari banyak blog yang pernah gue baca -sepertinya sih ya, kalo gue boleh menyimpulkan- suka ada kecenderungan di antara blog perantau untuk bikin tulisan yang membanding-bandingkan tanah air kita dengan negara lain. Dalam perbandingan tersebut biasanya Indonesia dituliskan sebagai pihak yang kalah atau bahkan bersalah. Kecenderungan ini santer di kalangan perantau baru, baik online maupun offline, tapi semakin lama seseorang merantau komen-komen yang berat sebelah ini semakin berkurang. Kalopun ada perbandingan perspektifnya lebih objektif dan lebih dalam. Gak sekedar “Nih, liat nih di luar negri begini. Lo-lo mah yang di Indonesia tuh salah…salah semua!”
Bandung-bandingin tuh wajar banget yah, mau belanja cabe seons aja biasa bandingin di warung ini sama di warung itu, cari yang lebih murah, cari yang lebih seger mas penjaga warungnya cabenya, dan yang ramah penjualnya. Ya apalagi tempat buat hidup. Semua orang maunya yang nyaman, yang fasilitasnya bagus, yang orang-orangnya waras, yang pemerintahannya baleg, yang sekolahnya gratis, yang barang-barangnya murah, yang ini, yang anu, pokoknya yang sempurna. Pertanyaannya, emang ada tempat tinggal yang sempurna? Mau dibandingin sampai Liverpool juara liga kapan pun nggak akan ada habisnya. 
 
Ini gw mau pengakuan yah, sebagai cewek soleha yang lahir dan tumbuh di Indonesia -yang mana negara berkembang, carut-marut, dan tertinggal *eaaaa, mulai ngehina-hina negara sendiri* *tampar*- lalu dapet kesempatan ngerasain tinggal di Belanda selama dua tahun, kecenderungan untuk selalu banding-bandingin negara tuh nggak bisa dihindarkan sema sekali. Indonesia kok ya bobrok banget sihhh??? Apa-apa benchmarknya sama Belanda dan apa-apa yang salah pasti Indonesia sampai akhirnya gw mikir *meskipun sampai titik ini gw masih suka banding-bandingin* 

YAELAH NING, BARU PERNAH TINGGAL DI LANDA DOANG UDAH BELAGU, YANG LO LIAT TUH CUMA LANDA, CUMA LANDA!!! ONE COUNTRY OUT OF 196 COUNTRIES IN THE WORLD. *tampar diri sendiri*

Berangkat dari situ, gw mikir, bahwa pernah tinggal di satu negara yang lebih maju dari Indo tuh bisa jadi pengalaman bagus, tapi di sisi lain bia menjadi satu bahaya laten. Ya itu tadi, baru pernah tinggal di satu negara doang, belum liat apa-apa di luar itu, jatuhnya cuma bisa banding-bandingin apa yang diliat di Indo dan negara maju tersebut. Temen gw pernah cerita (pas lagi sama-sama di Landa), 'Yaelah temen gw, ikut suaminya sekolah ke US, status febuknya bikin pusing, tiap update pasti banding-bandingin doang, sampai WC aja dibahas. Gw juga suka kesel sama apa-apa di Indo, tapi ya ngga gitu-gitu amat juga.' Ya iya sih :)))))

Mau tahu apa yang bikin lebih capek? 

X: 'Gw ga suka banget deh ni Jakarta, Jakarta tuh [insert semua kata dengan konotasi negatif].' 
Gw: 'Ya udah, pindah dari Jakarta, ke [insert nama kota lain di Indo] misalnya.'
X: 'Nggak mau ah, kalau di [nama kota tersebut di atas] nggak ada apa-apa banget, sore-sore aja udah sepi. paling enak tuh emang di [insert negara maju].'
Gw: 'Ya udah coba apply kerjaan ke sana.'
X: 'Susah kali kita orang Indo, pasti diprioritasin orang aslinya.'
Gw: 'Ya coba cari posisi PhD, pasti lebih besar kemungkinannya.'
X:  'Nggak ah, gw nggak mau PhD, pusing.'

Terus karepmu ki opo? Puyeng deh berbi.

***
Terus gimana dong? Kalau ada kesempatan tinggal di luar gimana? ya masa ditolak, toh pada kenyataannya banyak negara lain yang memang lebih baik dari Indo, terus priye? Ya jangan sampai nggak mau juga buat merantau, kalau ada kesempatannya ya sikat lah, gile apa!!! Lha emang udah nature-nya manusia kan ya untuk mencari yang lebih baik, kalau ada pilihan yang lebih baik ya diambil.

Terus kalau nanti jadi belagu gimana? Coba kalau punya duit lebih, dipake buat yalan-yalan. Seenggaknya keluar sedikit, bisa liat ada apa di sana. Mungkin Indonesia emang blangsak, tapi ada banyaaaakkkk yang lebih blangsak dan akhirnya bisa bikin bersyukur. Kayak waktu itu gw diceritain temen gw yang balik training dari India. Dia bilang kalau lo pikir Jakarta ancur dan semrawut, coba lo mampir Bombai, lo bakal langsung bersyukur jadi orang Indonesia. Btw, she traveled there alone. thing I will not going to do when in comes to visit India, serem bok, Indihe gitu lochhh *bayangin mamang-mamang Indihe yang hobi nyamperin gw*
 
Oia satu lagi, hampir lupa gw. Gw penah baca, lupa buku apa, bahwa mereka yang tinggal di tempat dengan high quality of life justru lebih rentan melakukan bundir. Soalnya semua hal sudah baik dan pada tempatnya, sehingga ketika mereka ga bahagia, mereka cenderung bundir, sedangkan yang tinggal dengan situasi yang agak berantakan dan carut marut, malah nggak melakukan itu. Katanya, hal ini disebabkan oleh adanya eksternal faktor yang bisa disalahkan, entah pemerintah, entah kerjaan yang jelek, bos yang sinting, lingkungan yang kacau. Semua eksternal faktor tersebut bisa dikambinghitamkan dan berubah menjadi 'sistem imun.' Kalau kualitas hidup udah baik dan lo ga bahagia, apose yang mau dikambinghitamkan? Tapi kalau negaranya ancor banget sih ya nggak tahu. Coba cek di sekitar yurep, suicide rate yang terendah salah satunya Greece, ya padahal tahulah kayak apa tu negara. Wallahualambisowab, hyuk.

Jadi begitulah. memang udah nature-nya manusia buat banding-bandingin dan pastinya nyari yang lebih baik, tapi ya gitu deh. Kan pada akhirnya segala yang berlebihan itu kan nggak baik, berlebihan ibadah aja nggak boleh, nanti kita lupa bahwa tetep ada urusan duniawi yang musti dikerjakan, apalagi berlebehan banding-bandingin tempat hidup, ye nggak? *teteh mentor mode  on*

Eh bentar-bentar, apaan tuh hakim yang menangin kasus pembakaran hutan? Katanya kan pohon bisa tumbuh lagi, yaelah  gevlek amat sih nih hakim Indo, coba ya kalau bukan di Indo tapi di Eropa pas…..*eaaaaa molaik kita banding-bandingin lagi*

4 comments:

  1. Ngomongin India, gue pernah ngobrol sama seorang travel blogger. Dia bilang, dia nggak mau kalo dibayarin ke sana dan diminta mempromosikan India. Karena nggak aman buat cw.~~

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah kannn. Gw di mari aja kalau udah ke daerah little india sok rada deg-degan (bisi diajak kenalan, ngok!) padahal jelas aman...

      Delete
  2. yg convo diatas kalo "gw"-nya itu gw pasti bakal gw cacimaki dimuka hahahaha... orang kek gitu ditaro dimana aja pasti tetep ngeluh :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yasih bener, dimanapun bakalan ngeluh mulu. Kalo gw kan ga punya nyali buat caci-maki di muka :)))

      Delete