Wednesday, 23 March 2016

Sayang ya, bukan Islam.

Jadi gw sedang baca buku dan ada cerita tentang kematian Tiberius Gracchus, seorang politikus Romawi pada masanya. Waktu itu suasana lumayan mencekam di Republik Romawi, bahkan otak pembunuhan Tiberius adalah sepupunya sendiri. Cek cenah, alasannya karena dia berkeras melawan senator dan mepertanyakan tentang alokasi tanah dan hak dari warga Romawi biasa, plebian.

Gw nggak tahu ya akurasi sejarah ini atau track record Tiberius ini secara umum, cuma ya ada hawa-hawa kalau dia punya niat baik, belain rakyat biasa.  

Ya, namanya lagi dapet *halasan*, hal-hal sederhana gak penting dipikirin.

Hal berikutnya yang muncul di kepala adalah: apa kabar Tiberius sekarang? Gimana di akhiratnya nih? Tipikal banget nggak tuh pertanyaannya? Tipikal kelas menengah medioker di Indon pada umumnya *self toyor* 

Oke, pertanyaan gw cuma sebatas itu, tapi ada juga orang-orang yang bisa ngasih komentar atau pertanyaan yang lumayan terlalu jauh. Gw masih inget, jaman duluuuuuuuu pas Bunda Teresa baru meninggal, selain orang-orang yang bersimpati banyak juga komentar yang gw denger kurang lebih, 'Duh, sayang banget ya Bunda Teresa bukan Islam. Percuma aja semua amal kebaikannya nggak akan dihitung dan dianggap.' Gw waktu itu masih SD, nggak tahu gimana harus bersikap dengar komen kayak gitu. Nggak tahu juga gimana memproses informasi kayak gitu. Hal lainnya adalah ketika Lady Diana meninggal dalam kecelakaan. Salah satu komentar paling umum bunyinya, 'Sayang banget dia belum nikah sama Dodi Al Fayed, kalau udah nikah pasti kan udah islam tuh.'

Hmmm.
Hmmm.
Hmmm.

Gw juga tahu bahwa di agama gw emang diajarkan bahwa semua dosa akhirnya diampuni kecuali dosa menyekutukan Allah. Gw rasa, ini juga salah satu prinsip yang dipegang para koruptor Indon pada umumnya, 'Ih bodo amat gw mah korupsi aja yang banyak, kalo udah kenyang, ya tobat aja, kan diampuni. Toh gw nggak menyekutukan Allah. Daripada jadi orang baik tapi ga percaya Allah, ah percuma.' Maybe that's why too many Islamic countries are far from Islamic value. 

Okelah gw paham ada ajaran yang seperti ini, tapi apa perlu juga buat ngomentarin kepercayaan orang yang udah meninggal. Terus apa perlu juga mengakimi bakal kayak apa seseorang di akhiratnya hanya karena kepercayaan mereka. 

Auk, ah. Abaikanlah ini tulisan, ga usah segitu seriusnya. Ibarat orang sini, nemain lah.

4 comments:

  1. the best deh lo Ning! :))
    suka sebel dan gw ama orang yang begitu, yang nentuin masuk mananya juga kan Tuhan..

    lagian masuk surga juga gak terlalu asik kalo dipikir2, cuma dijanjiin kolam susu, taman, buah berlimpah, dll

    dan katanya nafsu diilangin.. ini gimana cerita nikmatinnya -_-"

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ini gimana cerita nikmatnya -_-" <<- BOS AH :))))

      Delete
  2. berpikir keras baca kata terahir..
    never mind maksudnya yaaa?
    hheheeee...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaaa nevermind, kalo chat mereka suka nulis np, apose coba, ternyata no problem, pret.

      Delete