Tuesday, 8 March 2016

Weekend escape: JJF & Ketemuan

Bokkk...akhirnya kesampaian sudah nonton David Foster!!! Bucket list centang lah, meskipun centang separo sik, karena kan maunya mah hit-man dengan artis yang sesungguhnya *yakali ngayal babu kan gratis, bak ngayal nonton Sting versi philharmonic orchestra di Berlin. Hyuk!*  Jadi artis-artis yang nemenin dia pada saat itu Berget Lewis, Eric Benet (gilak, gw baru tahu dia hampir 50 tapi hawt abissss *mimisan*), Lea Simanjuntak, Chris Botti (yoi!!), dan bocah 11 tahun entah sopo namanya, aku lali.

Gw sempet galau sik, mau special show Chris Botti feat Sting atau David Foster. Berhubung harga tiket Chris Botti feat Sting mahal pol (tiket termurah mereka sama kayak harga termahal tiket David Foster), yaudahlah, lha toh udah sempet lihat jaman NSJ 2013 *menghibur diri* pun gw belum pernah nonton David Foster. 

Lagu pembuka yang dia bawain adalah Winter Games *seperti biasa*, mantap!! Habis itu Berget Lewis masuk, bawain Unbreak My Heart dan Through the Fire. Bagus ya makkkk dese suaranya, sambil ngeden-ngeden gitu nyanyinya. Gw tuh kalau lagi nyanyi-nyanyi suka sok-sok ngeden sambil pake vibra, tapi temen-temen gw biasanya kasih gw tatapan, 'Shut up or you'll regret.' Ga lama setelah itu, switch vocalist, Lea naik. Gw nggak nyangka sama Lea. Gw tahu dia penyanyi dan pernah bikin album, tapi ya kok rasanya kurang membahana. Eh, giliran kemarin itu dese kebagian lagu Whitney Houston dan Celine Dion, lha kok eydan tenan suarane?!?!?! Bagos banget sih mbak!!!

Oleh uga, Om david ini mayan lucu dan bisa interaksi sama penonton.

Puas nggak? Jujur nggak. Entah kenapa ya bok, auranya kok kayak kurang nendang gitu. Apa karena kurang lama atau karena ini festival dan bukan satu konser eksklusif, mbuhlah. Mana pulak tirai pembatas di sebelah kanan penonton nggak ditutup, remeh sih, tapi karena gw ada di area sebelah kanan, jadi berasa ganggu mana kadang suka liat kru yang bolak-balik, ngok! Atau karena gw ada di deket penonton berisik heboh ga jelas gitu? Ya gw juga berisik sih, nyanyi-nyanyi gitu, tapi dia kelewat berisik nggak jelas aku kezel. Kayaknya doa gw terhadap Tuhan YME kurang lengkap. Gw cuma minta dijauhkan dari abege labil berkalung DSLR yang kalau moto tetep pake automatic mode. Dikabulin sih kalo yang itu.

Hal lainnya, yaitu lagu-lagu hits yang pengen gw denger secara full tapi nggak dia mainin secara full. Dia mainin organ untuk beberapa lagu (e.g. Hard to Say I'm sorry, Glory of Love, etc) tapi cuma sepotong dan ngebiarin penonton buat nyanyi. Gw kan pengen lagunya full dan dinyanyiin sama penyanyi beneran, bukan penonton. Hvft.  Atau, mungkin juga gw nggak puas karena nontonnya sendiri? Makanya, siapa kek temenin dong, orang dia udah bawain The Power of Love sampai I will Always Love You juga *tetep usaha* *kode*

Hal epik dari JJF 2016 ini adalah gw yang hampir ketinggalan pesawat. Ya mending sih, hampir ketinggalan doang, nggak sampai ketinggalan, tapi kan tegang abis mennnnn, gw sampe kebat-kebit. Awalnya, gw liat jadwal di tiket. Begoknya, sampai hari-H ketika gw akan berangkat, gw nggak ngecek ulang, yang waktu itu gw baca tuh departure time apa boarding time. Gw cuma mikir buat nyampe di Changi sejam sebelum waktu tersebut. Ya mending kesampaian, yang ada nyampe 40 menit sebelum waktu tersebut dan pas akhirnya gw cek, itu tuh departure time nyethhh, bukan boarding time. Ya mana pulak Changi itu kan udah kayak hati gw, lapang dan seluas samudra. Gw udah lari-lari ditambah masih perlu ngantri di sana-sini dan gatenya agak lumayan jauh. Singkat kata ketika gw sampai di gate, udah nggak ada satu penumpang di ruang tunggu *ya iyalah!!*, terus sama om-om penjaga tiket (OOPT) gw diomelin.

OOPT : 'Why so late?'
Gw: *senyum*
OOPT: 'Not smile he. Why so late? If you late one more minute you have to buy new ticket hah.' *logat indihe sambil geleng-geleng kepala*
Gw: 'Ya I am sorry, thank you very much.'

Langsung ngibrit secepat kilat masuk pesawat. Gila tegang abis. Departure 10.20 gw duduk manis sambil ngos-ngosan sekitar 7 menit sebelum departure. 

Hal menyenangkan lain adalah gw sempet ketemu sama beberapa temen WUR di Jkt. Nggak lama sih, tapi tetep sempet gocip-gocip. Dari isyu eljibiti yang sedang hangat, Bang Ipul, sampai fanboy dan hater pejabat publik yang kita udah nggak paham lagi apa yang ada di pikiran mereka. Tapi yang paling kampret tuh waktu gw ngobrol sama sebut saja Teh Dewi, nama sebenarnya.

Gw: Teh, maneh boga Path teu? (Teh, lo punya Path nggak)
Teh Dewi: Boga, urang aya ucing dua. (Punya, gw ada kucing dua)
Gw: ...
        ...
        *ngakak jengkang* 

Astagaaaaa!!!!

p.s. gw intip Sting's performance di JJF, syaitan dia bawain Seven Days. Dan kayaknya lebih nendang gitu performance nya. Ya sudahlah.

2 comments:

  1. Ah, ya ampun, jangan2 lu telat gara2 Jorubi. Ack, maafken.
    Tapi tentang telat2an, kayaknya Changi paling nggak ada ampun deh. Huhuhuhuh. Gue juga pernah telat di Changi, beda dua menit dari jam tutup check in. Trs sama sekali nggak dikasi. Terus jadinya beli tiket lagi yang lebih mahal dari tiket pp gue yang sebelumnya. *pengsan*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Itu berkontribusi sedikit. Masalahnya gw apal letak Guardian dan jadinya masuk Guardian yang letaknya berlawanan sama gate gw, padahal yg deket ada tuh. Untung gw masih keburu dan ga perlu beli tiket baru #KopetAdalahKoentji :)))

      Delete