Tuesday, 19 April 2016

Beasiswa Saga: Mau Hasilnya, Ga Mau Usahanya

Ngomongin beasiswa tuh nggak ada habisnya, ibaratnya udah kayak episode Tukang Bubur Naik Haji yang nyampe ke- 1600 sekian, bener nggak tuh? Yang baca blog gw atau kolomikan87 atau beberapa twit gw *cieee, ada apa yang baca tulisan lo, Ning?! Gapapa :)))* udah apal kali yak gw ini pernah bahas kalau nggak sedikit orang yang mau beasiswanya tapi nggak mau usahanya. Sering banget dapet pertanyaan yang bikin ngelus dada, dada Adam Levine dong tentunya. Hakul yakin juga 100% kalau para penerima beasiswa di seluruh penjuru dunia pada umumnya dan Indonesia pada khususnya mengalami hal yang gw dan beberapa teman-teman gw alami. 

Kayaknya udah ke 6357389,74 kalinya gw bilang, kalau kami ini ngeh mana golongan orang yang nanya karena sedang berusaha atau nanya karena malas berusaha. Terpampang nyata bok bedanya dan gw yakin untuk orang-orang yang nanya karena malas usaha, jawaban kami tuh kesannya sombong atau pelit info banget. Ya intinya sih gampang aja, kalau nolong diri sendiri aja nggak mau kenapa musti kami-kami yang repot nolongin ente? Terus kalau untuk klak-klik-klak-klik cari informasi via internet sambil ngupil aja udah ogah-ogahan, gimana nanti hidup sendiri jauh dari sapa-siapa? Karena sekolah ke LN itu bukan melulu seindah foto-foto yang diupload di sosial media oleh kebanyakan orang.

Baru beberapa hari yang lalu gw dapet update dari salah satu grup gunjing tentang pertanyaan yang didapat salah seorang penerima beasiswa, sebut saja Fulan, beberapa pertanyaan yang Fulan dapat yaitu (btw, itu yang pake font italic komen gw, bukan perkataan si Fulan):

Mesej 1
X: Halo Kak. Gimana cara dapetin LoA LN?
Fulan: Buka Website universitas yang diinginkan, lihat syarat pendaftaran, penuhi syaratnya, daftar, ikuti tesnya jika ada tesnya
X: Bantuin dong, Kak. Kak yang bukain websitenya dan liatin syaratnya buat aku. 

Makkkk, menurut gw ni anak perpaduan pemalesan sama kurang ajar. Dikiranya si Fulan ga punya urusan duniawi yang penting apaaaa???

Mesej 2
X: Hi. girl. Syarat ikut beasiswa LPDP LN apa? Bales cepet fast respon. GPL ya.

Masa depan Indonesia ini emang suram ya kayaknya, adab kirim mesej ada pada nggak ngerti.

Mesej 3
X: Syarat beasiswa LPDP untuk doktoral LN apa ya???
Fulan: Silakan dipelajari di website www.lpdp.kemenkeu.go.id
X: Males ah. Ngapain sih harus repot baca kalau ada yang bisa langsung ditanya??

*kirim santet*

Mesej 4
X: Kak, tolong sampein pesen aku ke LPDP buat menghapus syarat bahasa karena memberatkan. Saya yang sudah bersemangat ingin kuliah ke LN jadi nggak semangat gara-gara syarat bahasa.

Terus kalo ente ngga eligible dari segi bahasa, gimana nanti mau komunikasi, nyong?! Lha wong, yang udah lolos persyaratan bahasa aja masih dapet dosen yang nulis 'YOUR ENGLISH IS VERY POOR' di tugas esai yang dia bikin. *serius itu bukan pengalaman gw, meski enggris gw very poor, tapi humiliation yang gw dapet bukan itu bentuknya, lebih nista :)))*

Ada juga yang ditanya lokasi gereja terdekat di sekitar suatu kampus, bok, apa sih susahnya gugling? kalau udah sampai sana juga bakal nemu komunitas dan akan tau gereja ada di mana. Gw mayan sering dapet pertanyaan yang sifatnya basic soal persyaratan masuk uni yang sama dengan gw, biasanya gw balik tanya apa doi udah baca baik-baik website univnya, semua syarat ada, kalau lagi baik gw kasi link. Abis itu gada yang bales lagi ke gw, dikira somse kali ya gw, bodo amettt :))) 
Gw ga yakin mereka-mereka ini udah obrak-abrik website uni yang diinginkan, dikiranya bakal ada orang yang mau nyuapin kali yak. Padahal kami seneng ngebantuin orang yang memang nanya karena sedang berusaha, bukan yang males usaha. 

Gitu lah kurang lebih mentaliti generasi penerus bangsa yang kebelet sekolah ke LN, gw yakin masih banyak cerita absurd lainnya di luar sana :))).

No comments:

Post a Comment