Sunday, 24 April 2016

Belanja Online atau Offline?

Bokannnn!!! Ini bukan ngomongin Twitwar paling epik di 2016 yang melibatkan olshop yang jualan mik-eup *kita ngomongin itu nanti aja, hikmah di balik twitwar lipstik. Kalo ga males :)))*. Ya envelope, itu seru banget, dramanya Ganteng Ganteng Serigala juga nggak ada apa-apanya!!! *padahal belom pernah nonton GGS juga, ewww!!*

Ini sih cuma pengen ngomongin tentang tren belanja online yang semakin menjamur. Menurut artikel yang dirilis tahun 2008 ini,  dalam dua tahun, tren belanja online naik dari 10% ke 85%. Itu tahun 2008 yak dan sekarang udah 2016. Tahun 2013, penjualan e-retail di seluruh dunia nilainya 839.8 miliar USD dan diprediksi bakal nyampe 1.5 triluin USD. Makkk, itu duit yak. 

Gw sendiri gimana? Gw doyan bok belenjes online. Dulu ada temen gw kaskus mania, lo tanya olshop apa aja yang ada di kaskus, dia apal gan!! Tapi gw suka ragu bok, agan kaskus yang reliable yang mana, belom pulak ternyata cendol bisa diperjualbelikan, sundul gan!! Jadi dulu agak ragu mau belenjes online, tapi tetep suka dilakukan sesekali. Pas di Landa, keknya sistemnya aman dan kebanyakan reliable; shipping, return policy, dll juga jelas, cuslah gw mulai sering belenjes online. Pernah tuh sekali gw beli sepatu dapetnya kiri semua, menurut ente, kaki gw kiri semua apose?!?!?!? :))))

Ya gimana dong belanja online itu kan gampang banget yak, praktis, tinggal klak-klik-klak-klik, terus tunggu pesenan nyampe. Apalagi kalau kita udah yakin sama barang yang mau dibeli, misalnya mau beli skin care Korea *angger :)))* gw udah tahu apa yang gw mau, gw udah tahu olshop yang reliable, ya mending belanja online ke mana-mana lah ketimbang ngesot ke counter yang mana harganya cenderung lebih mahal dan kadang mesti ngadepin mba-mba SPG yang nggak semuanya ramah, bwek!! Atau mau beli buku, buku di toko buku lokal udah pasti lebih mahal dan yang namanya beli buku mah ga akan salah, kan udah tahu judulnya, bukan kayak beli baju misalnya.

Nggak enaknya belenjes online? Sejauh ini gw nggak ada pengalaman yang buruk-buruk amatlah. Palingan barang kadang lama nyampenya, apalagi kalau pake embel-embel bebas ongkos kirim. Misal buku di bookdepository, gw suka clueless kapan tuh buku nyampe. Pasti nyampe karena emang reliable, cuma kadang lama kadang-kadang lama bangetttt. The epic one when I brought all the shopping experience to the next level: aliexpress bokkkk, langsung dari Cina, bwakakakakak!!! Jangan salah, banyak yang free ongkir tapi ya itu tadi, entah kapan nyampenya. Jadi waktu awal Februari gw beli 5 barang dari 5 penjual yang berbeda. Empat barang nyampe masih dalam waktu sebulan (berarti buyer protection masih berlaku ya), nah barang gw sebiji lagi sampai sekarang belum nyampe, bayangkannnnn udah hampir 3 bulan bok!! Gw udah marahin tuh minta barang ga usah dikirim ajalah, balikin duit gw, tapi tetep mereka bilang barang udah dipost dan mereka cuma memperpanjang buyer protection, udah sampe 3 kali, syaiton!!! :)))) Untung barangnya ga mahal *ih, kapan gw beli barang mahal :)))* Padahal dese bilang sampai dalam waktu 15-34 hari, ah gundulmu!!! Nilainya ga banyak yak, tapi kalau udah janji maksimal 34 hari dan hampir 3 bulan boleh yak eke ngomel sikit. 

Pembelian barang paling epic? Gw bela-belain beli deodoran Arm and Hammer dari Amazon US (plus buku sih biar bisa nyampe di harga bebas ongkir). Gara-garanya gw udah habis ide. Gw pengen deodoran yang ga ada residu di baju, gw bilang residu ya, bukan stain. beberapa deodoran klaim ga ada stain kuning di baju putih dan stain putih di baju hitam, iya bener, tapi tetep aja ada residunya. Baking soda tetep oke, tapi rada repot. Tapi Arm and Hammer ini deodoran ya, bukan anti perspirant, jadi lo ga akan bebas dari basket :))), tapi kulit terasa bisa napas...hahahahahaha.

Nah, semua kemudahan olshop ini didukung oleh sitem pembayaran yang bervariasi, salah satu yang paling gampang dimiliki adalah akun Paypal, ga musti punya kartu kredit atau kadang gw pake prepaid card *seumur-umur belum pernah punya cc, belum ngerasa butuh :)))*. Pokoknya gw hepilah sama kemudahan belenjes online sampai pada suatu hari gw beli Snail Repair Cream-nya  Mizon dari sini *dese reliable ya sejauh ini**bok ini enak bok, cream tapi cepet nyerep ga lengket pokonya okerio #BeningDutaSnailCream* Lalu barang sampai dan gw mendapati....


Barang segede upil dengan netto krim seberat 75 gram dan packagingnya segede alaihim gambreng *itu ada material pelindung yang bulet-bulet empuk biar barang ga rusak, entah apa namanya, udah ik buang* Kok aku jadi ngerasa bersalah, meski ngerasa bersalahnya cuma dikit, dikiiiiiiitttttt doang. Terus mikir, barang yang ini, itu, anu, inu, waktu itu packagingnya kek apa ya? Ibarat beli ke toko, hakul yakin gw dan kebanyakan orang lainnya ga akan minta pembungkus apa-apa, langsung aja masukin krim ini sebiji ke dalam tas.    

Gw mah bukan environmentalist yak, jauh dari itu. Hahahahaha, gw mah realistis aja, kalo ga butuh pembungkus yowis, kalo butuh ya gw minta. Gw bawa kantong belenjes kalo grocery, tapi kadang sengaja ga bawa supaya bisa dapet plastik buat ngalasin tong sampah, lha wong emang butuh. Tapi si packaging olshop ini  bikin lumayan mikir,apa ada waktu ideal buat belanja biar packagingnya ga mubazir? Misal skin care ini *tetep*, apa perlu gw beli skin care ini ketika segala-gala udah habis? biar beli sekalian dan semua dipack jadi satu? Tapi kalo habisnya ga bareng dan gw cuma butuh beli sebiji gimana? Pergi ke toko? Males ah, terlalu effort, lebih mahal, dan entah produk ini ada counternya apa nggak. Priye dong?

Mikir doang sekarang. Besokan juga belenjes lagi, krim sebiji, dibungkus pake kardus segede dosa dan ga peduli :)))).

Terus sejauh apa gw akan belenjes online? Kalau semua bisa dionlineken, mungkin gw akan melakukan, kecuali satu, grocery shopping, sesederhana karena gw suka. Gw seneng aja milih-milih susu kedelai meski akhirnya beli produk yang sama yang selalu dibeli setiap minggunya. Grocery shopping, selain ngosek WC, dan baking amatiran, itu sesungguhnya salah satu hal yang menyenangkan, I find myself in it *naon sih :))))* Kalau beli baju, andai gw punya postur normal, gw pasti akan belenjes online juga, sayangnya kenyataan tidak mengizinkan. Lha wong gw pendek nggak jelas jadi size yang dibutuhkan pun nggak jelas. Kadang baju anak masuk, kadang XS cukup, kadang juga harus L *yaelah jujur amat*, pffttt.

Begitulah dilema duniawi, apa mau belanja online atau offline. *dilemanya remeh banget, kayak nggak ada concern lebih penting aja*

No comments:

Post a Comment