Thursday, 14 April 2016

Bergunjing Guru

Kebiasaan terfavorit kalau genggong SMA lagi ketemuan adalah ngomongin guru jaman sekolah dulu. Meskipun yang diomongin tiap ketemuan hampir selalu, maksudnya, HAMPIR SELALU ngomongin guru dan kebiasaan yang sama, tapi tetep aja kok nggak ada bosen-bosennya kami-kami ini ngomongin. Bukan, bukan karena kami sebel -dulu pas jaman SMA sih mungkin sebel setangah mati-, justru karena unik dan banyak hal yang berbekas dalam ingatan. Ini dia beberapa guru SMA gw yang selalu jadi topik hangat kami-kami kalo lagi ngumpul (iyalah, nama disamarkan).

Ibu Mawar
Beliau ini adalah guru matematika. Hitz abis karena dandanan yang mecing dari jilbab sampai ke sepatu dan celetukan ceplas-ceplosnya yang kebanyakan dalam Bahasa Sunda. Mak, kalau jilbabnya pink ngejreng, maka baju, rok, sepatu dan lipstik akan senada, pink ngejreng. Untung kalau lagi pake baju biru ngejreng lipstik ga ikutan jadi biru juga, agak males juga ya ngeliatnya, kayak habis makan Jagoan Neon aja (((JAGOAN NEON))). Salah satu hal yang paling gw ingat adalah saat ulangan harian tentang logaritma (logaritma apa trigonometri yah? lupa gw). Jaman SMA gw termasuk murid yang biasa aja (cenderung goblok malah), entah kenapa. Padahal pas jaman SMP, gw tuh (ngerasa) pinter secara akademis. Eniwei, pada saat hasil ulangan dibagikan, gw dapet nilai 1. Kaget? Nggak tuh, biasa aja. Udah biasa banget, udah ikrib berat sama nilai 1. Emak gw juga udah apal. Nah, beliau ini minta lembar ulangan ditandatangai oleh orang tua. Gw sih santai, tinggal bilang sama emak gw, 'Ya abis, gurunya nggak enak ngajarnya.' baru kepikiran kayak gitu, tiba-tiba Ibu Mawar bersabda, 'Itu yang dapat nilai jelek, jangan kasih alasan sama orang tuanya kalau ibu nggak bisa ngajar, kalau ibu ngajarnya nggak enakeun. Kalau ibu nggak bisa ngajar, kalau ibu ngajarnya nggak enakeun, kenapa si R bisa dapat nilai 9. Hayoh?!' 

Setannnnnnn!!!! 

Nggak berhenti sampai di situ, ibu masih lanjut, 'Itu buat yang dapat nilai satu, kalian jangan merasa senang, itu artinya jawaban kalian tidak ada yang benar. Ngan ibu karunya weh (cuma ya ibu ngerasa kasian).' 

Setaaaannnn!!!!!

Nggak lama setelah itu, temen yang duduk di depan gw balik badan. 
H: Ning, lo dapet berapa?
Gw:  Dapet satu.
H: *ngakak bahagia*
Gw: emang lo dapet berapa?
H: satu setengah.
Gw: YAELAH BEDA SETENGAH DOANG BANGGA
H: ya iyalah bangga, GW MASIH ADA JAWABAN YANG BENER, KALO ELO???

Setaaaaannnnnnnnn!!!!!

Nah, di sekolah gw pada saat itu ada pembagian rapot bayangan. Rapot bayangan itu rapot tengah semester, isinya rekap dari ulangan harian murd-murid. Nah, kebetulan Ibu Mawar ini adalah wali kelas gw, otomatis beliaulah yang membagikan rapot bayangan kepada orang tua murid. Pada saat emak gw menghadap untuk mengambil rapot, Ibu Mawar bilang, 'Ini liat nilai-nilainya Bening. Ini teh anaknya mau ambil jurusan apa coba (maksudnya kelas IPA atau IPS)? Jurusan Caheum-Ciroyom (salah satu trayek angkot di bandung)?' Ngok abiz!!

Satu lagi yang paling gw inget dari Ibu Mawar adalah ketika dia kesel sama salah satu temen gw yang hobi banget telat. Ketika gw bilang hobi, ya emang hobi. Bok, hampir setiap hari telat. Emang sih rumahnya mayan jauh. Hebatnya, biarpun hampir setiap hari telat dan kadang telatnya nggak kira-kira, dese mah tetep aja cengengesan. Saking keselnya Bu Mawar ngeluarin ultimatum, 'Kamu ini bilang nggak akan terlambat lagi tapi masih aja terlambat. Ibu mau kamu bikin surat pernyataan yang isinya berjanji kalau kamu tidak akan terlambat lagi ditandatangani di atas meterai!!'

:))))

Pak Ariel
Mari kita sebut Pak Ariel. Auk ah, nama Ariel terlintas duluan di kepala *diiringi backsound 'kutanya malammmm, dapatlah kau lihatnya perbedaannn....'* Pak Ariel ini hobinya memulai jam pelajaran dengan mengabsen murid-muridnya. Ngabsennya bukan sembarang ngabsen, karena secara random beliau akan minta salah satu murid yang sedang disebut namanya untuk maju ke depan dan mengerjakan soal. Baru mulai pelajaran udah deg-degan abiz. Habis ngabsen, ritual berikutnya adalah minta muridnya untuk baca buku, 'Ayo, sekarang baca tentang kelarutan.' Setelah beberapa menit berlalu, dese akan mulai tawaf keliling kelas. Saat-saat ini juga merupakan saat yang paling mendebarkan karena sambil tawaf, dese suka tiba-tiba menunjuk anak secara random untuk mengerjakan soal di depan kelas. Kuncinya? Hindari kontak mata, ga usah liat ke mana dia jalan, ga usah ngangkat muka kalau dia lagi jalan di sekitar. Pokonya sok sibuk dan baca buku dalam-dalam, if it's possible, just smash your face into the book!! Pernahkah gw diminta ke depan? Oya pernah, untungnya cuma sekali dan kebagian ngerjain soal tentang konfigurasi elektron. Gancil abis (dulu gancil, sekarang wis lali kabeh). Ya, rejeki anak soleha. Kampretnya, kalau lo nggak bisa ngerjain soal, dese mah nggak peduli, dia bakal terus ngajar sama murid yang lain dan lo akan tetap berdiri tegak mematung di depan papan tulis bak orang-orangan sawah. Satu-satunya penyelamat elo adalah bel pergantian pelajaran. Setelah bel bunyi, silakan elo duduk. Fyuh.

Pak Caesar
Salad kali Caesar. Beliau ini guru matematika juga *guru matematika gw ajaib kabeh*. Dese ini luar biasa pinter, tapi entah kenapa tiap doi ngajar gw mah nggak ngerti *problem if you only have one brain cell*, pleus dese ini agak, ehm, awake mambu. Tapi ini cuma pas gw kelas satu, pas kelas tiga gw diajar dese, udah biasa. Mungkin dia sudah memakai baking soda Arm & Hammer #BeningDutaArmAndHammer. Meski pinter abiz, masalahnya, ketika ngajar, dese ga jelas ngomong apa, kek mumbling-mumbling sendiri di depan kelas. Dese ini adalah pencetus rumus TV Sanyo yang fenomenal. Maksudnya rumus jarak berbanding dengan kecepatan dikali waktu (t*v=S), 'Supaya mudah, kalian ingat aja TV Sanyo.' Astaga, kzl abizzzz :)))), kenapa sih musti TV Sanyo?!?!?! Coba waktu itu Samsung udah hitz, mungkin jatuhnya TV Samsung, kan mendingan tuh. Dese juga suka sombong, bilang kalau dese pinter banget (untung emang beneran pinter) dan kalau ulangan jaraaaangggg ada murid yang dapat nilai tinggi, 'Bapak mah punya kumpulan soal-soal bikinan sendiri. kalu di luar ada buku 101 kumpulan soal, Bapak sih 1001 kumpulan soal.' Okedehhhh 1001!!!

Dese mayan hobi ngasih PR dan gw hobi juga tepu-tepu tanpa pernah ketangkep. Jadi gini, ibarat dese kasih PR 25 soal, gw hanya akan mengerjakan 4 soal terakhir. Gw kerjakan soal nomor 22-25 di halaman buku sebelah kiri mulai dari atas (buku tulis kan ada dua bagian, bagian kanan dan kiri). Dese nggak pernah meminta gw untuk membalik ke halaman sebelumnya untuk memastikan apakah soal nomor 1-21 gw kerjain apa nggak, percaya aja dese *pasti berkat pesona dan kecantikan gw!! Terima kasih Ya Allah*. Hahahahahahahaha!!! *salim* Soal nilai ulangan, gw biasa banget dapet satu, kalau nggak satu, ya yang paling rendah di kelas.   

Bu Melati
Ga usah mikirin tugas, ulangan, PR, persoalan negara, dosa-dosa duniawi, atau pun butir-butir Pancasila. Ga usah mikir apa-apa selama elo beli buku, LKS, dan segala perintilannya dari dese, nilai aman!!! Rapot dapat 8 (at least)!!! Yoi, rapot pasti aman meskipun pas ulangan lo dapet minus. Lha, ulangan dapet minus? Emang bisa? Ya bisa bangett!!! Karena penilaian ulangan bukan dari benar atau salah semata, penilaian ulangan juga datang dari kerapian lembar ulangan. Kalau lo lupa ngasih garis pinggir atau tanggal, nilai akhir lo bisa dikurangi, walhasil nilai ulangan minus bukanlah hal yang aneh :))))) 

***

Guru lain yang unik, seperti guru agama gw. Setiap pelajaran agama, yang non islam kan dipersilakan untuk keluar, buat belajar agama mereka masing-masing. Instead of nanya, 'Siapa saja yang non-muslim?' dese akan berkata, 'Siapa saja yang kafir?' Ok, secara harfiah memang ga salah sih, but it sound so harsh in my ear heuuuuuu. Ada juga guru yang dibilang hombreng, entah dari mana itu gosip. Gw sama guru tersebut mayan ikrib *terima kasih lagi Ya Allah atas kecantikan ini, engkau tahu aku tak punya kecerdasan* sampe temen pernah ada yang bilang, 'Kok lo bisa akrab sih? Kayaknya si bapak ngirain elo tuh laki Ning.' Menurut loooo????? Ada juga guru yang kalau ulangan ngatur muridnya supaya duduk berdasarkan absen. Hal itu bikin gw duduk mepet meja guru tiap ulangan. Asyu. Bukan sedih karena ga bisa nyontek, buat apalah nyontek paling gw tetep dapet nilai 1, tapi kan gw grogi berat bok, guru itu bisa ngintip jawaban gw ketika gw mengerjakan ulangan sambil berkata dalam hati, 'Ýa Allah, ni anak jawaban salah kabeh.'

Begitulah beberapa keunikan guru-guru gw, meskipun sbenarnya masih banyak guru lain yang juga nggak kalah uniknya, kangen juga :')

2 comments:

  1. BAHAHAHAHAHAAHAHAHAHAHAAANGKE. Terus gue mengidentifikasi guru2 yang lo ceritakan. :)))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pasti identifikasi elo bener semua, itu sungguh terpamoang nyata :))))

      Delete