Friday, 13 May 2016

Mudah Terdistraksi

Iya ini gw banget dan pastinya dialami banyak orang lainnya.

Aktivitas yang sedang dikerjain nggak ada yang bisa kelar dengan mumpuni. Baik itu baca buku, baca artikel dari komputer, (sok-sok) belajar, (sok-sok) crafting, beberes kamar, nonton satu video, dengerin kuliah/presentasi, bahkan nyetrika dan pake baju sehabis mandi pun lama kelarnya, ditambah segudang aktivitas lainnya yang nggak kunjung kelar. Kebanyakan selingan saat sedang beraktivitas yang disebabkan oleh satu, dua, tiga dan banyak hal lainnya lewat-lewat di kepala dam susah buat diabaikan. 

Cek cenah, salah satu ciri yang paling gampang dideteksi adalah dari banyaknya tab browsing yang dibuka. Gw pernah lagi di depan komputer, tiba-tiba temen nyamperin dan bilang, 'Buset, itu tab browser ga kurang banyak? Itu kali gara-garanya laptop lo lambat dan sering not-responding. Puyeng kali dia.' Jawaban gw cuma, 'Hah, apa anehnya? lha kan semua orang kalo lagi browsing buka banyak tab kayak gini?' Temen gw menatap gw dengan tatapan ya-enggak-kelez.

Masalahnya one leads to another. Satu artikel link ke artikel lain, 'Buka dulu ajalah tabnya, kalo nggak nanti lupa. Eh, ada email yang harus dibales, ya udah buka email dulu aja. Lho, di email yang dikirim kok ada link menarik, klik aja dulu biar kebuka *baca satu dua paragraf* oiya, email belum kelar dibales, balik lagi ke email. Eh, hari ini belom nonton video German. *sok-sokan, biasalah* *lalu buka  zdf mediathek mit untertitel* *nonton 15 menit* Apaan tadi dia ngomong danach? Cek google translate dulu lah. Ih, apaan kurang memuaskan gini, coba cek di yourdailygerman ah, nah ada kan!! *baca satu paragraf* Penjelasannya panjang gini, lanjut entar lah. Oiya ada kebodohan keseruan apa di NKRI hari ini, cek Twitter dulu lah. Ini artikel keknya seru deh *buka link dari Huffpost, Business Insider, Fast Company sekaligus* *baca seiprit semua artikelnya* Eh iya, tadi danach maksudnya apaan sik? Eh kalau blablabla....yang ini tadi tuh blablablabla...flipboard seru-seru juga hari ini blablabla...coba kalau gw gugel dulu mungkin blablablabla..endebre...endebre.' Pada ahirnya ketika gw merasa lelah, gw memutuskan untuk fokus balas emai dan hanya itu target/pekerjaan yang terselesaikan. Pret bener. 

Level akurasi gambar di atas adalah 99.9% untuk keadaan gw. Lalu 0.1% ketidakakuratannya ada di mana? Ada di judulnya, akik bukan sayentis :))) 

Baca buku. Godaan supaya bisa baca buku secara istikomah tuh lebih susah daripada menahan godaan lapar dan haus di bulan puasa *lirik sinis orang selalu ribut minta kafe ditutup rapat-rapat, ngok!!* Godaan pertama datang dari hal-hal yang bersifat duniawi. Baru baca buku beberapa paragraf terus kepikiran, 'Duh, idolaku Syahrini udah upload video lagi belum ya? Ah, cek instagram dulu lah, lima menit aja.' Tentunya berujung dusta belaka, lima menit jadinya lima puluh menit. Godaan lainnya datang dari buku lain. Baru baca suatu buku beberapa halaman lalu lirik buku lain yang kayaknya menarik. Resensinya seru, terus rating di goodreads juga tinggi, yu ah baca buku lain. Terus aja begitu sampai kayak lingkaran setan. Walhasil sekarang gw terjebak baca beberapa buku sekaligus (baca: tujuh buku) dan nggak kunjung kelar. Tingkat pemahaman terhadap buku pun berbeda-beda karena ada buku yang bukan tipikal buku yang biasa gw baca  (misal, Why Nations Fail. Otak nggak nyampe amat!!) Beruntung ada kekuatan bulan yang bisa membuat gw tamat baca Being Mortal dan Missing Microbe, kalau engga, bisa matek gw.


Jelas yah, gw jatuh di kategori kanan bawah: Neurotic Reader. Gawatnya apa? kalau ada buku yang kelamaan ditinggal, pas mau baca lagi udah lupa, kemarin apa yang udah dibaca, terus ngulang lagi, terus ditinggal lagi, terus ngulang lagi, gitu aja terus ampe puyeng (terjadi pada salah satu dari tujuh buku yang sedang dibaca yaitu What If. Padahal What If ini bukan buku dengan satu topik, melainkan banyak sub topik berupa jawaban sayentifik akan pertanyaan-pertanyaan absurd, tapi tetep gw lupa mulu sama apa yang udah gw baca. I am sorry Randal Munroe).

Nyetrika. Oke baiklah, pekerjaan mbok-mbok yang paling gw nggak suka adalah nyetrika, tapi apa daya, kemejanya tuan ya kusut amat kalau nggak disetrika. Colok setrika. Sambil nunggu panas, oke, baca satu artikel di internet. Satu artikel berlanjut ke artikel lain, berlanjut ke youtube video, berlanjut ke nyanyi satu lagi, berlanjut ke suggested video yang lain...terus...teruss...dan teruss... sampai tuan teriak, 'Mana kemeja buat meeting besok?!' Lalu gw mulai nyetrika, kelar beberapa potong, kok ya gerah, berhenti dulu, oia, di detikhot ada gosip apa yak, oke duduk lagi depan komputer. Ya gitu aja terus kerjaan lama kelarnya!!!

Salah satu yang epik pas kemaren datang ke simposium tentang sustainability. Tiap pembicara, masing-masing ngasih paparan 15 menit, it's only 15 freaking minutes and I could not really retain my focus. Iya sih, katanya fokus hanya bertahan selama 10 menit pertama, tapi ya masa' nahan 15 menit aja ga bisa, ngok!! Padahal topiknya menarik bok, gimana kalau topiknya nggak menarik coba? Misalnya aja Ambassador Kim Chang-Beom, dese kasi paparan tentang transformasi Seoul, keren ya mak itu transformasi? *tepuk tangan berdiri* Tugas utama gw selain mendengarkan paparan dese dengan saksama adalah berusaha fokus dan menepis pikiran yang mulai jalan ke mana-mana, 'Pak Chang-Beom ini Enggrisnya oleh uga.', 'Kira-kira dese oplas ga ya? Mata ama idung asli ga tuh?', 'Buset, itu foto anak korea yang dipajang mukanya hepi amat, tunggu aja 15 taun dari sekarang. Korea keras Yendral!!', 'Jalan ke Korea asoy tuh kayanya. Bikin visanya  ribet ga ya? Enaknya musim apa ya pergi ke sana? Tiket mahal ga sih? Ih, Korea cakep gitu kampret juga si Hancong menang kompetisi KBS bisa jalan-jalan gratis ke Korea, masuk tipi pula…bbzzzttt.’ Ya kurang lebih kayak gitu lah, pikiran udah ke mana-mana.

Masih banyak contoh lainnya yang kurang lebih serupa tapi tak sama. Kadang aku lelah Mz, pengennya fokus duduk manis ngerjain sesuatu sampai kelar tanpa kebanyakan tengok sana-sini, tapi kok ya susah.

Tapi anehnya (atau untungnya?!) masih ada momen di mana gw bisa fokus melakukan sesuatu, misalnya baca buku. Tahu di mana tempat yang paling bikin gw mayan fokus membaca? publik transport!! Bus atau MRT tuh udah ideal abis buat baca (kalau lagi jalan sendiri), mungkin karena mati gaya nggak tahu lagi musti ngapain. Internetan? Ih gw kan paketnya pre-paid, jadi terbatas. Kalau gw nyasar dan butuh maps lalu tiba-tiba paket abis kan rempong juga. Merhatiin orang-orang? Ya kurang menarik juga sih, lha wong mayoritas umat membenamkan muka ke layar hp. Merhatiin pemandangan di luar jendela? Boooo…ringggg, Singaparna bukanlah Suisse.

Hal lain adalah saat gw ujian. Gw pas ujian fokus abis mak, mau bumi gonjang-ganjing tetep aja ngadep istikomah ngadep soal. Pokoknya akan aku kerjakan sampai titik darah penghabisan!!! Kotret sana-kotret sini. Kalu bukan eksak, dan mentok, gw coba buka adul-adul kompartemen dalam otak, di mana gw simpan jawaban jawaban buat ujian ini?!?!?!?


Ga ada yang bisa mendistraksi kecuali pas gw lagi liat ke meja depan dan ada temen sekelas yang nambah kertas. Teleque pitique, kenapa dia bisa nambah kertas?!?!?! Jawabannya sepanjang apa?!?! Kok gw bego amat?!?!?! *mindset siswa NKRI pada umumnya, semakin panjang jawaban semakin yahud* Tapi habis itu berusaha fokus lagi dan menghibur diri, ‘Oiya nambah kertas, pasti dese baru sadar jawaban yang sebelumnya salah semua, jadi ya mau nggak mau ganti kertas. Duh, ciyannn.’

Dari situ gw mengambil kesimpulan awam, bahwa gw (atau kalian pun?) akan fokus melakukan sesuatu kalau gw nggak punya pilihan, mau nggak mau hal tersebut adalah yang paling menarik/produktif yang bisa gw lakukan (e.g. baca di MRT). Hal lain yang bikin fokus adalah ketika gw merasa overloaded (baik secara mental maupun fisik). Mak, kalau kita ujian, pala udah ngebul, overloaded, energy habis buat mikir, mana mungkin bisa disusupi oleh distraksi *bisa kalau ada yang nambah kertas* *angger*  Itu kalau mental, kalau fisik gimana? Sama aja sih gw rasa. Kalau jogging belaka mah masih bisa mikir kemana-mana, coba jogging sambil nyanyi, kalau masih bisa mikir, mungkin kalian titisan Beyonce *eh Beyonce latian fisiknya gitu bukan sik?!* Atau cobain Freeletics, udah ga akan bisa mikir, ditanya 12 x 12 juga mungkin ga bisa jawab :)). Kata ahlinya sih, manusia itu efisien, atensi/energi akan dibagi dan difokuskan berdasarkan prioritas, kalau prioritas utamanya udah ngabisin (mental) energi segitu banyaknya, ya maap aja, prioritas lain ga kebagian apa-apa, ibarat kata, distraksi ga mungkin bisa masuk karena porsi energi buat nurutin distraksi ini ya nggak ada.

Terus, kalau keadaannya begini, tiap gw mau fokus ngerjain sesuatu, gw harus 1) mengondisikan diri gw dalam keadaan ga ada pilihan supaya hanya hal tersebut yang bisa dilakukan 2) ngerjain sesuatu yang demanding supaya distraksi ga bisa masuk.

Terus kalau mau nyetrika gimana?!?!?! Nyetrika kan mundane task dan nggak demanding, pun  pasti dikerjakan di rumah dan di rumah banyak distraksinya. Masak gw nyetrika di MRT?! *yakali* *toyor*

Denger-denger sih, meditasi bisa bantu untuk lebih fokus. Bentuknya pun bisa macam-macam, meditasi thok, meditasi sebagai bagian dari yoga, dan solat pun (cek cenah) masuk kategori meditasi. Mungkin gw memang musti lebih istikomah, Namaste! 

4 comments:

  1. gw banget nih ning yang buka tab banyak hahahaha.. neurotic reader juga..
    pas ujian juga mikirnya gitu ke orang yang sok sok nambah kertas hahahaha..

    ReplyDelete
    Replies
    1. buku ga kelar-kelar bos, malah lupa dan ketuker-tuker jalan ceritanya...

      Delete
  2. Tentu saja ay juga neurotic reader. Baca empat buku fiksi sekaligus. Whoaaawwwww. Tapi belum ada yang kelar nih kayaknya udah sebulan. :))))

    Dan pada akhirnya, gue mulai menganggap kependekan konsentrasi ini sebagai masyalah. Gengges. :)))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Solusinya kayaknya kita musti beli/pinjem buku sebiji aja, iya SEBIJI AJA, biar gada pilihan dan kita bisa fokeus :)))

      Delete