Monday, 13 June 2016

Puasa dan Mutan-Mutan X-Men

Gimana puasanya????? Aku sih oke, meskipun dua atau tiga hari pertama pake pake jadwal imsak yang setelah dicocokin sama majelis ulama setempat ternyata ga sama, jadwal yang awalnya gw pake, imsaknya lebih siang....walhasil....yagitudeh :)))

Terbosen nggak sih tiap puasa datang hal yang dibahas itu-itu lagi, ya apa lagi kalau bukan seputaran menghargai dan sebagainya. Dari tahun ke tahun nggak ada kemajuan, ya masih di situ-situ aja dan ngapah gw ikut-ikutan ngomongin juga???? :))) Isu yang paling hangat ya apalagi kalau bukan aturan di Bogor supaya restoran tutup di siang hari, hukuman push-up untuk yang nggak puasa, sampai razia warteg di Serang.

Ada beberapa twit yang cukup mewakili pemikiran gw soal isu di atas, misalnya:






Gw merasa kalau orang yang sedang puasa itu emang perlu dihargai, tapi gw merasa kalau menghargai yang puasa nggak perlu dengan cara nutup segala tempat makan sampai melarang orang untuk nggak boleh makan di depan orang yang puasa. Kenapa? Ya buat apa juga kelezzzz. Gw merasa lebih dari cukup ketika gw bisa bebas puasa tanpa dihalang-halangi dan orang di sekitar gw nggak mencela apa yang jadi pilihan gw, wis ngono thok. Pada masanya puasa 20 jam, gw tahu banyak temen gw yang ga percaya Tuhan atau agnostik, dan gw yakin di antara mereka ada yang ngerasa apa yang gw lakukan itu nonsense dan konyol, tapi nggak satu pun melecehkan apa yang gw  lakukan. Salah satu dari beberapa temen yang nggak percaya Tuhan (tapi kelakuannya lebih beradab dari pada yang berTuhan) malah bilang, 'Are you sure you are ok? It's going to be a long-hot day. Tell me if you're not well or feel like going to faint, ya?' Memanusiakan manusia nggak sih dia? Laff.  

Satu-satunya hal yang nyebelin berkaitan dengan puasa kejadian ketika gw sedang be-G4UL ke Nijmigen di bulan puasa. Biasalah kemeriahaan summer, ada banyak panggung, small amusement park, dan banyak stall makanan. Si landa kampret ini tiba-tiba ngomong, 'Muslim yak?' Puasa ya? temen Saya bilang kalau puasa itu melatih buat nahan diri, buat merasakan apa yang dirasakan mereka yang kelaparan, tapi Saya liat banyak orang yang saat buka rakusnya nggak kira-kira, makan kayak orang kesetanan. Kalau udah gitu poin nahan dirinya di mana? Seharian lapar ya akhirnya makan rakus kayak gitu.'

Hmmm.
Hmmm.
Hmmm.

Ya aku sih senyum bijak aja sambil bilang, 'Ya ajarannya nggak begitu, tapi ya namanya juga manusia.'

Dan sejauh pengalaman gw selama ini, orang yang nggak puasa itu kebanyakan sangat tahu diri kok. Kalau emang bener-bener lapar dan mereka bawa makanan lalu sedang di antara sekumpulan orang muslim, mereka biasanya ijin sembunyi buat makan atau nanya sama temannya yang muslim apakah mereka keberatan kalau dia makan di depan yang sedang puasa. Selama ini selalu woles-woles aja kok.  

Gw juga nggak tahu apa ini suma perasaan gw aja atau gimana, kayaknya sekarang isu agaman seriiingggg banget naik dan kayaknya banyak yang semakin nggak toleran. Silakan sebel sam agw, tapi gw kadang ngerasa orang Islam (di Indo) insecure nya bisa nggak kira-kira. Ada orang kristen mau bikin rumah ibadah, di demo dan di sweeping. Ga boleh bikin katanya meskipun dokumen dan izin udah ada, takut ada kristenisasi terselubung. Punya pemimpin bukan Islam ga mau, mending punya pemimpin Islam meskipun korup dan buschuk (karena kalau korupsi niatnya baik, nggak apa-apa dia bilang). Lha, yang ngeboyong para merobot sampe ke Mekah itu siapa? Ya justru pemimpin yang kapir. Pertanyaan gw selama ini, apakah emang dari dulu sebenarnya kita udah begini tapi belum ada internet dan medsos jadi tidak terekspos atau memang baru beberapa tahun belakangan ini dunia sudah semakin gila?

Kalau hidup bareng sesama manusia isinya kelahi melulu, gimana ceritanya kalau kita musti akur dan hidup bareng mutan-mutan? *hidup bareng? oke, aku mau hidup bareng Erik Lehnserr versi muda* *kalau halu jangan nanggung*  Sama orang yang ngumpulin dana buat warteg yang kena razia ngata-ngatain caper dan isinya suuzon, gimana kalau tempat tinggalnya sebelahan sama orang yang badannya biru bersisik dan bisa berubah wujud?

2 comments: