Friday, 24 June 2016

Solat di Tangga Darurat

Ini salah satu kegiatan yang mayan ngeri-ngeri sedap. Selama ini gw solat di tangga darurat #rhyme. Nggak di tangganya banget sih. Gini, ketika kita menuju tangga darurat, tepat sebelum tangga tersebut, kita akan menemukan pintu darurat sebanyak dua buah, nah karena pintu darurat ada dua, maka terbentuk satu ruangan kecil di antara dua pintu tersebut, gw biasa solat di situ. Pasalnya, di gedung gw nggak ada musola, musola terdekat ada di dalam kampus yang mana gw males lah musti ngesot ke kampus buat nemu proper musola dan ngabisin waktu lumayan lama. Ke dalam kampus sendiri perlu naik bus, belum nunggu bus. Bisa sih jalan, tapi jangan-jangan balik ke kantor pas masjid 1 triliun di Bandung udah kelar dibangun. Pret ah. Bisa juga solat di storage room-nya laboratorium, tapi lab dan kantor nggak stau lantai (yaelah, beda satu lantai doang), tetep aja males, yaudahlah mending solat di area tangga darurat.

Meski judulnya tangga darurat dan kebanyakan orang tetap lebih memilih pake lift, tapi lumayan sering juga kejadian orang (mau) lewat area tangga darurat tersebut ketika gw sedang solat. Seru aja bok sama reaksi dari orang-orang tersebut. Lha, kok gw bisa tahu reaksinya, padahal kan lagi solat? Iyalah, solat di dalam kamar sendiri yang tenang aja pikiran ke mana-mana, aplaagi solat di tempat umum begitu. Tiap mau mulai solat doa dulu semoga nggak ada orang lewat, terus kalau pas lagi solat denger derap langalah kaki dari jauh, wis ambyar kabeh. Deg-degan aja, padahal yaudah sih ya cuekin aja, tenang. Tetep aja nggak bisa bok, keimanan level gw mah kayak nilai tukar IDR terhadap GBP, rendah. Pffffttt.

Ada beberapa reaksi yang berhasil gw tangkap selama ini, ya reaksi muka orangnya gw nggak tau kayak apa, kan ceritanya nunduk, tapi tetep aja gestur kasar dan suara yang keluar dari mulut orang tersebut masih tetep ketangkep :))). Dari berbagai reaksi tersebut, ada satu persamaan yang bisa diambil, semuanya pasti kaget dan tiba-tiba ngerem mendadak di depan pintu sambil teriak tertahan. Tahu kan, teriak pelan yang ditahan gitu, mungkin mereka nggak nyangka ada orang melakukan gerakan-gerakan aneh di area tangga darurat. Untuk orang Cina PRC gw ga yakin mereka tahu gw lagi ngapain, tapi orang lokal kayaknya mereka tahu. Biasanya setelah mereka ngerem mendadak dan teriak tertahan, akan ada silent moment beberapa detik. kayaknya mereka mikir, antara mau balik badan dan muter cari jalan lain atau tetep lanjut jalan. Sebagian balik badan dan sebagian lanjut jalan hahahahahaha. Kalau udah gini kebayangnya di Indo udah paling gampang. Tiap kantor atau sekolah pasti ada musola, mol-mol juga ada dan masjid pabalatak di mana-mana. Kalo mau jalan nggak perlu mikir, 'Ini perginya habis solat aja apa gimana ya? kalau di daerah X ada masjid gitu nggak ya. Kayaknya bakal sampe malem, gw jamak aja deh.' Huahahahahaha :))). Tapi ya sudalah, mau tinggal di mana-mana juga pasti ada trade-off nya, betul begitu kan Mah? *nanya Mamah Dedeh*

No comments:

Post a Comment