Thursday, 2 June 2016

Sway

Ada hubungannya sikit dengan buku Sway ini, tapi bukan mau nyeritain bukunya secara panjang. Cuma ada bagian yang kayaknya mengingatkan terhadap diri sendiri, lebih tepatnya akik ngerasa kesindir. Pret! Bukunya mayanlah buat dibaca daripada ngomplong, gampang dibaca dan tipis, oke lah nggak gitu tipis tapi font-nya segede alaihim gambreng. Meski nggak akan bikin pembaca terbelalak dan super duper menganga karena terpana.

Pokoknya dia nyeritain beberapa hal kenapa manusia bisa bertindak irasional, ada beberapa contoh yang dia kasih, misalnya saham yang nilainya udah mulai turun dan bau-baunya bakal terus turun tapi kekeh kita nggak mau ngelepas atau step out of doomed relationship. Ada satu poin yang Brafman sebut soal komitmen. Kadang, kita sebagai manusia bisa get swayed (istilahnya begitu) dan bertindak irasional karena merasa ada komitmen, kayak udah terkunci dari apa yang dari dulu dan selama ini dilakukan/terjadi, padahal kalo secara rasional, hal tersebut sebaiknya dilepas/ditinggalkan/nggak dilakukan lagi.

Gw rada kesepet dan mikir sama diri sendiri. 

Dulu, pada masanya kan mau penjurusan SMA akik awalnya mau masuk IPS *ciyeee*, kenapa? sederhana, nilai IPS gw selalu lebih baik dari nilai-nilai IPA gw. Gw nggak pernah ngalamin nilai 0 atau 1 untuk pelajaran IPS :)))). Terus ya nggak boleh dwuongggg sama orang tua. Alasannya, kalau milih kelas IPA nantinya lebih fleksibel pas SPMB, dari IPA nyebrang ke IPS sangat mungkin ketimbang sebaliknya. Mereka begitu melihat kenyataan bahwa SMA gw orientasinya sangat teknik dan ketika kuliah kebanyakan masuk ke kampus gajah duduk di Bandung. Udah kayak pindah kelas. Orang tua gw takutnya di tengah-tengah ngejalanin kelas IPS terus gw ngiler pengen masuk teknik, kan refot ya. Okelah, setelah perdebatan panjang ya masuk IPA lah gw *ketebak abis :)))*

Pas SMPB ambil IPC. Dulu sempat ragu apakah pilihan IPS-nya bakal gw simpen jadi pilihan pertama atau pilihan ke dua. Akhirnya si jurusan akuntansi ini gw simpenlah di pilihan kedua, pilihan pertamanya jurusan IPA. Di luar argumen, 'Ya emang udah jalannya begini,' alasan gw nyimpen akuntansi di pilhan kedua karena gw ngerasa sayang udah jungkir balik, kayang, koprol, sampai tiger sprong setaun di kelas IPA terus begitu saja aku simpen jurusan IPS di pilihan 1, kok rasanya sayang banget yak? Jeng-jeng!!! Kok kayaknya ini sway ya....ya...yaaaaaa.....

Berasa kayak ada komitmen dan terikat dengan apa yang udah dilakukan selama ini, jadi mikirnya ya udahlah, lanjut aja sekalian di jalur teknik. Padahal kalo rasional, pasti nyimpen pilihan 1 tuh yang memang diinginkan, ye nggak? Atau mungkin pada saat itu sebagai ababil, gw juga nggak tau apa yang gw inginkan. Pret!!

Tapi...tapi...tapi... semisal gw dulu bener nyimpen IPS pilihan satu dan masuk, berarti jalan idup gw bakal lain dong? Gw ga akan pernah terdampar di Wageningen dong? Kayaknya sih engga, palingan terdamparnya di Oxford :)))) *halu nggak kira-kira* *nggak sadar otak*

Pelajarannya, sekarang mungkin lebih aware aja kali yak, ini gw begini emang karena merasa ada komitmen dan harus terus dilanjutkan seperti ini kah? kalau cuma karena merasa terikat tapi sebenernya bukan sesuatu yang seharusnya dijalanin, ya buat apa? Step out, lepasin, atau banting setir sekalian. Buat dedek-dedek yang mau SPMB *telat ya bok gw?* coba diresapi lagi, siapa tahu ada yang ngalamin kayak gw, siapa tahu kalian hanya sway karena merasa ada komitmen dengan apa yang selama ini dijalanin padahal mah bukan itu yang pengen dikerjakan.

Akhir kata, we're definitely irrational. Like it or not, realize it or not. If we could still make change out of something, good for us; but if we could not, let's just embrace it *easier said than done, as always. Meh*

Wabillahi taufiq wal hidayah, Wassalamualaikum...cus!!

No comments:

Post a Comment