Monday, 12 September 2016

Princess Syahrini dan Nggak Gampang Kepancing

Kalau gw bilang bahwa gw ngefans sama Incess Syahrini, orang-orang suka nggak percaya gitu, mereka pikir gw lagi sarkas, padahal sih  serius :'))). Ga gitu inget juga gimana awalnya, yang pasti waktu itu, udah rada lama,  ada yang kepsyen foto Incess dari Instagramnya dia ke Twitter. Foto pas dia pake baju yang motifnya bintang-bintang dan ada yang komentar kurang lebih, 'Kayak planetarium deh,' jujur ya, gw ngakak. Ya iyalah, netizen ini kadang-kadang idenya di luar bayangan.

Tapi habis itu gw jadi rajin stalking Instagramnya Incess, awalnya gw amazed dengan hashtag yang biasa dia pakai, dulu belum jaman ya hestek #WanitaManja dll, dulu masih jaman #nobinjulid, dll. Terus kalau gw liat-liat, selain komen peninggi dan pelangsing badan, pembesar payudara, juga ingin cepat hamil , banyaklah komen-komen yang isinya nyela-nyela doi. Mulai dari ngatain Bahasa Inggrisnya salah, barang yang dipake jelek dan ga pantes, doi gendut, dan banyak lagi lah komen-komen pedes ala netizen masa kini, tapi ya mak, Incess ini ga pernah peduli deh. Hempas semua hempasssshhhhhh. Nggak di dunia maya ataupun di dunia nyata dese nyerang balik orang-orang yang ngata-ngatain dese, mau dikataian kayak apa juga, bodo amat, ciaobella nggak peduli.

Banyak orang yang gw tahu nggak suka sama dese karena katanya dese ini bisa apa sih, postingannya pamer mulu, memicu iri dengki dan dorongan buat konsumtif. Soal dese bisa apa, akik juga ga bisa ngomong, tapi kalau diliat dari pertama kali dia ngeluarin lagu sampai hari ini, kemampuan dese nyanyi naik kok *sotoy abis, situ pengamat Ning?! :p* Okelahya postingan dese memicu iri dengki, tapi ada satu hal yang menurut gw bisa banget dipetik (buah kali dipetik) untuk dipelajari, yaitu sikap nggak gampang kepancing dan nggak peduli sama apa yang memang nggak perlu dipedulikan.

Misalnya di Twitter ya, gw suka merhatiin ada hal-hal yang menurut gw (menurut gw lho ya, mungkin menurut yang bersangkutan sih lain lagi) ga perlu buat ditanggapin karena ga ada ujungnya dan cuma ngabis-ngabisin energi, tapi tetep oleh beliau ditanggapi. Ya, gw tahu, mungkin sudut pandang dese beda dan dese merasa perlu banget buat nanggepin, tapi, duh Bapa Wali, ga perlu segitunya juga. Aku aja yang baca lelah. Pfffttt. 'Tapi kan beda Ning, Incess kan arteis, tanggung jawab dia lain lah sama pejabat publik,' terdengar suara-suara di belakang sana. Lho, ya iya, memang lain, tapi tetep aja sikap ga gampang kepancing dan bisa nahan diri untuk nggak nanggepin segala hal itu menurut gw sih penting, mau ente pejabat publik, artis, sayentis, atau sebangsa gw yang cuma butiran debu.

Gw kan jadi ngaca juga sama diri sendiri, karena dulu gw suka gampang kepancing gitu dan bawaanya segala pengen dikomentarin dan segala pengen dishare. Meh. Nggak tau ya, entah karena dulu masih mudaan, jadinya lebih meletup-letup dan bawaanya pengen ngomenin apa-apa atau emang terlalu FOMO jadinya merasa penting untung kasih komen di segala hal, kayaknya penting banget buat kasih komen supaya seluruh dunia tahu apa pendapat gw, as if seluruh dunia bakal peduli, pret ah. Meskipun gw tahu gw bukan orang yang selalu, maksudnya, SELALU kasih komen atas segala hal yang berseliweran di dunia nyata maupun maya, tapi kalau gw berkaca ke belakang sama diri sendiri, rasanya malez sendiri karena kok banyak amat hal yang gw komentarin? Mending kalau komentarnya bener dan pake mikir, ini sih tipe komentar dari orang yang kepancing sesuatu dan ga pake mikir, aku langsung jijik sama diri sendiri...ewww!! Ahahahahahahahaha.

Kayaknya gongnya pas pilpres kemaren. Secara langsung dan disadari, memang nggak ada peristiwa pertengkaran antara gw dan temen, tapi gw super aware kalau gw pasti pernah nyinggung orang dengan komen-komen yang gw tebar. Meskipun komen gw bukan di level ngatain kasar atau gimana, tapi gw sadar gw hobi menebar  sarkasme :))). These people who were offended during presidential election probably once hated me or maybe still hate me up this point, which is completely fine for me.

Berbekal kejijikan pada diri sendiri, kesadaran bahwa once you post something on the internet it could stays there forever (though you remove it) dan  perubahan alami dari diri sendiri karena umur yang nggak tambah muda, kayaknya gw udah rada mendingan dibanding dulu. Kayaknya sih gitu, mudah-mudahan yak ahahahahaha. Dulu tuh tiap ada isu hangat bawaanya gatel pengen komen karena kalau nggak komen nanti orang mikir kalau gw nggak update, duileeee orang juga nggak ada yang inget lo ekziz di dunia ini kali Ning!!

Nah, menyoal hal di mana kita nggak semakin muda, tapi ini bener lho, paling enggak buat gw. Entah mengapa kayak ada mekanisme yang membuat elo secara alami lebih bisa memilah dan menahan diri dalam berkomentar. Bahkan bisa sampai di level males untuk kasih komentar karena ya buat apa sih :)))). Gw masih suka kok mainan sosmed, -kebutuhan bok, setelah sandang, pangan, papan-, masih suka koman-komen sana-sini, tapi ya ga semeledak-ledak dulu. Ga perlu juga meledak-ledak, cukuplah batere n*te 7 aja yang meledak :))) * am a proud cheap-android user, biar nge-lag asal aman*

Semoga sih ya ini bukan perasaan halu dari gw, ngerasa udah nggak semudah dulu untuk kepancing akan suatu hal padahal orang lain sih ngeliatnya gw sama aja, ngok! :))) Cukup sekian hikmah Idul Adha kali ini, semoga kita semua jadi orang yang nggak gampang (gampang amat) kepancing dan mau bekerja keras siapa tahu besok-besok bisa sewa jet pribadi  buat melanglangbuana manja ke  Marbella, hyuk!!!

Ciaobella, uschitaaaa...

4 comments:

  1. Terlepas dari foto2 IG nya Incess yang sepertinya pamer sana sini, kalau buat saya incess itu orang yang pintar menjual imagenya :)

    ReplyDelete
  2. Bening!! mau komen gitu juga ke Pak Wali, plis deh pak, banyak urusan yang ga usah diklarifikasi... -_-' jadi lama lama jatohnya kayak pembelaan diri gak sih..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ehe...ehe...ehe...sok gemes sendiri ga sih teh? Bapa...sudalahhhh...chhuuukuuppp

      Delete