Saturday, 10 September 2016

Salah Satu Idola pada Masanya

Gw habis baca tulisannya Mba Lei tentang  surat penggemar dan gw pun meninggalkan komen (btw, baca juga tulisan Indonesia di Berbagai Negara part 2, ada akik...bahahahahaha). Gara-gara tulisan itu, gw jadi nostalgia ke zaman di mana gw masih rajin dengerin radio dan juga mengidolakan Indra Herlambang...ciyeeee. 

Sekitar akhir tahun 90-an, saat di mana gw masih SD (wah, toku amat gw :p) gw mulai getol mendengarkan radio. Entah gimana awalnya, dengerin radio mulai menjadi hobi dan stasiun radio favorit gw pada masa itu adalah Ardan. Waktu itu, stasiun radio anak muda paling hitz di Bandung ya Ardan dan Oz. Gw dengerin Oz cuma pas acara Classic Oldies doang, acara di mana lagu-lagu lama diputerin (selera ga bisa bohong), selain itu tanchap Ardan terus. Mulai hobi juga neplon buat request lagu dan kirim salam. Nelponnya pun sembunyi-sembunyi karena saat itu baru pasang telpon rumah dan rasa-rasanya biaya nelpon kan nggak murah, apalagi buat nelpon sesuatu yang nggak urgent seperti request lagu ke radio. Salamnya pun ujung-ujungnya buat operator yang udah ngangkatin telpon dan penyiarnya yang bacain karena temen gw juga nggak banyak yang dengerin radio (halah Ning, bilang aja nggak punya temen :p). Kalao request gw dibacain tuh rasanya seneng banget sampai hati melonjak (pret!!), pokoknya deg-degan abis.

Saking seringnya dengerin radio, gw jadi apal penyiar-penyiar Ardan dan segala tetek bengek yang terjadi. Termasuk kepindahan Sidik ke Ardan dari Oz dan boyband bernama Ardan Boys (kalau nggak salah) pun terbentuk. Anggotanya Indra, Sidik, Ifan (sempet jadi presenter Klab Disney Indonesia, inget?), Ari, Andre, tepat nggak ingatan gw??? Dari sekian banyak penyiar di Ardan pada saat itu, gw jatuh cintrong sama Indra Herlambang, soalnya dia terdengar cerdas. Azeg. Selain beberapa segmen yang dia bawain sendiri, ada juga segmen di mana dia bawain berdua dengan penyiar bernama Fina Imanda, sayangnya, gw lupa nama segmennya apa. Seru abis deh itu mereka berdua kan aku sampai cembokur (cuih).

Saking ngefans dan penasaran sama dese, gw pun kirim surat via Radio Ardan, isi pastinya udah lupa, tapi gw yakin kasual mengarah ke alay. Ya sekedar perkenalan diri dan tanya-tanya lucu. Seperti yang udah gw tulis di kolom komen postingan Mba Leija, surat gw dibalas, beserta biodata dan foto. Begitu surat gw dibalas, gw langsung merasa ini pertanda dari Yang Maha Kuasa bahwa dia emang jodoh gw, meskipun umurnya bedanya jauh amat sik!! Ternyata dese anak desain grafis ITB, surat yang dia tulis tulisannya bagus dan rapi, hakul yakin either dia nulis pake milipen atau rotring, ya kan gw tambah jatuh cintrong. Pertanyaan gw tentang dia dan partner siarannya, Fina Imanda, pun dia jawab, gw masih inget banget dia bilang kalau Fina bukan ceweknya karena dia sih udah punya cowok. Gilak, gimana gw nggak tambah yakin dia jodoh gw, ditambah hari ulang tahunnya cuma beda sehari dari gw!!! AAAAAAKKKKKKKK!!!!!!!

Selang bertahun-tahun kemudian, merambahlah dia ke dunia hiburan tanah air, presenter Insert. Semenjak itu gw sadar, ya mana ada gw bisa jodoh sama doi :'))))). Makleum dong, dulu kan gw masih SD, masih polos. Ketika dia bilang Fina bukan ceweknya, gw berpikir bahwa gw masih punya kans, padahal mah....... ah yasudahlah. Meski dia nggak mungkin jadi jodoh gw, pandangan gw terhadap dia sejak dia masih siaran di Ardan sampai sekarang ga berubah, gw tetep ngefans kok sama doi :"))).

No comments:

Post a Comment