Wednesday, 26 October 2016

Tentang Luck dan PNS

Beberapa hari yang lalu gw pergi makan siang bareng temen TPB. Bok, berapa tahun yang lalu coba gw ada di kelas TPB? Tuek tenan!! Oia, bagi pembaca yang kurang beruntung dan nyasar baca blog ini, TPB itu Tahap persiapan Bersama, tahun pertama kuliah anak teknik yang disatukan dengan anak teknik dari jurusan lainnya. Isi mata kuliahnya ya seputaran mata kuliah basic nan jahanam, seperti kalkulus, kimia dasar, fisika dasar.  Btw, kalau elo (baca: temen TPB gw) baca tulisan ini, yes, gw mau nyeritaian cerita elu.

Ehe…
Ehe…
Ehehehehehe.

Eniwei, awalnya dia ngontak gw, nanyain apa gw sekarang sedang di Singaparna karena ngerasa ngeliat orang mirip gw disekitaran kampus. Gw jawab iya, sekarang emang gw sedang di Singaparna, meskipun gw ga tau orang yang dia liat itu gw atau mungkin orang mirip gw, atau lelembut berwujud gw *Halloween mood*

Jadi, dua orang temen TPB yang sekarang sedang di Singaparna (satu lagi master, satu lagi sedang PhD) ini emang temen ikrib semenjak TPB, komentar pertama gw, ‘Ih, kalian ini udah di Singaparna masih aja bareng-bareng.’ Cerita-cerita seputar kenapa mereka bisa nyampe ke sini.

Singkat cerita, temen yang sedang PhD (TP) ini udah jadi PNS di Jakarta dan kedua orang tuanya pun memang PNS *rolling eyes*. Pada saat itu sedang S2 juga, bukan linear bidang S1-nya, tapi tipikal jurusan yang memang mendukung karir di bidang per-PNS-an. Pada saat itu memang dia udah pengen banget keluar dari PNS karena nggak sreg *rolling eyes*. Kenapa nggak sreg? Ya begitulah, namanya juga kerja, cocok-cocokan juga kan ya. Sebenernya, orang ngerasa nggak cocok di suatu pekerjaan terus kepengen resign itu kan biasa, di mana pun dia bekerja termasuk di PNS,  yang bikin nggak biasa ketika 1)  terjadi di Indonesia 2) kedua orang tua PNS juga. Horor abislah, pret. Hahahahahaha. Si TP ini bener dibikin susah resign sama…..bapaknya. Sampai bapaknya ngontak cawagub-nya AHY *sapa itu namanya gw lupa* supaya anaknya ga bisa keluar dari PNS. Gw, sebagai anak yang kedua orang tuanya PNS, sungguh paham. Meskipun akhirnya dese bisa resign juga.

Terus, kalau emang udah jalannya, udah jodohnya, udah miliknya, ya jalan kebuka aja ya. Dia bilang kepengen lanjut S2 tapi Bahasa Inggris dia ancur pake banget *based on his TOEFL score exercise he got for two times, I had to agree :))))*, dan semua program S2 di luar pasti mensyaratkan nilai TOEFL minimum, lalu secara kebetulan dia menemukan S2 coursework di sini yang nggak mensyaratkan sayarat minimum TOEFL. Programnya ini minta hasil TOEFL, tapi nggak bilang musti berapa. Akhirnya dia apply program ini tanpa menyertakan TOEFL, ‘TOEFL gw jelek banget, mending nggak usah gw lampirin sekalian. Biar aja nggak ada.’

Ternyata dia keterima di program tersebut, dan waktu pendaftaran dan ngurus berkas di sini sempat ditanya di mana nilai TOEFL-nya dan dia jawab kalau dia nggak pernah tes TOEFL. Lalu apa yang terjadi? Nggak masyalahhhh, tetep lanjut.

Apa hikmahnya?

Kalau emang peruntungannya, kalau emang milik ga akan ketuker ya. Bok, lo nggak nyertain hasil tes TOEFL untuk international master program tapi tetep lolos dan nggak gugur, itu apa judulnya kalau bukan luck. Sesekali atau di waktu tak terduga, luck itu ada (luck, milik, jodoh, perpanjanga tangan Tuhan, random event, you name it ya cynnn). Tapi ya namanya hidup, kan nggak mungkin bergantung sama luck semata, ada kalanya one might run out luck. Paling bener emang mengasah skill dan prepare segalanya. *duile Ning, sok bijak bestari dan menasihati. Padahal hidup sendiri berantakan, skill ga terasah, no preparation, hidup ga jelas arahnya, cih!!*

Hikmah nomor dua, wahai orang tua dan masyarakat Indonesia pada umumnya, PNS bukanlah segalanya. Gw keterima PNS kementrian, ga gw ambil (kata rangorang terdekat, ‘Kalau lo ambil terus lo resign, dramanya sama orang tua lo bisa lebih nggilani.’) Gw tau banyak yang bilang gw bego, karena katanya PNS bisa jadi gerbang kesejahteraan duniawi dan gerbang untuk mengangkat harkat dan derajat orang tua. Hayati lelah deh karena sampai sekarang pun ortu masih hobi bilang, ’Pak anu anaknya keterima PNS xx lho, hebat ya.’ Atau, ‘Kemarin ada kumpul di rumah Pak Fulan, rumahnya bagus dan mobilnya xx. Suami istri kerja PNS di xx.’

Ha.
Haha.
Hahahahaha.

Yes, gw emang bukan PNS but am so gonna make my way to Hollywood and buy the most enormous house in L.A.!HA!! *kalu halu jangan nanggung* Eniwei, ya begitulah, banyak jalan dalam kehidupan selain PNS. Ya karena ada orang yang emang nggak mau jadi PNS seperti halnya ada juga orang yang nggak mau kerja di perusahaan swasta atau ga mau buka usaha sendiri.

Semoga kita semua tergolong orang yang ga kehabisan luck. *Lha?!*

5 comments:

  1. siapose sih sisss TP yg berhasil resign dr pns itu....salam resign dr si gw...mihihihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Boleh japri aja sis kalau itu, tapi aku menggunjingkan kamu juga kok ceu, 'Eh, Nana juga resign kok dari PNS. Udah lima tahun.' :)))

      Delete
  2. siapa ning orangnya? kita kan sekelas ya TPB :)))

    oia gw mungkin salah satu dari sedikit orang yang gak tertarik jadi PNS :p

    trus gw orang yang sama sekali belum pernah apply kerja! hehehehe

    bisa disimpulin, luck orang2 yang gak tertarik pns biasanya diatas rata2 :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Japri aja bosss. Enak uga ya rangorang yang ga pernah apply kerja, tapi gw sih nggak bernyali kalau musti mulai usaha sendiri *cemen*

      'bisa disimpulin, luck orang2 yang gak tertarik pns biasanya diatas rata2 :p' <- teori apose ini, ngasal nih bos ;p

      Delete
    2. lebih ngebuka banyak peluang ningg.... gak linear :p

      Delete