Wednesday, 11 January 2017

Alih Profesi

Kalau gw bisa halu untuk alih profesi, tanpa pertimbangan apakah skill gw mumpuni atau nggak, apakah secara finansial menjanjikan apa nggak, akan ada beberapa profesi yang pengen gw jalani.

Baker
Baker lho ya, bukan chef dan tanpa embel-embel ‘Street’ *Baker Street maksudnya ->> krik!* Baker-nya pun kheses roti-rotian atau pastry, bukan cake atau kue kering *berhubung halu, bolehlah rese’ dan spesifik soal profesi khayalan ini*. Meskipun katanya jadi baker itu capcay, apalagi kalau artisan dan prosesnya belum secara mekanik. Mana pulak  yang namanya roti kan identik dengan sarapan, untuk mengisi perut-perut lapar kaum pencari rejeki di pagi hari, otomatis, sebagai baker, hari akan dimulai sejak subuh, sebelum ayam berkokok dan tepat setelah Valak dan Mama yang berkeliaran kembali ke peraduan.  

Kebayang pagi-pagi udah ribet buat ngantor ke bakery. Trisep dan bisep yang lama-lama berkonde akibat ngadonin adonan, tapi terbayar pas roti-roti mateng dan diangkat keluar dari oven, wanginya nggak ada dua. Ditambah wajah-wajah rusuh terburu-buru karena udah telat ngantor bahagia dari para pembeli di pagi hari. Kok ngebayanginnya membahagiakan sih??? Ya namanya juga ngebayangin doang, mana tau capeknya. Kalau udah bosen pensiun dari dunia bakery secara formal, palingan gw banting setir bikin channel YouTube khusus baking. Tetep lho ya, ujung-ujungnya sih demi eksistensi yang fana. 

Librarian
Kayaknya damai nggak sih jadi librarian? Zen gitu. Duduk di dekat pintu masuk perpus, atur-atur buku di rak, urus katalog, bantuin pengunjung ndeso cem gw yang bingung kalau mau minjem buku dengan system online. Ketika sudah malem (ini yang gw temui di perpus Wageningen University), gw akan ngasih pengumuman, ‘Ladies and gentlemen, the library will be closed within 15 minutes, blablablablabla.’ Beuhhhh, berasa punya kuasa banget, ibaratnya sih bilang, ‘Pulang kalian semua, ngapain malem-malem masih nongkrong di perpus? Get a life lah jangan kayak gw!!!’

Tapi pasti banyak ribetnya juga ya, kalau buku ada yang ilang atau keselip, belum kalau ukuran perpustakannya luar biasa besar. Ditambah lagi ngadepin pengunjung yang ndableg. Ya pengunjung cem gw ini. Jaman di Wageningen dulu, ada aturan soal apa-apa yang boleh dikonsumsi di dalam perpus, seperti minuman dan makanan yang ga ribet dan menimbulkan remah dan ribut (misal, boleh makan sandwich kemasan). Ya kan gw bandel, gw hobinya makan pisang atau apel, sampai sering banget ditegur oleh librarian, dan setiap ditegur jawaban gw, ’Oh, Saya masih baru di sini belum tau aturan di sini kayak apa.’ Terus sang librarian cuma nyerahin flyer yang isinya aturan perpus termasuk apa-apa yang boleh dikonsumsi di dalam perpus.

Nah, semisal gw kerja di perpus, maunya sih di tempat yang seperti....

Tama Art University Library.
Pic from here

Alexandria library.
Pic from here
James B. Hunt Jr. Library
Pic from here
Screenwriter
Duileeee, halunya semakin lama semakin ngelunjak :))). YA NAMANYA JUGA HALU. Pengennya sih nulis jadi aktris kenamaan ya bok, karena boleh jadi gw bisa beradu akting dengan Ewan McGregor ataupun terpilih sebagai Bond girl. Tapi nggak ah, kehidupan terlalu terekspos. Bukan cuma kena jepretan paparazi, tapi juga kena jepretan hengpong jadul lambe turah...mihihihihihik. Jadi mending gw turunkan delusi ini ke level screenwriter. Eh bentar, screenwriter itu orang yang bikin cerita/narasi buat film kan? Kalau yang nulis script, namanya scriptwriter kan? Gw maunya jadi penulis cerita, bukan script. Karyanya ada di mana-mana, dilihat banyak orang, bangga, tapi kehidupan nggak (begitu) terekspos. Kalau gw jadi screenwriter, mungkin gw akan nulis cerita yang dark dengan ending yang ngeselin dan aneh atau nulis cerita bergenre drama yang (rada) absurd. Cem Enemy atau Frank.

No comments:

Post a Comment