Sunday, 12 March 2017

Beasiswa (again....)

Ngomongin beasiswa tuh nggak akan ada habisnya. Entah proses ngedapetinnya, entah jenisnya, entah syarat-syaratnya, entah para penerimanya. Beberapa hari yang lalu, gw dan salah seoarang alumni Wageningen yang sekarang kerja di Landa (sebut saja Mawar demi menjaga privasi) habis bergunjing soal kelakuan penerima salah satu beasiswa prestis Indonesia (sebut saja beasiswa ABC) yang sumber dananya dari masyarakat Indonesia juga, para pembayar pajak. Semoga kelakuan mereka ini nggak mencerminkan kelakuan sebagian besar para penerima beasiswa ini, semoga bocah-bocah ini hanyalah outlier yang sedang khilaf.

Mari kita mulai dengan diri gw (dan juga si Mawar) yang mana penerima beasiswa dari salah satu foundation bentukan Om Anne van den Ban, seorang akademisi dan juga filantropi yang emang niatnya ngasih kesempatan bocah-bocah negara berkembang supaya bisa kuliah ke Wageningen. Ya namanya lembaga berbasis donasi, jumlah beasiswa yang dikasi cukup tapi nggak bisa bikin si penerima hidup bermewah-mewah *hyuk*. Tapi berhubung gw kopet mendarah daging, ya dengan beasiswa segitu gw tetep bisa hidup layak, jalan-jalan, senang-senang dan nabung (dikit). Ya diakalinnya bisa dengan banyak cara, ada yang sewa kamar berdua temennya, ada yang milih housing super murah (ini gw!!), masak dan bawa bekel tiap hari ke kampus, dan masih banyak cara lainnya semisal datang ke acara orang Indo buat makan gratis terus ngebungkus. 

Makanya gw sering kesel ketika ada anak pemerima beasiswa prestis tersebut, atau penerima beasiswa dari satu institusi tanah air yang-suda-terkenal-telat-mulu-ngasi-allowance-per-bulannya-tapi-jumlah-allowannye-lumayan-banyak, Stuned atau NFP  datang ke gw lalu mengeluh. Biasanya awalnya mereka nanya apa jumlah allowancenya akan cukup untuk tinggal sebulan. Jawaban gw? Lebih dari cukup, selain itu gw juga bilang kalau dengan uang tersebut meraka ini pasti masih bisa jalan-jalan. Khawatir kalau uang nanti nggak cukup ya wajar, tapi kalau jadinya lebay dan merongrong gw yang jumlah beasiswanya bak kaum Sudra, jatuhnya ya jadi ngeslein juga neyk. Habis itu biasanya pertanyaan merepet ke berapa beasiswa yang gw dapet, yang biasanya cuma gw jawab, 'Udah, punya lo lebih gede dan lebih dari cukup, santai.' Terus nanti lanjut nanya berapa sewa housing gw yang ujung-ujungnya, 'Kok housing lo bisa murah? Sisa beasiswa lo banyak dong? Enak dong?' Kan telequeeeeeeee!!!! Gw kan tinggal di Wageningen yang emang kota kecil desa dan emang pilih housing yang murah karena menyesuaikan dengan duit beasiswa gw, ditambah kamar gw relatif lebih kecil dibanding housing lain yang lebih mahal, plus, semua fasilitas sharing, mulai dari dapur, toilet, dan kamar mandi. Belum kalau pertanyaan selanjutnya adalah, 'Ini biaya buku, settlement awal, dan riset bakal cukup nggak ya?' Ya Allah Tuhan YME, skema beasiswa gw ga ngasih fasilitas seperti itu, tuition fee dibayarin kampus dan hidup sehari-hari dibayar oleh foundation gw. Udah ngono thok. Bahkan uang asuransi (karena wajib punya asuransi) dipotong dari allowance bulanan gw, ga ada bajet khusus tersendiri. Wajar dong ya kalau gw esmosi sana-sini.

Satu yang harus diingat dan diresapi, kalau pemberi beasiswa memang ngasih beasiswa full, ga usah khawatir, karena mereka pasti ngasih dalam jumlah lebih dari cukup. Di mana para penerima beasiswa nggak akan kekurangan dan bisa fokus buat belajar. Gitu. Percayalah sama gw. 

Nah, sekarang kembali ke gosip yang gw dapat mengenai anak-anak penerima beasiswa ABC. Konon katanya mereka ini ngegang. Okelah, ini lagu lama, yang kayak gini pasti bakal ditemui di mana-mana. Awal datang, dulu gw lebih akrab sama senior angkatan atas karena orang Indo lain nggak ada yang nerima beasiswa yang sama dengan gw. Nggak ada pengarahan sebelum berangkat, nggak kenal siapa-siapa, cus sendokir. Sedangkan beasiswa lain, biasanya ada briefing bareng-bareng, pengarahan, bahkan sampai berangkat bareng. Oleh karena itu, perkara genggong adalah hal yang sangat wajar karena mereka sudah saling kenal sebelum berangkat dan banyak yang punya latar belakang/jurusan yang sama, nbd, ku tak peduli. Gw lebih nyaman juga sama angkatan atas entah mengapa gw ngerasa lebih diterima, dan percayalah, ketika sudah ada genggong terbentuk, try to enter that circle is the last thing I want to do, esp if group does not seem benign. Secara perseorangan baik dan oke-oke aja, tapi kalau udah bareng-bareng, ngutip bahasa temen gw, mereka kayak posses. Tapi yaudah, ga masalah *ini ngapah jadi gw yang curhat ga punya temen?! Ihhhh..ciyan deh* 

Balik ke penerima beasiswa ABC, selain ngegang (yaudalahya) mereka cenah spend money like a boss (yaudalahya, duit mereka. Asal jangan kayak temen-temennya Hancong yang begitu duit beasiswa turun langsung dihambur-hamburkan tapi begitu akhir bulan pinjem duit temennya, kan pret!!), nah yang ngeselin dari mereka adalah komentar terhadap temen seangkatannya sendiri yang menerima beasiswa yang sama dengan gw dan Mawar. 'Kok bawa bekel mulu tiap hari sih?' atau 'Kok tiap beli kopi selalu yang murah dari vending machine padahal kan nggak enak?' (di gedung utama kampus gw emang ada vending machine buat kopi dan kafe yang jual macem-macem termasuk kopi yang proper). Kurang basi apalagi coba orang-orang ini ngomentarin kayak gitu sama temennya sendiri?  Kalau emang tujuannya pengen hemat dengan beli kopi yang murah atau bawa bekel tiap hari terus kenapa? Hah? Hah? Hah?!?!?! 

Saran gw untuk adek-adek ini *yakali mereka baca*, kurang-kurangin komentar nggak penting sama temen sendiri (atau sama siapa pun) karena gw melihat dalam diri kalian bibit-bibit tipikal netijen Indonesia nan budiman yang kadang kasih komen nggak penting seperti di postingan di bawah ini:


Mungkin niat kalian juga baik pas ngomentarin temennya yang bawa bekel tiap hari dan beli kopi yang murah.

Balik lagi ke gw.

(Ujung-ujungnya gw-gw juga yang curhat, wae.)

Dulu juga ngalamin dikomentarin temen sendiri soal harga sewa housing gw yang murah, tanggapan gw biasanya, 'Yaudalah pindah sini.' Tapi paling jawabannya, 'Nggak mau ah, dapurnya sharing, kalau masak nanti repot, belum kamar mandinya kayak barak, nanti diintip pas lagi mandi.'

YHA :)))).

Kamar mandi Asserpark yang kayak barak. Atas-bawahnya ada celah.
Landa-landa ini juga nggak kurang kerjaan sih ngintipin orang mandi, yang ada ngobrol santhay  pas lagi mandi bareng. 

Maksud gw bukan mandi-bareng, mandi-bareng, tapi pas di bilik sebelah ada yang mandi juga. Gw suka sih, karena nggak harus hadap-hadapan muka, gw nggak tau ekspresi mereka dan mereka juga nggak tahu kalau ekspresi gw kayak apa pas lagi ngobrol.

Hal lain adalah ketika gw magang. Kebetulan upah magang gw di atas rata-rata upah anak magang pada umumnya, mayan kan ya. Terus tetep ada yang komentar, 'Wah, kaya dong lo sekarang, gaji magangnya gede?' rasanya pengen ta peperin upil sambil jawab, 'Yaudahlah lo juga tau beasiswa gw berapa.' Kan pret ya.  

Emang benar adanya bahwa manusia berencana, Tuhan menetukan, manusia lainnya ngomentaran.

Oh lyfe.

4 comments:

  1. institusi tanah air yang-suda-terkenal-telat-mulu-ngasi-allowance-per-bulannya-tapi-jumlah-allowannye-lumayan-banyak <<-- aing pisund

    gile gw bakal diomongin apaan tuh kalo ketauan bela2in ke gedung atlas biar dapet kopi gratis, atau ngambilin teh n gula di radix pas lagi bokek....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kok lo tau kalau institusi yang gw gunjingkan adalah institusi yang ngasih lo beasiswa????

      Apalagi kalau mereka tahu pas beasiswa lo telat berbulan-bulan lo ngakalinnya pake bikin pizza dengan bawang bombay dan saos thok 8))))

      Delete
  2. Sebagai penerima beasiswa pas-pasan.. I feel you mbokkk~!
    Jaman aku balik, barang lungsuran senior ga laku loh, soalnya mereka duvitnya udah banyaque jadi ga level sama barang bekas :'( padahal pas dulu baru dateng rebutan barang udah kaya hunger games bunuh2annya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ciyannn yaaaa.... padahal senior bagi-bagi barang lungsuran adalah momen yang ditunggu-tunggu, apalagi kalau si senior udah posting via fesbuk, pada rebutan dulu-duluan ngetag virtual!!!

      Delete