Friday, 19 May 2017

Ketika Semuanya dikait(kait)kan dengan Surga

Duile judulnya.

Pilkada emang udah lewat, kehidupan emang udah agak adem, tapi perikehidupan sehari-hari nggak pernah lepas dari isu-isu SARA di mana-mana. Bukan cuma berkenaan dengan Pilkada sih, tapi emang trend global larinya ke arah sana. Ada yang konteksnya emang pas , ada yang nggak penting, ada  juga hal-hal yang (menurut gw sih) sebenarnya kasual tapi jatuhnya jadi dikait-kaitin melulu ke isu SARA. Nggak tahulah, berbi kadang-kadang pusing juga.

Misalnya nih, waktu itu gw liat ada orang yang nyeritaian kelakuan para konglomerat berkenaan dengan harta yang mereka miliki. Banyak dari konglomerat ini cuma bakal ngewarisin sedikit dari hartanya dan sisanya bakal didermakan. Kalau gw sih mikirnya ya bagus dong, tapi tetep aja di sana-sini banyak netijen yang komentarnya kurang lebih mengaitkan bahwa hal itu bagian dari hidden agenda dari zionis atau apalah gw nggak ngerti. Ahelah. Atau komentar lainnya yang mengatakan bahwa apalah semua itu percuma saja, mau didermakan sebanyak apapun ngga ada artinya, karena mereka kafirun dan ujung-ujungnya sih nggak akan masuk surga. Pret kan ya.

Ngomong-ngomong soal surga-surgaan, emang lagi trend kan ya saling menjatuhkan satu sama lain dengan argumen, ‘Ya deh yang udah PD bakal punya kapling surga.’ Menurut gw, agumen itu sih sah-sah aja dipake buat nanggepin paragraf di atas, ketika ada orang berbuat baik malah ujung-ujungnya cuma dikomentarin percuma karena nggak akan masuk surga, pede banget yha mz sama mb? Tapi ada juga momen di mana gw ngerasa argumen tersebut dipake terlalu jauh, jadinya gerah sendiri *gerah sih mandi Ning!* 

Wajar banget kan ketika seseorang berbuat baik membantu orang lain, lalu orang yang dibantu bukan cuma berterima kasih. Dia berterima kasih sambil menyampaikan doa-doa yang baik, yang kalau buat gw sih, kalau tulus jatuhnya jadi menyenangkan dan menenangkan. Misalnya, ‘Makasih loh, semoga kebaikannya dibalas Tuhan,’ atau ‘Makasih ya, semoga rejekinya tambah banyak,’ atau ‘Makasih ya, panjang umur biar bisa berbuat baik terus sama orang.’ Enak nggak sih dikasih ucapan kayak gitu? Gw pun yakin, bahkan ketika seorang ateis berbuat baik dan  didoakan, ‘Semoga kebaikannya dibalas Tuhan,’ dia nggak akan keberatan. Dan udah bukan hal yang aneh juga kalau kadang di antara orang Islam saling mendoakan surga, iya nggak sih? Gw sendiri rasanya nggak melakukan itu, tapi sering mendengar, ‘Makasih ya, semoga kebaikannya dibalas surga sama Allah.’ It’s so common dan seringnya nggak tendensius sama sekali. Tapi di jaman sekarang ini, wujud ucapan terimakasih setulus dan sesederhana itu bisa bikin ribut juga. ‘Ya deh yang bakalan dapet tiket ke surga.’  

Hayati lelah deh. Orang mau berterima kasih dan ngedoain tulus aja jadinya mikir-mikir lagi kalau akhirnya diceng-cengin seolah-olah lagi bagi-bagi tiket surga, padahal jelas ya konteksnya kek apa. Hvft deh.

No comments:

Post a Comment