Monday, 29 May 2017

Memori Ramadan

Halah judul.

Itu mau ngetik judul aja googling dulu, 'Ramadhan' atau 'Ramadan,' rempong ya.

Gw nggak inget dari umur berapa belajar puasa, tipikal orang Indonesia lah, dari kecil. Sok-sok ikut bangun, makan sahur, terus jam 9 pagi udah minta makan lagi, hih!! 

Gw kayaknya termasuk anak yang lumayan lurus-tapi-nanggung selama puasa, bukan yang melakukan perhelatan batal bareng teman-teman (yaelah, sapose juga yang mau ngajak gw batal bareng anaknya cupu gini), bukan juga yang berlomba-lomba dalam mencari pahala *tsaaahhhh*. Kebadungan pun cuma mentok di level main petasan, itu pun petasan ala kadarnya dan mainnya di halaman rumah temen SD yang lumayan luas. Soal ibadah, ngaji dan taraweh pun bukan karena kesadaran haqiqi buat ibadah tapi karena ada Buku Ramadan kamfret yang di dalamnya musti diisi amalan-amalan selama Ramadan. Ya apa boleh buat lah, gw (rada) kepaksa juga biar amalan di Buku Ramadan nggak kosong-kosong amat.

(((kepaksa))) 
*tersambar azab ilahi robi*

Meski amalan-amalan yang ditulis di Buku Ramadan adalah nyata, tapi isi ceramahnya biasanya hasil salinan buku tahun sebelumnya atau dari buku kakak gw :))))). Ayo ngaku, nyalin ceramah dari buku tahun sebelumnya pasti udah jadi agenda tahunan tiap Ramadan. Terus berhubung babeh gw aktif di RT/RW, ya gw minta tolong belionya supaya bisa dapet stempel masjid deket rumah. Terus gimana tanda tangan penceramah? ya gw tanda tangan sendiri lah. Lumayan bikin tanda tangan abal-abal sebanyak tiga puluh biji....ahahahahahahahaha. Ini termasuk kategori mental-mental korupsi nggak sih? Hal yang bikin gw males buat nulis ceramah adalah soal stempel masjid  dan tanda tangan penceramah. Jangankan gerbong KRL khusus wanita, antrian cap dan tanda tangan di masjid pun bisa jadi brutal dan sikut sana-sini karena semua orang pengen bukunya distempel dan ditandatangani lebih dulu. Makanya lebih baik gw menanggung dosa nyalin ceramah tahun sebelumnya dan bikin tanda tangan palsu. Semoga nggak ada guru agama gw yang nyasar baca postingan ini, ehe.

Memori lainnya adalah Zainuddin M.Z., *jebakan umur* Jaman dulu, keberadaan ustad belum semenjamur sekarang. Walhasil, tiap nyetel radio yang kedengeran pasti Zainuddin M.Z. melulu. Hal yang bikin gw kesel-kesel gemes sama ceramah beliaonya adalah suara ketawa khas dari para penonton ceramah tersebut *ngebayanginnya kesel sendiri*. Kalau mau nostalgia sama ceramahnya Ustad Udin, bisa didenger di sini.

Soal makanan, gw anaknya gampangan dan murahan. Kayaknya gw nggak pernah minta emak gw buat bikinin masakan yang aneh-aneh. Sekali dua kali rikues pengen tajil tertentu tapi kadang nggak dibikinin juga karena emak gw ribet pulang kantor. Tapi ya namanya juga udah lapar seharian, makanan dan tajil apapun ya gw sikat. Ibaratnya mau digorengin sendal jepit juga ya gw makan.

Kalau diinget-inget lagi, rasanya memori Ramadan gw standar banget dan nggak ada yang membahana. Puasa ya puasa, for the sake of puasa, nggak pernah bikin target, emang cuma sekedar ceklis. Oh puasa *tick*, solat *tick*, taraweh nggak penuh? isokey *tick*, ngaji juga males pol, ngga apalah *tick*. Ehem, sampe sekarang juga masih begini, mungkin seterusnya juga bakal gini :)))).

2 comments:

  1. yg ditunggu saat Ramadan: KOLAK SIMPANG dan MI GLOSOR..

    itu aja :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Seumur-umur di Bandung, belum pernah gw ngerasain kolak simpang, surem....

      Delete