Tuesday, 16 May 2017

SPMB

Gw lagi scrolling timeline dan mendapati junjungan gw @victorkamang lagi ngomongin UMPTN, terus kan gw jadi inget jaman-jaman SPMB yang mana terjadi 12 tahun yang lalu!!!

APA?!?!?!?! DUA BELAS TAHUN YANG LALU?!?!?!

Buat dedek-dedek yang nyasar, SPMB itu tak ubahnya UMPTN tak ubahnya juga SBMPTN. Pada jaman dahulu kala disebut juga Sipenmaru.

Gara-gara rangkaian twit dan reply dari para netijen, akhirnya gw mendapati fakta bahwa Sony Sugema sudah meninggal.

APA?!?!?!?! 

Gw sebagai pentolan SSC ga pernah denger kabar ini. Ih, lagi-lagi kan gw jadi nostalgia.

Buat yang kurang familiar, SSC itu singkatan dari Sony Sugema College yang merupakan salah satu bimbingan belajar a.k.a. bimbel tempat anak-anak les pada umumnya. Biasanya peserta bimbel ini didominasi oleh siswa kelas tiga SMA yang sedang mempersiapkan diri untuk ujian masuk perguruan tinggi negeri, siswa kelas 3 SMP yang nyiapin ujian nasional untuk masuk SMA, siswa kelas enam SD yang nyiapin ujian nasional untuk masuk SMP, alumni yang gagal SPMB tahun pertama lalu mau coba lagi dan siswa lainnya yang emang pengen bimbel aja.

Nah, sebagai siswa kelas tiga SMA, biasanya bimbel diadakan dua kali seminggu, kadang ada tambahan di akhir minggu, lalu ada Try Out (TO) sebulan sekali (bener nggak sebulan sekali?) untuk mengukur kemampuan dan simulasi SPMB ala-ala. Setelah ujian nasional SMA berlalu, maka bimbel ini masuk ke fase intensif. Dalam sebulan para siswa akan bimbel setiap hari (iya nggak sih?) dan TO setiap seminggu sekali. Gw udah pernah cerita kan ya kalau alasan gw masuk Teknik Lingkungan (TL) itu agak The Secret, tapi meski akhirnya gw masuk jurusan tersebut, dalam perjalanan bimbel di SSC, setiap TO gw nggak pernah milih jurusan TL. Gw baru mulai milih TL ketika TO udah masuk masa intensif. Lha, sebelum masa intensif apa yang gw pilih? dan kenapa nggak milih TL? Jadi begini, selama bimbel reguler dan belum masuk intensif, gw ada di fase krisis pede akibat baru pulang bolos main angklung dan super keteteran, ujung-ujungnya planga-plongo dan nggak bisa ngikutin pelajaran. Nasihat para guru sih tetep aja pake pilihan yang diinginkan selama TO, bodo amat nggak lolos, biar jadi motivasi dan biar tahu seberapa jauh kurangnya kemampuan kita untuk bisa lolos di pilihan tersebut.

Gw sebagai orang yang krisis pede dan sulit menerima kenyataan, mana mau milih TL saat TO. Orang lagi bego-begonya tuh butuh penghiburan. Akhirnya setiap TO gw pilih jurusan secara asal, yang penting passing grade jurusan tersebut bersahabat dengan keadaan gw saat itu. Tujuannya apa? Tujuannya supaya gw bisa menutup mata, menarik napas, seraya beujar, 'Tenang aja Bening Mayanti, sebego-begonya elu, masih ada PTN yang bisa elu tembus!!! You go gurl!!' Ditambah fakta bahwa selama bimbel gw selalu nyari hasil TO gw dari kanan bawah, karena emang gw biasanya ada di peringkat bawah...Ciyannnnn.... Setelah masuk fase intensif, gw baru berani pake pilihan SPMB yang sesungguhnya di saat TO.

Denger-denger, SSC mulai meredup sinarnya karena persaingan dengan bimbel lain, hmmmm wajar sih ya, namanya juga persaingan. Pada masanya, bimbel yang merajai ya SSC dan Ganesha Operation (GO). Aa beberapa bimbel lainnya, ya mereka punya pangsa pasar masing-masing. Meski SSC mulai meredup, tapi Sony Sugema udah berjasa banget buat bikin banyak anak lolos SPMB, semoga amal jariyah bapake tetep ngalir yak, dan buat dedek-dedek, selamat menempuh SBMPTN, kalau gagal, yakinlah apa yang dikatakan Shaden bahwa ♬ dunia belum berakhirrr....♬ bisa coba tahun depan atau masuk universitas swasta. Dan yakinlah, seberat-beratnya ujian masuk perguruan tinggi, masih lebih berat ujian kehidupan nyata!!! Ngok!

No comments:

Post a Comment