Sunday, 9 July 2017

Pengen Kaya

Berawal dari liat temen yang sering jalan-jalan, gw bertanya pada seorang temen yang lain, 'Eh dese jalan-jalan emang karena kerjaan atau pribadi?' Ya kalau karena kerjaan kan mungkin gw bisa coba apply kerjaan yang serupa kayak dese. Ternyata temen gw bilang kalau orang tersebuut jalan-jalan pake duit pribadi, ya makleum, bapanya petinggi perusahaan ternama di Indo, which is fine for me and good for her. Cuma aga sirik aja sikit gw :))))

Habis ngomongin itu, bahasan meleceng ke arah yang tidak seharusnya, yaitu gimana cara ngumpulin duit secara mumpuni buat jalan-jalan. Temen gw yang lain ngasih proposisi berupa pesugihan atau piara tuyul. Semua dengan tantangannya masing-masing. Kalau pesugihan takut dituker nyawa, kalau tuyul repot nyusuinnya. Waktu denger ini am lyke...

via GIPHY

Seumur hidup, gw bercita-cita pengen kaya dengan cara piara tuyul, baru kali ini gw denger kalau tuyul perlu disusuin. Terus dengan polos dan tololnya tanggapan gw adalah, 'Ngapain disusuin? Kasih formula ajalah, mamak-mamak ga akan berantem soal formula dan ASI kan kalau buat tuyul.' Jawaban yang gw dapet kurang lebih, 'Bukan buat susu, mereka ditetein itu yang penting, biar bisa nyedot darah.'

Me lyke....

via GIPHY

KOK GW NGGAK TAHU SELAMA INI?!?!?! Ternyata ilmu yang gw dapet dari nonton film Anak Ajaib, Babi Ngepet, Si Manis Jembatan Ancol, dan film-film Suzana masih kurang mumpuni.

Anyway, fyi, kalau ada pemirsa yang kekeh pengen piara tuyul, ternyata ada jenis tuyul yang bisa dipiara tanpa perlu disususin, spesies khusus impor dari Mesir *dan kenapa gw jadi tahu hal beginian?!?!*

Berhubung keselamatan dan kewarasan, juga keimanan (dikit lah ini) menjadi penting gw pun urung untuk memikirkan opsi piara tuyul atau pesugihan, yang nyisa hanyalah kerja keras dan nyari calon suami super kaya. Jangan lupa, kalau duitnya udah kekumpul dan mau investasi, ya investasi yang bener. Maksudnya yang bener, ya kalau ada investasi yang terlalu menjajikan hasilnya, hampir pasti hal itu nggak mungkin; atau kalau sistemnya piramid, mending tinggalin; atau kalau butuh bantuan, ya cari bantuan sama ahlinya. Ibaratnya, kalau ustad ilmunya di ceramah sama ilmu agama, ya gausahlah titip duit buat investasi anu-inu yang ga jelas *kikir kuku*, kalau mau sedekah ya sedekah aja, tapi kalau investasi ya lain cerita, yenggak?

No comments:

Post a Comment