Saturday, 9 September 2017

Mengenang Angkot

Ini judul kesannya angkot udah nggak eksis lagi ya?  Maksudnya gw mengenang masa-masa waktu gw masih jadi pengguna aktif angkot. Satu hal yang paling kerasa saat ini adalah jumlah angkot yang membanyak tapi penumpang yang jauh menurun. Iya sih wajar, males juga kalau harus bayar angkot yang lumayan mahal (tiap BBM naik tarif naik tapi pas BBM turun nggak ikutan turun), risiko copet, dan yang paling ngeselin tentunya prosesi ngetem yang bisa lebih lama dari waktu tempuh perjalanan. Pret ya. Apalagi dengan kemudahan buat nyicil motor, ya udahlah semua memilih motor.

Di luar ngetem dan risiko copet, sebenernya gw seneng sih naik angkot, nama pun golongan ngga bisa nyetir mobil dan motor, naik angkot sebenernya enak banget. Tinggal duduk di pojok, terus tidur sepanjang jalan, begitu bangun tinggal siap-siap buat turun. Bablas? Enggak mungkin, saking kuatnya insting naik angkot, biasanya gw bakal bangun dengan sendirinya sekitar sepuluh menit sebelum gw turun. Nah, ada beberapa hal khas yang akan ditemui jika dan hanya jika kita naik angkot.

Kursi ulang tahun.
Gw nggak tahu gimana sejarah dari istilah ini, gw pun tahu dari temen gw bahwa kursi di bawah ini biasa disebut kursi ulang tahun.




Mungkin karena posisinya yang menghadap penumpang lain, jadinya seolah-olah semua perhatian penumpang tertuju pada seseorang yang duduk di kursi tersebut. Yang paling kampret adalah tipe kursi ulang tahun yang agak memanjang karena supir angkot mendedikasikan kursi tersebut untuk dua penumpang. Yaelah mang, dua penumpang yang duduk di situ dua-duanya cuma kebagian duduk setengah pantat, kesel amat sih.  Dapet perhatian dari seluruh penumpang cuma sekelumit hal awkward yang terjadi ketika duduk di kursi ulang tahun, karena hal lain yang lebih awkward adalah soal pegangan. Kalau cuma ada satu orang yang yang duduk, sudah jelas orang ini akan pegangan ke sisi bukaan pintu angkot. Kalau yang duduk berdua, yang biasanya pegangan ke sisi bukaan pintu angkot adalah dia yang duduk di sisi sebelah kanan, sedangkan orang duduk di sebelah kiri bakal rusuh buat nyari pegangan yang mumpuni, karena dalam keadaan begini, nggak mungkin penumpang hanya berpegang pada keimanan *apose?!*

Yaelah Mb, angkot masih kosong malah milih kursi ulang tahun.

Jangan lupa juga akan rusuhnya situasi kalau ada penumpang yang duduk di dalam akan turun, penumpang yang duduk di kursi ulang tahun biasanya harus ikutan turun supaya ada jalan.

Ban cadangan dalam angkot.
Gw paling kesel kalau dapet duduk di posisi ini. Sering banget angkot udah penuh dan yang nyisa cuma ruang untuk satu orang yang letaknya di atas ban cadangan. Penumpang lain sengaja ngisi sisi kanan dan kiri, tapi menghindari kursi di atas ban cadangan, yabes gimana, setiap yang duduk di sini entah musti ngangkang atau nyimpen kaki jauh ke depan.


Kadang untuk orang dengan tinggi badan kayak gw, masih mungkin untuk simpan kaki di atas ban tersebut, meski nggak nyaman sih, tapi kalau yang duduk di kursi ini orang semacem Stephen Merchant dan coba-coba simpan kaki di atas ban, mungking lutunya dese bakal nutupin mukanya sendiri. 

"Tujuh-lima, Neng!'
Ini bukan saudara sepermainan dari dualaslima, tapi istilah yang biasa dipakai oleh supir angkot untuk mengindikasikan kalau sisi panjang angkot harus diisi tujuh orang, sedangkan sisi pendek diisi lima orang. Tipe mobil angkot sendiri bisa beda-beda, ada yang agak panjang dan ada juga yang kurang panjang. Nah, atas nama dapet untung banyak, supir angkot yang angkotnya tipe kecil, kadang pake kursi ulang tahun untuk dua orang dan sering maksa penumpang untuk pakai metoda tujuh lima. 

Paling apes biasanya orang ketujuh di kursi panjang. Kadang orang ini nggak bisa duduk sama sekali dan harus nahan badannya sepanjang jalan. Ini bisa ngalah-ngalahin leg-day regime-nya Christiano Ronaldo. Betis bisa berkonde deh.

Berapa ongkosnya?
Di beberapa tempat, ongkosnya angkot flat dan standar. Semua jurusan angkot, jauh-dekat ongkosnya x ribu rupiah. Enak sih nggak pusing karena tarif yang jelas, tapi kalau naik angkotnya nggak begitu jauh dan ongkos yang dikeluarkan sama dengan yang perjalan jauh, kan gimana gitu, di mana letak keberpihakan?!?!?! *pelit adalah koentji* Di satu sisi, kalau tarif ga standar, bisa ada variasi untuk jarak dekat, tapi begitu kita naik angkot yang nggak biasa dinaiki karena harus pergi ke satu tempat, pasti langsung bingung berapa ongkosnya.

Belum lagi supir angkot kadang galak banget soal nagih ongkos yang kurang, pernah gw bayar angkot dan supirnya bilang kurang dengan galaknya, gw jawab aja kalau biasanya gw emang bayar segitu, eh supirnya bales jawab, 'YA MAKANYA JANGAN DIBIASAIN NENG.'

Me....


Gw secara pribadi sih akan sangat senang kalau kita punya transportasi massa yang mumpuni, angkot diganti dan dipensiunkan aja. Meski bakal rusuh karena bakal banyak supir yang nantinya ngga tahu mau ngapain, tapi ya gimana lagi. Tau yang paling ngeselin? Orang yang nggak setuju angkot dihapuskan dan diganti transportasi massa yang mumpuni dengan alasan gimana nasib supirnya tapi sehari-hari pakai kendaraan pribadi atau pakai transportasi online, pret amat lu!

2 comments:

  1. Loe naek angkot cuma trayek tertentu doang padahal.... Loe bikin misi dong ngapalin semua trayek angkot di Bandung ;p

    Btw, di Bogor mah sistem 6-4. Tapi tetep ada bangku ulang tahun 'n ban cadangan XDD. Eh ada satu lagi yang ngeselin, kalo bagian belakangnya udah dimodif jadi speker yang ukurannya rada menjorok ke posisi bangku penumpang. Makan tempat banget, tapi si abangnya maksa kudu 6-4.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Edan ngapalin rute angkot, gw ngapalin surat pendek aja dari dulu mentok di kulhu, hahahahahahaha. Speaker juga sih ngeselin, selain makan tempat, kadang mamang angkotnya nyetel dangdut volume maksimum, surem.

      Delete