Wednesday, 11 October 2017

(Apalah) Arti Sebuah Nama

Gw sudah merencanakan nama anak kalau gw memutuskan untuk beranak satu hari nanti. Kurang visioner apalagi coba, padahal hilal jodoh juga belum ada, ngok! Menurut gw, kebanyakan orang tua ngasih nama anak dalam bentuk doa dan harapan supaya anaknya nanti jadi seperti namanya. Masalahnya, apapun nama anaknya, selalu ada jalan buat anak-anak lain untuk ngeledek nama anak tersebut. Mari mulai dari diri sendiri.

Bening.

Yaelah, ini sih udah jelas. Nama yang tidak dibarengi dengan penampakan fisik yang sesuai dengan ekspektasi dari lingkungan sekitar. Kalau udah tua sih nggak peduli lagi, terserah orang mau ngomong apa, temen-temen yang seumuran gw juga udah ngerasa nggak perlu buat ngeledekin nama gw (atau nama orang lainnya), ngabis-ngabisin energi aja lha wong permasalahan duniawi lainnya udah banyak.

Pas masih muda sering banget ngenalin diri terus dapet tatapan, "Oh really? Ga salah nih namanya." Kampret sih, tapi ya nggak bisa disalahain juga mengingat sejarah penampakan gw di dunia fana seperti berikut ini. 


Foto di atas diambil ketika gw berumur enam tahun dan baru masuk SD. I don't remember I was cute once. Well, everyone was cute when they're little at some points at their life. Or no.


Gw berumur 12 tahun di foto ini, tepatnya pas gw lulus SD. Masih keliatan lumayanlah, still look like a human. What can go wrong? Btw, itu tanda tangan, selain nggak jelas juga panjang banget gara-gara gw dibilangin kalau tanda tangannya musti nyebrang dari ujung foto ke ujung lainnya. Pertanyaan lain yang muncul soal tanda tangan mungkin inisia PS di akhir tanda tangan, apaan tuh? Postscript? Bukan. Play station? Bukan juga. PS itu adalah singkatan dari Peter Schmeichel karena pada masanya gw demen banget sam doi *malu* *tutup muka* Ngapain juga gw abadikan di tanda tangan gw????


Lulus SMP dan lulus SMA. Puberty (and poor eating habit) done wrong and I was called Bening. Thank you very much. I got so much laughter from people. Beban nama begini amat sik. #PuberMe. Terus nanti ada yang berargumen, "Ah Dek Bening lebay, lebih berat yang punya dikasih nama Soleh/ah atau Bijaksana misalnya." Ya enggaklah, Soleh/ah dan Bijaksana sifatnya nggak fisik, no one cares about something non physical during teenage time, akuilah. Pret. Just for the record, don't imagine the current version of me based on those two pics. But if you do, what can I do.

Itulah dia, meski nama adalah doa, manuver dalam ngasih nama seyogyanya nggak usah banyak-banyak, kasian anaknya soalnya. Ditambah fakta bahwa nggak ada aturan dalam ngasih nama anak, semua bisa ngasih nama anak sebebas-bebasnya. Gw pernah denger ada seorang supir taksi bernama Superman atau seseorang bernama Tuhan. Boleh jadi besok-besok ada yang ngasih nama anaknya "Bahwa Sesungguhnya Kemerdekaan Itu Adalah Hak segala Bangsa" atau kasih nama anak "Hello", lengkapnya "Hello Is It Me You're Looking For." Besarkah kemungkinan orang tua ngasih nama anak seperti itu? Tentu Tidak. Tapi apa mungkin ada yang ngasih nama kayak gitu? Tentu iya.

Balik lagi ke rencana gw dalam memilih nama. Rule of thumb milih nama kalau buat gw adalah jangan ngikutin trend *you know what I mean*, selain itu gw selalu pengen ngasih nama yang ada unsur Sansekerta. Bahasa ini udah lama banget dan sesuatu yang klasik udah teruji waktu biasanya sih everlasting. Ibarat lagu, meski jadul dan pertama rilis udah puluhan tahun lalu, tapi tetep enak buat didengar. Sudah barang tentu gw ga akan ngasih nama anak bak nama keponakannya Hancong *maap yak* *salim* :))). Hal lain adalah, gw pengen nama yang netral, just in case in the future those kids need to travel to Murica, they can save themselves from secondary search or racial/religion profiling :)))).

Nah, tapinya ide nama dari Bahasa Sanksekerta mulai bergeser sejak beberapa tahun lalu gw kenal *duile kenal* aktor dari Irlandia bernama Saoirse Ronan. Ini nama ditulisnya gimana, dibacanya gimana, dih. Terus gw kepikiran, kayaknya gw bisa ngisengin anak gw seumur hidupnya kalau gw ngasih tipikal nama dari Irlandia, karena besar kemungkinan semua orang akan melafalkannya salah di percobaan pertama. Bahkan setelah dikasih tahu cara bacanya pun, pasti orang-orang bakal tetap salah. Gw nggak membebani anak gw dengan nama yang punya arti begitu berat dan mulia, gw cuma ngasih nama yang bikin dia frustrasi karena pelafalan yang kampret :))).

Sila skip langsung ke 2:18 untuk mengenal nama-nama Irlandia.

Gw udah kebayang kalau gw kasih tipikal nama Irlandia, begitu si anak punya sosial media, status pertamanya berbunyi, "If I had a dollar for every time someone said my name wrong, I'll be a millionaire."

Pic from 9gag

No comments:

Post a Comment