Saturday, 31 March 2018

Tips Winter Sobat Asia

Sejauh ini gw nggak punya banyak pengalaman menghadapi winter karena sekarang baru kali ke-tiga gw ngalamin winter. Tapi kedepannya, semoga bisa ngalamin winter terus-terusan sampai ga kuat terus beli pulau di daerah tropis karena gw tajir abis melebihi Bang Hotman dan menghabiskan hari tua leyeh-leyeh sambil ongkang-ongkang kaki. 

EYMIN *Doa sendiri, ngaminin sendiri. Bodo amat.*

Tapi bisalah gw sedikit memberi wejangan kepada sesama sobat Asia mengenai winter. Gw sempat sedikit kaget dengan kekejaman winter di Finland karena gw jumawa mentang-mentang pernah menghadapi winter di Landa. Hal ini juga disebabkan gw ketemu orang Swedia yang bilang kalau winter di Landa lebih keji daripada winter di Swedia. Testimoni yang nggak akurat sama sekali, hih!!! 

Berikut adalah winter tips dari sobat Asia untuk sesama sobat Asia dalam menghadapi winter yang keji.

Baju
Udah paling penting ini. Sesuaikan baju dan keadaan cuaca dan kemampuan diri. Jangan pake standar orang lokal karena nggak jarang gw ngeliat orang lokal pake celana super ketat dan cuma selapis, ditambah celananya sobek-sobek di lutut. Ini gimana ceritanya sih??? Kalau emang perlu pake berlapis-lapis, yowis nggak apa-apa. Nah, untuk orang yang nggak suka pake baju berlapis karena nggak nyaman, sareukseuk bin sempit, bisa diakalin dengan beli luaran. Beli celana yang coldproof dan windproof sebagai lapisan luar, nggak kece tapi it's ok karena cuma untuk di perjalanan. Sampai kantor, tara!!! bisa dilepas dan tetep pake bawahan yang kece. Kenapa gw ngomongin celana? Karena jaket kece buat winter mah banyak, no problemo. 

Gw sendiri biasanya pake rangkepan, legging atau stocking thermal karena kebetulan memanfaatkan yang udah ada dan pelit aja buat ngeluarin duit.  

Untuk #SobatJogging, nggak perlu khawatir aktivitas tetap bisa dilakukan, karena cek ceunah mah, "There is no bad weather, only bad cloth." Beli perlengkapan khusus yang bisa melindungi dari dingin dan angin. Tapi kira-kira juga, kalau udah kelewat dingin, mending leyeh-leyeh di kamar. Satu yang pasti, jogging atu nggak jogging, jangan lupa pasang reflector demi keselamatan karena hari cepat gelap.  

Sepatu
Bukan cuma masalah hangat atau nggak, tapi juga mumpuni atau nggak solnya. Sol ini penting karena sol yang kuat dan geriginya bagus bisa melibas lapisan salju yang tebal dan  ngasih grip lebih ketika jalan di lapisan es yang licin. Saat winter lagi keji-kejinya, gw pake sepatu Viking, mumpuni abis karena Norway punya. Harganya mahils, tapi gw dapet di toko secondhand dan murah banget #ProudSobatKizmin. 

Pesan moral: rajin-rajin berkunjung ke toko barang bekas. Kualitas barang masih bagus banget dengan harga yang jauuuhhhhh lebih murah.

Sport Grip
Sejatinya, ini adalah best buy gw selama winter. Lagi-lagi jangan bikin standar pake acuan orang lokal. Nggak jarang mereka ini melenggang pake sneaker. Bukan cuma perkara cukup anget atau nggak, tapi juga sol sepatu mereka yang apa adanya dan nggak ngasih grip tapi mereka tetep nggak kepleset. Berhubung talenta anti-kepleset tidak mengalir di DNA gw, maka gw perlu bantuan dari sport grip. Ada sih beberapa sepatu yang memang ada spike-nya, baik winter shoes atau pun sport shoes,  tapi gw punya sepatu tersebut, walhasil gw beli spike tambahan. 


Harga bervariasi, yang murah biasanya all size, tapi berhubung gw kizmin tapi lagi kepengen sok kaya, gw beli jenis sport yang memang ada ukurannya dan harganya lumayan juga. Ketika gw pake buat jogging, gripnya tetap mencengkram dengan kencang. Dan saat transisi dari winter menuju spring, grip ini jadi wajib hukumnya, karena temperatur naik turun sehingga salju cair-beku-cair-beku bikin lapisan es yang licin ada di mana-mana. Mau pake sepatu winter yang mumpuni, udah nggak nyaman karena terlalu berat, pengennya pake boot yang agak kece. Masalahnya, boot yang kece biasanya solnya gundul, nah grip inilah yang jadi penyelamat gw. Kalau nggak, gw udah patah-patah kali.  

Moisturizer
Muka gw yang sejatinya nggak karuan semakin nggak karuan. Moisturizer yang mumpuni adalah koentji. Jaman gw di Landa, gw nggak pernah pake hand cream karena nggak perlu, di sini, meski udah pake hand cream religiously, kondisi punggung tangan kanan sempet jelek banget.

Kondisi punggung tangan kanan pada suatu masa.
Kenapa problem di tangan kanan? Karena tiap gw nyasar, gw musti lepas sarung tangan untuk cek google map, makleum, sarung tangan gw bukan touch screen punya. Jadi kebayang kejinya winter di sini kayak apa, karena lepas sarung tangan buat cek google map cuma butuh waktu beberapa detik, tapi efeknya luar binasa.

Muka nggak ancur(-ancur amat) meski kering luar biasa. Trik sederhana yang gw lakukan adalah gw cuci muka dengan cleansing oil dan sabun cuma di malam hari, paginya cukup basuh pake air. Biasanya gw pake bio oil cuma di malam hari, sekarang musti pake pagi dan malam, tentunya dengan kuantitas yang beda, pagi agak tipis dikit. Gimana kalau malem? Gambar berikut menunjukan kuantitas bio oil yang gw oleskan sebelum tidur. 

Level keling muka gw saat menggunakan bio oil di malam hari. 
Badan pun kering, gatel nggak karuan sampai ke pantat. Nasib.

Sauna
Tipikal banget di sini. Setiap apartemen ada saunanya. Meski persaingan booking sauna cukup panas, tapi apa pun dilakukan biar bisa sauna. Selain bikin sehat, sauna ini juga bikin anget dan bikin lapar sesudahnya.

Tolak Angin
Untuk semua sobat Asia golongan masuk-angin prone, put your hands up in the air!!!!! Biasanya problem kembung kentut terjadi sehabis gw jogging. Meski gw nggembol Tolak Angin dari tanah air, tentunya pada suatu titik gw kehabisan stok juga. Biar tetep anget, gw seneng bikin teh+jahe+madu. 

Kelembapan Ruangan
Ini juga penting. Selama musim dingin, udara kering banget, terlebih dalam ruangan. Pas cuaca lagi jelek-jeleknya, gw selalu bangun tengah malem beberapa kali dan ngerasa haus luar biasa plus sakit kepala. Makanya, botol minum selalu siap sedia di dekat tempat tidur dan begitu gw minum, gw ngerasa airnya bukan mengalir masuk perut, tapi ngalir ke kepala dan nggak lama sakit kepala pun sirna. Supaya kelembapan ruangan tetep dalam batas aman, cara paling gampang tapi mahal adalah beli humidifier. Cara murahnya adalah dengan ngeringin pakaian di dalam kamar dan didihkan air sampai uapnya nyebar ke mana-mana.


Cukup sekian tips dari Sobat Asia untuk Sobat Asia dalam menghadapi winter yang keji, semoga bermanfaat.

No comments:

Post a Comment